Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Titanic

Akan Dibuka Kembali Ekspedisi Titanic Selanjutnya Pada Tahun 2022 untuk Umum

Berita Baru, Kanada – Kurang dari 250 orang telah memanjakan mata mereka di Titanic sejak ditemukan di dasar laut Samudra Atlantik Utara pada tahun 1985, tahun depan, sejumlah kecil penjelajah umum akan melakukan perjalanan epik pada kedalaman 2 mil.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, OceanGate Expeditions mengumumkan pada hari Selasa ekspedisi tahunan kedua ke bangkai kapal, yang akan melihat misi spesialis bersama dengan para peneliti, mensurvei kapal besar saat berada di dalam kapal selam Titan milik perusahaan.

Ekspedisi Titanic dilakukan sebagai serangkaian misi delapan hari yang dimulai pada bulan Mei dan berakhir pada bulan Juni, dan setiap kursi berharga $250.000 (Rp. 3,5 Miliar) ini naik $125.000 dari tahun sebelumnya.

Aaron Newman, Spesialis Misi Ekspedisi OceanGate selama perjalanan 2021, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Itu adalah sesuatu yang keluar dari Discovery Channel atau National Geographic. Itu sangat nyata dan menakjubkan.

“Ini adalah salah satu pengalaman paling menarik dan unik yang pernah saya alami. Kurang dari 200 orang pernah turun ke Titanic dan melihat bangkai kapal dalam 110 tahun.”

“Bahkan menyelam hingga hampir 4.000 meter [13.123 kaki] di kapal selam adalah pengalaman tersendiri. Itulah arti hidup.”

Para penjelajah warga, atau spesialis misi, akan memulai petualangan mereka dengan berlayar di kapal ekspedisi dari St John’s di Newfoundland, Kanada, ke lokasi reruntuhan Titanic, yang terletak 370 mil jauhnya.

OceanGate Expeditions kemudian akan menggunakan serat karbon berawak lima dan kapal selam kelas titanium Cyclops untuk mengangkut para arkeolog dan spesialis misi ke bangkai kapal, kapal ini membutuhkan hingga tiga spesialis misi pada setiap penyelaman yang berlangsung dari delapan hingga 10 jam.

Kapal selam Titan dilengkapi dengan teknologi kamera terbaru untuk menangkap citra resolusi ultra tinggi yang akan membantu menentukan tingkat kerusakan bangkai kapal dan menilai kehidupan laut yang tinggal di bangkai kapal.

P.H. Nargeolet, pilot kapal selam veteran Nautile dan spesialis misi ekspedisi 2021, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Anda memiliki banyak ruang di dalam kapal selam Titan.

Mission specialists from the 2021 expedition sand a picture intron of the Titan submersible off to the right side. From left are mission specialist David Raud, OceanGate¿s Stockton Rush and mission specialists Doug Jackson, Bridget Buxton and Aaron Newman
Spesialis misi dari ekspedisi 2021 mengampelas gambar intron kapal selam Titan ke sisi kanan. Dari kiri adalah spesialis misi David Raud, Stockton Rush OceanGate dan spesialis misi Doug Jackson, Bridget Buxton dan Aaron Newman
The Titan submersible is outfitted with the latest camera technologies to capture ultra-high-resolution imagery that will help determine the wreck¿s rate of decay and assess the marine life that dwell on the wreck
Kapal selam Titan dilengkapi dengan teknologi kamera terbaru untuk menangkap citra beresolusi sangat tinggi yang akan membantu menentukan tingkat kerusakan bangkai kapal dan menilai kehidupan laut yang tinggal di dalam bangkai kapal.
Pictured is the inside of Titan where crew members sit as they venture down to the depths of the North Atlantic Ocean
Digambarkan adalah bagian dalam Titan tempat anggota kru duduk saat mereka menjelajah ke kedalaman Samudra Atlantik Utara

“Kami dapat memiliki lima orang di kapal selam dan ada port pandang yang besar. Kapal selam ini dikerjakan dengan sangat baik, sederhana dan mudah untuk dikemudikan, dan ada banyak inovasi di Titan.”

Titanic, yang disebut ‘kapal yang tidak dapat tenggelam’, tenggelam pada 14 April 1912, empat hari dalam pelayaran perdananya dari Southampton, Inggris ke New York.

Kapal raksasa itu bertabrakan dengan gunung es dan pada akhirnya, 1.517 dari 2.224 penumpang dan awak kapal tewas.

Ekspedisi OceanGate tahun lalu mencatat pecahan ubin lantai dan puing-puing lainnya dari kapal mewah, bersama dengan mempelajari kehidupan laut yang ditemukan di terumbu buatan ini dan menyusun peta GIS dari artefak yang juga ditemukan di Titanic.

Seorang warga sipil yang berpartisipasi dalam usaha itu menyebut label harga enam digit itu murah, secara relatif

“Seseorang membayar $28 juta (Rp. 397 Miliar) untuk pergi dengan Blue Origin ke luar angkasa, bahkan tidak ke bulan,” kata Renata Rojas, dari Hoboken, New Jersey, kepada The Columbian. “Ini murah jika dibandingkan.”

OceanGate telah mengumpulkan lebih dari $18 juta (Rp. 255 Miliar) dari investor untuk mengembangkan kapal dan membawa ekspedisi ke hasil.

“Selama 30 tahun terakhir saya telah menyelesaikan lebih dari 30 penyelaman ke Titanic. Haluan adalah bagian paling menarik dari Titanic untuk dilihat,” kata Nargeolet dalam sebuah pernyataan baru-baru ini.

“Tahun demi tahun saya telah melihat banyak kemerosotan. Itu tidak akan lebih cepat, tetapi Anda dapat melihat lebih banyak bagian dalam kapal saat bangkai kapal meluruh. Juga, tiang telah jatuh di dek sumur.”

“Ketika Anda melihat bangkai kapal dengan mata kepala sendiri, sangat berbeda dengan melihatnya melalui kamera ROV. Anda harus melihatnya dengan mata kepala sendiri.”

Last year's OceanGate expedition recorded fragments of floor tile and other debris from the luxury liner, along with studied marine life found on this artificial reef and drafted a GIS map of the artifacts also found on the Titanic. This telemotor was part of the Titanic¿s steering system
Ekspedisi OceanGate tahun lalu mencatat pecahan ubin lantai dan puing-puing lainnya dari kapal mewah, bersama dengan mempelajari kehidupan laut yang ditemukan di terumbu buatan ini dan menyusun peta GIS dari artefak yang juga ditemukan di Titanic. Telemotor ini adalah bagian dari sistem kemudi Titanic

Perjalanan lanjutan ke kapal karam paling terkenal di dunia telah menimbulkan kontroversi: para ahli percaya misi penyelamatan dan ekspedisi lain selama beberapa dekade – termasuk penyelaman terkenal pembuat film James Cameron pada tahun 2001 telah semakin melemahkan integritas lambung berusia 108 tahun.

Pendaratan kapal di bangkai kapal telah menyebabkan kerusakan substansial pada dek pejalan kaki, dengan beberapa kerusakan yang lebih signifikan disebabkan oleh ekspedisi Cameron, di mana sebuah kapal selam bertabrakan dengan lambung kapal.

Menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, lambung dan struktur kapal kemungkinan akan runtuh dalam 40 tahun ke depan.