Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Singa

15 Singa di Kebun Binatang ini Terinfeksi Covid-19 Varian Delta

Berita Baru, Amerika Serikat – Beberapa kelompok singa di dua kebun binatang terpisah di seluruh AS telah dites positif COVID-19, khususnya varian delta, Menurut suaka margasatwa setempat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebelas singa Afrika di Kebun Binatang Denver Colorado dan empat dari Kebun Binatang Hogle Utah telah diamati mengalami gejala virus, termasuk batuk, bersin, dan lesu.

Ke-11 singa di Kebun Binatang Denver, semuanya berusia antara 1 dan 9 tahun, diuji melalui usap hidung di Laboratorium Diagnostik Hewan Universitas Negeri Colorado di Fort Collins, dan dikonfirmasi positif oleh Laboratorium Layanan Hewan Nasional Departemen Pertanian Amerika Serikat.

“Ada sejumlah kucing besar yang terjangkit COVID-19 di kebun binatang di seluruh negeri, termasuk dua harimau kami, Yuri dan Nikita,” kata Brian Aucone, Wakil Presiden Senior untuk Ilmu Hayati Kebun Binatang, dalam sebuah pernyataan.

“Untungnya, sebagian besar telah pulih sepenuhnya, dan keuntungannya adalah ada basis pengetahuan yang mapan untuk kita ambil untuk membantu merawat hewan kita.”

“Kami telah menghubungi kebun binatang lain yang juga baru-baru ini menangani kasus COVID pada kucing besar mereka untuk menginformasikan perawatan yang kami berikan.”

Eleven African lions at the Denver Zoo tested positive for the virus and were observed experiencing symptoms of the virus, including coughing, sneezing and acting lethargic
Sebelas singa Afrika di Kebun Binatang Denver dinyatakan positif terkena virus dan diamati mengalami gejala virus, termasuk batuk, bersin, dan lesu.
The 11 lions at Denver's zoo are between the ages of 1 and 9, but most have recovered
Ke-11 singa di kebun binatang Denver berusia antara 1 dan 9 tahun, tetapi sebagian besar telah pulih

Kebun binatang ini adalah rumah bagi dua singa kebanggaan yang pertama terdiri dari empat saudara laki-laki berusia 6 tahun dan yang kedua terdiri dari kelompok keluarga yang terdiri dari tiga jantan (antara usia 1 dan 5) dan empat betina (antara usia 1 dan 9).

Semua mulai menunjukkan gejala setelah kebun binatang mengumumkan bahwa Yuri dan Nikita (bagian dari kelompok keluarga) dinyatakan positif, tetapi “tidak ada indikasi bahwa kedua kelompok kasus positif itu terhubung,” tambah pihak kebun binatang.

Belum ada singa yang divaksinasi, kata kebun binatang Denver, tetapi mereka akan kedepannya bersama dengan harimau di kebun binatang, begitu dosis vaksin khusus hewan tersedia lagi.

Kebun binatang menambahkan akan mengawasi dan memantau perilaku dan gejala singa.

Kebun Binatang Hogle Utah juga menghadapi wabah kecil COVID-19 pada populasi singanya, karena empat dari lima singa Afrika di kebun binatang itu dinyatakan positif melalui usap (swab) hidung.

Pejabat kebun binatang mengatakan mereka tidak tahu bagaimana singa tertular virus.

“Kesehatan dan keselamatan staf, hewan, dan pengunjung UHZ terus menjadi perhatian utama kami,” tulis Kebun Binatang Hogle dalam sebuah posting Facebook.

“Sebelum kasus positif pada singa ini, UHZ menetapkan rencana keamanan perawatan hewan COVID-19 yang ketat.”

“Protokol yang ada seperti peningkatan APD (alat pelindung diri), keterlibatan staf yang diatur, peningkatan prosedur pembersihan dan pemantauan kesehatan staf terus ditegakkan.”

Four of the five lions at Utah's Hogle Zoo tested positive via a nasal swab. The lions will continue to remain on exhibit for viewers, 'as there is no known risk to the public,' the zoo said
Empat dari lima singa di Kebun Binatang Hogle Utah dinyatakan positif melalui usap hidung. Singa-singa itu akan terus dipamerkan untuk pemirsa, ‘karena tidak ada risiko yang diketahui publik,’ kata kebun binatang itu.

Singa-singa itu akan terus dipamerkan untuk pemirsa, “karena tidak ada risiko yang diketahui publik,” tambah kebun binatang itu dalam pernyataannya.

“Dirancang sebagai lingkungan terbuka untuk meniru lingkungan alami mereka di alam liar, ini memungkinkan jarak yang aman untuk melihat hewan.”

Kebun binatang mengatakan bahwa tidak ada hewan lain di bawah perawatannya yang menunjukkan gejala infeksi, tetapi mereka akan tetap waspada tentang keselamatan.

“Kami tetap ekstra hati-hati dan waspada selama pandemi, dengan fokus utama pada keselamatan staf, tamu, dan hewan” kata Dr. Nancy Carpenter

Kebun binatang mengatakan akan terus memantau singa untuk gejala yang memburuk, tetapi saat ini, mereka “terus baik-baik saja dan hanya menunjukkan tanda-tanda ringan.”

“Kami tetap berharap infeksi akan sembuh dan mereka akan pulih secara alami dengan sendirinya,” kata Bob Cisneros, Associate Director of Animal Care.

Kucing tampaknya ‘sedikit rentan’ terhadap COVID-19, menurut Cornell University College of Veterinary Medicine.

Namun tingkat keparahan penyakit yang menyebabkan SARS-CoV-2 tidak jelas saat ini.

Pada bulan Juli, sebuah penelitian menemukan bahwa kucing rumahan lebih rentan terhadap infeksi virus corona daripada anjing.

Tidak ada bukti bahwa SARS-CoV-2 dapat ditularkan dari kucing ke manusia, tetapi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan bahwa jika pengasuh kucing didiagnosis dengan COVID-19, mereka harus mengkarantina diri dari manusia dan hewan.

Pekan lalu, seekor kucing shorthair domestik di Michigan Ingham County menjadi hewan peliharaan pertama di negara bagian itu yang dinyatakan positif COVID-19.

Kucing itu banyak bersin, tetapi sejak itu pulih.

Secara terpisah pada bulan Juli, Departemen Pertanian AS mengatakan bahwa lebih dari setengah rusa berekor putih di Michigan terinfeksi COVID-19, memicu kekhawatiran reservoir virus besar di antara hewan liar.