Berita

 Network

 Partner

Orang Tua

Apakah Memilih untuk Tidak Memiliki Anak Cenderung Bahagia?

Berita Baru, Amerika Serikat – Menjadi orang tua dianggap oleh beberapa orang sebagai salah satu kebahagiaan terbesar dalam hidup, tetapi menurut sebuah studi baru, orang dewasa yang memilih untuk tidak memiliki anak ternyata sama bahagianya dengan mereka yang memiliki anak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Psikolog di Michigan State University (MSU) bertanya kepada hampir 1.000 orang dewasa tentang apakah mereka memiliki anak atau tidak dan tingkat kepuasan hidup mereka.

Mereka tidak menemukan perbedaan dalam kepuasan hidup, serta perbedaan terbatas dalam ciri-ciri kepribadian, antara orang tua dan individu yang tidak memiliki anak.

Selain itu, lebih dari seperempat responden survei mengatakan mereka memilih untuk tidak memiliki anak jauh lebih banyak dari yang diperkirakan oleh penulis penelitian.

Studi ini dilakukan oleh Jennifer Watling Neal dan Zachary Neal, keduanya profesor di departemen psikologi MSU.

Tim percaya penelitian mereka unik, karena memisahkan non-orang tua (orang yang bukan orang tua) menjadi tiga kategori – “bebas anak”, “tanpa anak”, dan “belum menjadi orang tua”.

“Sebagian besar penelitian belum menanyakan pertanyaan yang diperlukan untuk membedakan individu yang “bebas anak” – mereka yang memilih untuk tidak memiliki anak – dari tipe non-orang tua lainnya,” kata Profesor Watling Neal.

“Non-orang tua juga dapat mencakup “belum-orang tua” yang berencana untuk memiliki anak, dan orang-orang “tanpa anak” yang tidak dapat memiliki anak karena ketidaksuburan atau keadaan.”

“Penelitian sebelumnya hanya mengelompokkan semua non-orang tua ke dalam satu kategori untuk membandingkan mereka dengan orang tua.”

Penelitian ini menggunakan serangkaian tiga pertanyaan untuk menentukan apakah seseorang memiliki anak, ingin memiliki anak, atau tidak ingin memiliki anak.

Tiga pertanyaan, yang semuanya dijawab ya atau tidak, adalah: “Apakah Anda memiliki, atau pernah memiliki, anak biologis atau adopsi?”, “Apakah Anda berencana memiliki anak biologis atau adopsi di masa depan?” dan “Apakah Anda berharap memiliki atau dapat memiliki anak biologis atau adopsi?”

“Orang-orang yang menjawab ‘tidak’ untuk ketiga pertanyaan ini dikategorikan sebagai ‘bebas anak’ dalam penelitian kami,” kata Profesor Watling Neal.

Berita Terkait :  Bekerja Hanya 5 Jam Sehari Meningkatkan Produktivitas Karyawan

Para peneliti juga mengukur kepuasan hidup menggunakan lima item “Kepuasan dengan Skala Kehidupan” dan ciri-ciri kepribadian Lima Besar menggunakan 20 item Mini International Personality Item Pool (mini-IPIP).

According to a psychological trait theory developed in the 1980s called the big five, human behaviour is comprised of five personality traits that form the acronym OCEAN – openness, conscientiousness, extraversion, agreeableness and neuroticism
Menurut teori sifat psikologis yang dikembangkan pada 1980-an yang disebut lima besar, perilaku manusia terdiri dari lima ciri kepribadian yang membentuk akronim OCEAN – keterbukaan, kesadaran, ekstraversi, keramahan, dan neurotisisme.

Ciri-ciri kepribadian “Lima Besar” – keterbukaan, kesadaran, ekstraversi, keramahan dan neurotisisme adalah model kepribadian yang paling diterima dan paling umum digunakan dalam psikologi akademik.

Para peneliti menggunakan data dari sampel yang representatif dari 981 orang dewasa yang menyelesaikan Survei Negara Bagian MSU, yang dilakukan oleh Institut Kebijakan Publik dan Penelitian Sosial universitas.

“Setelah mengontrol karakteristik demografis, kami tidak menemukan perbedaan dalam kepuasan hidup dan perbedaan terbatas dalam ciri kepribadian antara individu yang bebas anak dan orang tua yang belum menjadi orang tua, atau individu yang tidak memiliki anak,” kata Profesor Neal.

“Kami juga menemukan bahwa individu yang tidak memiliki anak lebih liberal daripada orang tua, dan bahwa orang yang tidak memiliki anak merasa kurang hangat terhadap individu yang tidak memiliki anak.”

Most research on parental status and psychosocial characteristics has not effectively distinguished child-free individuals from other non-parents, the team say (stock image)
Sebagian besar penelitian tentang status orang tua dan karakteristik psikososial belum secara efektif membedakan individu bebas anak dari non-orang tua lainnya, kata tim tersebut.

Berdasarkan hasil tersebut, peneliti juga menemukan bahwa 27 persen sampel di Michigan teridentifikasi sebagai child-free (mereka yang memilih untuk tidak memiliki anak).

“Mengingat populasi dewasa Michigan 434 dari 7,8 juta, ini menunjukkan bahwa lebih dari 2 juta orang dewasa Michigan mengidentifikasi sebagai 435 anak-anak dan tidak menginginkan anak,” kata tim tersebut.

Pada 27 persen, ini jauh lebih tinggi dari perkiraan tingkat prevalensi antara 2 persen dan 9 persen – dalam penelitian sebelumnya.

“Kami paling terkejut dengan banyaknya orang yang tidak memiliki anak,” kata Profesor Watling Neal.

“Kami pikir pengukuran kami yang lebih baik mungkin dapat menangkap lebih baik individu yang mengidentifikasi sebagai bebas anak.”

Salah satu keterbatasan penelitian ini adalah bahwa penelitian itu diambil dari sejumlah kecil orang, semuanya di negara bagian Michigan.

“Studi di masa depan harus memeriksa prevalensi dan karakteristik individu tanpa anak dalam sampel yang representatif secara nasional,” kata tim tersebut.