Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Robot

Anjing Robot Canggih ini Mulai Bergabung dengan Angkatan Luar Angkasa AS

Berita Baru, Amerika Serikat – Anjing robot canggih ini sedang diuji oleh Angkatan Luar Angkasa AS sehingga mereka dapat melakukan patroli di Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 10 Agusutus, Robot berkaki empat seharga $ 150.000 (Rp. 2.2 Miliar) dapat dilengkapi dengan berbagai macam sensor optik dan akustik, yang memungkinkan mereka berfungsi sebagai “mata dan telinga” penjaga di sekitar area sensitif pangkalan.

Mereka digunakan untuk patroli “untuk menghemat jam kerja yang signifikan”, menurut sebuah pernyataan dari Departemen Pertahanan.

Space Launch Delta 45, sebagai unit yang bertanggung jawab atas semua operasi peluncuran luar angkasa dari Kennedy Space Center dan Cape Canaveral menggunakan setidaknya dua kendaraan darat tak berawak Vision 60 (Q-UGV), atau robot anjing canggih selama uji dua hari bulan lalu .

Dibangun oleh Ghost Robotics, robot dapat dioperasikan baik secara mandiri atau oleh pengontrol manusia.

Anjing Robot Canggih ini Mulai Bergabung dengan Angkatan Luar Angkasa AS
Dibangun oleh Ghost Robotics, robot dapat dioperasikan baik secara mandiri atau oleh pengontrol manusia

Mereka juga dapat membawa antena, memungkinkan mereka untuk dengan cepat memperluas jaringan di luar infrastruktur yang ada atau di lokasi di mana tidak ada infrastruktur tersebut.

Robot seperti anjing sebelumnya telah diuji oleh Angkatan Udara AS untuk tugas pertahanan perimeter.

Selain digunakan untuk keperluan militer, harapannya adalah bahwa mesin tersebut berpotensi dapat digunakan selama situasi darurat dan inspeksi di lokasi industri.

Di situs webnya, Ghost Robotics yang berbasis di Philadelphia mengatakan: “Tujuan kami adalah menjadikan Q-UGV kami sebagai alat yang sangat diperlukan dan terus mendorong batas untuk meningkatkan kemampuannya berjalan, berlari, merangkak, memanjat, dan akhirnya berenang di lingkungan kompleks yang pelanggan kami harus beroperasi, hari demi hari.”

“Pada akhirnya, robot kami dibuat untuk menjaga para pejuang, pekerja, dan K9 kami dari bahaya.”

Pada pameran dagang Angkatan Darat AS Oktober lalu, salah satu robot anjing dipersenjatai dengan senapan sniper Creedmoor 6,5 mm yang mampu mengenai sasaran dengan tepat dari jarak 3.940 kaki.

Anjing Robot Canggih ini Mulai Bergabung dengan Angkatan Luar Angkasa AS
Mereka digunakan untuk patroli ‘untuk menghemat jam kerja yang signifikan’, menurut sebuah pernyataan dari Departemen Pertahanan
Anjing Robot Canggih ini Mulai Bergabung dengan Angkatan Luar Angkasa AS
Bot berkaki empat seharga $ 150.000 (£ 123.000) dapat dilengkapi dengan berbagai macam sensor optik dan akustik, memungkinkan mereka untuk berfungsi sebagai ‘mata dan telinga’ di sekitar area sensitif pangkalan.

Ditempatkan di atas salah satu desain “kendaraan darat tak berawak quadrupedal (berkaki 4)” yang ada, senjata “Special Purpose Unmanned Rifle” dirancang untuk diinstruksikan dari jarak jauh untuk memuat, membongkar, dan menembakkan senapannya.

Namun, tidak ada rincian yang diungkapkan tentang konfigurasi senjata yang tepat, atau berapa banyak amunisi yang mampu dibawa mesin atau tingkat pengisian ulangnya.

Angkatan Udara AS dilaporkan telah menyatakan minatnya pada kemungkinan mengoperasikan anjing robot dari jarak jauh dari fasilitas komando pusat melalui antarmuka yang serupa dalam desain dengan headset realitas virtual komersial.

Petugas mencari untuk menggunakan mesin untuk keamanan perimeter, kepanduan dan operasi perang perkotaan serta membuka akses ke ruang yang mungkin terlalu kecil, sempit atau berbahaya bagi seorang prajurit manusia untuk dinavigasi dengan aman.

“Anjing-anjing ini akan menjadi mata dan telinga ekstra saat menghitung sejumlah besar data di lokasi strategis di seluruh Pangkalan Angkatan Udara Tyndall,” kata Mayor Angkatan Udara Jordan Criss setelah tes tahun 2020 yang melibatkan robot.

Dia menambahkan: “Mereka akan menjadi peningkatan besar bagi para awak kami dan memungkinkan fleksibilitas dalam penempatan dan tanggapan personel kami.”