Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Usia

Alasan Mengapa Otak Manusia Melambat Seiring Bertambahnya Usia

Berita Baru, Amerika Serikat – Ini adalah fakta kehidupan yang menyedihkan bahwa manusia seiring bertambahnya usia, banyak dari kita mengalami kesulitan untuk mengingat kembali.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 4 Maret, Tapi sekarang para peneliti berpikir mereka tahu mengapa, hal itu karena otak orang yang sudah tua mengalokasikan lebih banyak ruang untuk pengetahuan yang dibangun selama bertahun-tahun, yang berarti ada lebih banyak materi untuk dinavigasi ketika mencoba mengakses ingatan memori.

Studi ini menemukan bahwa semakin tua kita, semakin sulit kita menekan informasi yang tidak lagi relevan.

Ini berarti bahwa ketika mencari memori tertentu, orang tua sering mengambil memori lain yang tidak relevan bersamanya.

Itulah temuan penelitian para ahli di Harvard University, Columbia University dan University of Toronto, yang melihat beberapa studi perilaku dan neuroimaging.

“Orang dewasa yang lebih tua memiliki pengetahuan yang lebih besar tentang dunia tetapi umumnya menunjukkan kinerja memori episodik yang lebih buruk pada banyak tugas berbasis laboratorium dibandingkan dengan orang dewasa muda,” tulis para penulis dalam makalah mereka.

“Kami mengusulkan bahwa paradoks ini dapat dijelaskan, setidaknya sebagian, dengan representasi memori yang berantakan/diperkaya secara unik dari orang dewasa yang lebih tua.”

Mereka menambahkan: “Dengan representasi yang berantakan atau kaya ini, orang dewasa yang lebih tua lebih mungkin mengaktifkan informasi yang berlebihan.”

“Ini, pada gilirannya, dapat menimbulkan kesulitan pengambilan informasi target (dan berdampak negatif pada tugas memori episodik dan kerja).”

Namun, sementara kekayaan pengalaman hidup ini dapat membuat pengambilan memori menjadi menantang, para peneliti mengatakan itu juga memiliki kelebihan karena dapat meningkatkan kreativitas dan pengambilan keputusan.

“Bukti menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua menunjukkan kreativitas yang terpelihara, dan kadang-kadang ditingkatkan, sebagai fungsi dari ingatan yang diperkaya,” kata para peneliti.

Mereka juga menyarankan bahwa pengetahuan sebelumnya dapat membantu orang dewasa yang lebih tua dalam hal pengambilan keputusan, di mana mereka dapat menarik akumulasi kebijaksanaan mereka.

Penelitian menemukan bahwa ketika diberi tugas kognitif, orang tua lebih mengandalkan pengetahuan sebelumnya daripada orang dewasa muda.

This graphic shows how, compared to younger adults, older people's memories are cluttered with no-longer-relevant details that were never suppressed, prior knowledge, and irrelevant or distracting information
Grafik ini menunjukkan bagaimana, dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih muda, ingatan orang yang lebih tua berantakan dengan detail yang tidak lagi relevan yang tidak pernah ditekan, pengetahuan sebelumnya, dan informasi yang tidak relevan atau mengganggu.

Dengan penelitian lebih lanjut dan peningkatan pemahaman tentang cara kerja memori pada orang dewasa yang lebih tua, para ahli mengatakan mereka berharap dapat menemukan cara baru untuk membantu mereka yang memiliki memori yang padat.

Mereka menambahkan: “Ada kemungkinan bahwa peningkatan pengikatan dan penyandian yang lebih kaya dari orang dewasa yang lebih tua bahkan dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan pembelajaran dan memori orang dewasa yang lebih tua.”

“Penelitian masa depan dapat menyelidiki bagaimana hasil negatif dan positif dari representasi memori yang berantakan/diperkaya bertemu untuk mempengaruhi perilaku fungsional dalam kehidupan sehari-hari.”

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal Trends in Cognitive Sciences.