Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Satelit

Ancaman Polusi Satelit pada Dunia Astronomi

Berita Baru, Internasional – Konstelasi mega luas dari satelit orbit rendah Bumi, termasuk satelit SpaceX Starlink dan Amazon Kuiper, adalah “ancaman yang lebih buruk bagi astronomi daripada polusi cahaya”, para ahli astronomi memperingatkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ada sekitar 2.000 satelit SpaceX Starlink saat ini di luar angkasa, dengan sebanyak 42.000 yang direncanakan selama tahun-tahun mendatang, dan itu hanyalah salah satu dari sejumlah perusahaan yang ingin mengisi orbit rendah Bumi dengan pesawat ruang angkasa, untuk menyediakan internet berbasis ruang angkasa yang lebih cepat.

Jaringan dari puluhan hingga ribuan pesawat ruang angkasa ini telah terbukti kontroversial, terutama di kalangan astronom, karena mereka meninggalkan garis-garis pada gambar ruang angkasa.

Untuk mengatasi masalah tersebut, dan bekerja sama dengan industri satelit untuk mencari solusi, International Astronomical Union (IAU) telah meluncurkan Pusat Perlindungan Langit yang Gelap dan Tenang dari Interferensi Konstelasi Satelit.

Piero Benvenuti, Sekretaris Jenderal IAU dan direktur pusat baru, mengatakan mega-rasi bintang ini adalah ancaman terbesar yang dihadapi astronomi modern.

Dia berencana untuk menyatukan para astronom, operator mega-rasi bintang, dan regulator untuk menemukan solusi, yang dapat mencakup perubahan perangkat lunak di observatorium, dan penyesuaian pada satelit untuk mengurangi dampaknya terhadap pengamatan dari bumi.

An image of the NGC 5353/4 galaxy group made with a telescope at Lowell Observatory in Arizona, US. The diagonal lines running across the image are trails of reflected light left by Starlink satellites soon after launch in 2019
Gambar grup galaksi NGC 5353/4 yang dibuat dengan teleskop di Observatorium Lowell di Arizona, AS. Garis diagonal yang melintasi gambar adalah jejak cahaya yang dipantulkan yang ditinggalkan oleh satelit Starlink segera setelah diluncurkan pada 2019

Sementara SpaceX adalah penyedia mega-rasi bintang paling terkenal, SpaceX tidak sendirian dalam mengisi orbit rendah Bumi dengan pesawat ruang angkasa dan banyak di antaranya memantulkan cahaya ke Bumi.

60 satelit Starlink pertama diluncurkan pada 2019, dan sekarang ada lebih dari 2.000 di orbit rendah Bumi, dengan lusinan pergi ke luar angkasa setiap bulan.

Perusahaan lain, seperti Amazon Kuiper dan OneWeb, akan secara signifikan meningkatkan jumlah satelit, dan China merencanakan jaringan 13.000 pesawat ruang angkasa.

Tujuan dari jaringan ini adalah untuk menyediakan internet satelit ke lokasi pedesaan, di mana serat tidak dapat digunakan, dengan kecepatan latensi dalam puluhan milidetik, bukan ratusan milidetik yang ditemukan melalui internet satelit geosinkron tradisional.

SpaceX telah melakukan beberapa upaya untuk mengatasi masalah tersebut, melalui DarkSat dan VisorSat, menggunakan pelapisan dan pelindung untuk mengurangi cahaya satelit jika dilihat dari Bumi.

Perusahaan lain, seperti OneWeb, beroperasi pada orbit yang lebih tinggi sekitar 750 mil daripada SpaceX, yang menempatkan satelitnya sekitar 350 mil di atas Bumi.

Pusat baru ini akan dijalankan bersama oleh organisasi Observatorium Array Kilometer Persegi (SKAO) yang berkantor pusat di Inggris dan Laboratorium Penelitian Astronomi Optik-Inframerah Nasional Yayasan Sains Nasional AS (NOIRLab).

Kedua organisasi ini sedang mengembangkan teleskop generasi berikutnya yang pengamatannya akan terganggu oleh gangguan satelit.

The streak from a Starlink satellite appears in this image of the Andromeda galaxy, taken by the Zwicky Transient Facility, or ZTF, during twilight on May 19, 2021. The image shows only one-sixteenth of ZTF's full field of view
Garis dari satelit Starlink muncul dalam gambar galaksi Andromeda ini, yang diambil oleh Zwicky Transient Facility, atau ZTF, saat senja pada 19 Mei 2021. Gambar tersebut hanya menunjukkan seperenam belas bidang pandang penuh ZTF

SKAO sedang membangun susunan teleskop radio terbesar di dunia di dua lokasi di Australia dan Afrika Selatan, dan Observatorium Vera C. Rubin dari NOIRLab diluncurkan di Chili.

SKAO telah dirancang untuk mengukur sinyal radio paling redup yang datang dari bintang jauh, galaksi, dan bahkan planet ekstrasurya tetapi sebagian akan dibutakan oleh konstelasi.

Vera C Rubin Observatory, akan melakukan Survei Legacy of Space and Time (LSST) selama 10 tahun, memberikan 500 petabyte set gambar dari seluruh langit malam.

“Di masa lalu, sumber utama gangguan adalah polusi cahaya oleh penerangan perkotaan, yang disebut cahaya buatan di malam hari,” kata Benvenuti dalam sebuah pernyataan.

“Tetapi baru-baru ini, dampak dari konstelasi besar satelit komunikasi menjadi perhatian yang lebih serius karena invasi mereka di mana-mana.”

Para astronom dapat menghindari dampak penerangan perkotaan dengan menempatkan teleskop mereka di lokasi yang lebih terpencil di Bumi seperti gurun Chili, Australia dan Afrika Selatan, tetapi mereka tidak dapat menghindari kereta satelit.

“Pada akhir dekade, lebih dari 5.000 satelit akan berada di atas cakrawala pada waktu tertentu,” kata Connie Walker, seorang ilmuwan di NOIRLab.

“Di lokasi observatorium langit gelap yang khas, beberapa ratus hingga beberapa ribu satelit ini akan diterangi oleh matahari.”

Mereka akan dapat dideteksi bahkan oleh teleskop optik dan inframerah terkecil, menyebabkan masalah bagi para astronom yang menggunakan observatorium terbesar dan terkecil.

Teleskop yang paling terkena adalah yang dirancang untuk mencari bintang dan galaksi yang paling jauh dan paling redup, karena cahaya yang dipantulkan dari satelit akan mencerahkan langit malam cukup untuk meningkatkan cahaya yang mencapai teleskop.

SpaceX has been launching an increasing number of internet satellites since 2018, with over 2,000 now in low Earth orbit, about 340 miles above the planet
SpaceX telah meluncurkan semakin banyak satelit internet sejak 2018, dengan lebih dari 2.000 sekarang berada di orbit rendah Bumi, sekitar 340 mil di atas planet ini.

Tahun lalu IAU memulai diskusi dengan PBB mengenai perlunya melindungi ‘langit malam yang murni’ dari jumlah satelit yang terus meningkat.

“Kereta-kereta ini bagus dan mengesankan, tetapi apakah kita benar-benar ingin melihatnya di mana-mana?” Thomas Schildknecht berkata pada 20 April 2021.

“Apakah kita ingin melihat mereka di pedalaman Australia? Di Antartika? Atau di daerah yang sangat gelap di Chili? Mungkin tidak.

Sebuah studi baru-baru ini oleh Zwicky Transient Facility di San Diego menemukan bahwa satelit Starlink mengganggu seperlima gambar yang ditangkap.

Fasilitas ini dirancang untuk mengawasi asteroid, dan mereka memperkirakan bahwa jika 10.000 satelit berada di orbit rendah Bumi, setiap gambar akan berisi setidaknya satu coretan.

Namun, tidak semuanya buruk, karena setiap coretan hanya menyumbang sepersepuluh dari satu persen piksel yang terlihat dalam gambar ZTF penuh, memiliki dampak yang lebih kecil daripada langit berawan.