Berita

 Network

 Partner

Mencair

Area Es Terakhir Kutub Utara Mulai Mencair dengan Cepat

Berita Baru, Amerika Serikat – ‘Area Es Terakhir’ di Kutub Utara mencair dengan cepat karena perubahan iklim dan akan berdampak buruk pada beruang kutub dan walrus jika menghilang, studi menunjukkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Wilayah yang terletak di utara Greenland dan kepulauan Arktik Kanada, yang merupakan surga aman bagi hewan pecinta es, biasanya tertutup es sepanjang tahun.

Itu mulai runtuh karena kenaikan suhu di wilayah yang disebabkan oleh perubahan iklim, menurut para ilmuwan dari University of Washington di Seattle.

Hewan seperti beruang kutub bergantung pada lapisan es permanen untuk berburu anjing laut dan membangun sarang di mana mereka membesarkan anak-anak mereka, tetapi kenaikan suhu global berarti tambalan yang tertutup es permanen di Kutub Utara sangat sedikit dan jarang.

The Last Ice Area adalah salah satu tempat terakhir di mana hewan bisa mencari perlindungan, tetapi para ahli mengatakan tidak mungkin untuk terus menawarkan es sepanjang tahun.

Dalam studi baru ini, para peneliti berfokus pada es laut pada Agustus 2020 di Laut Wandel, area yang dulunya tertutup es tebal sepanjang tahun sepanjang tahun.

Penulis utama studi Dr Axel Schweiger mengatakan: ‘Pemikiran saat ini adalah bahwa daerah ini mungkin menjadi tempat perlindungan terakhir bagi spesies yang bergantung pada es.

‘Jadi jika, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian kami, itu mungkin lebih rentan terhadap perubahan iklim daripada yang diasumsikan orang, itu penting.’

Seperti bagian lain dari Samudra Arktik, es di sini secara bertahap menipis, meskipun es laut musim semi lalu rata-rata sedikit lebih tebal dari tahun-tahun sebelumnya.

Tetapi citra satelit menunjukkan rekor terendah konsentrasi es laut hanya 50 persen pada 14 Agustus 2020, menunjukkan penipisan pada musim panas mendatang.

Studi baru menggunakan data satelit dan model es laut untuk menentukan apa yang menyebabkan rekor terendah musim panas lalu.

Ditemukan bahwa sekitar 80 persen dari penurunan itu disebabkan oleh faktor-faktor yang berhubungan dengan cuaca, seperti angin yang memecah dan memindahkan es.

20 persen lainnya, atau seperlima dari pecahnya es, berasal dari penipisan es laut jangka panjang akibat pemanasan global.

Model es yang mereka kembangkan mensimulasikan periode dari 1 Juni hingga 16 Agustus dan menemukan angin yang tidak biasa memindahkan es laut keluar dari daerah tersebut, tetapi tren penipisan multiyear juga berkontribusi karena memungkinkan lebih banyak sinar matahari untuk menghangatkan lautan.

Berita Terkait :  Selama Masa Pandemi Covid-19, Banyak Burung Bermigrasi ke Wilayah yang Padat Penduduk

Kemudian, ketika angin bertiup, air hangat ini mampu mencairkan es di dekatnya.

Area Es Terakhir Kutub Utara Mulai Mencair dengan Cepat
Dalam studi baru ini, para peneliti berfokus pada es laut pada Agustus 2020 di Laut Wandel, area di utara Greenland yang dulunya tertutup es tebal sepanjang tahun selama bertahun-tahun, tetapi sekarang mencair dan pecah.

Rekor konsentrasi es terendah pada tahun 2020 mengejutkan karena rata-rata ketebalan es di awal musim panas sebenarnya mendekati normal.

Rekan penulis profesor Kristin Laidre mengatakan: ‘Daerah ini telah lama diharapkan menjadi tempat perlindungan utama bagi spesies yang bergantung pada es karena ini adalah salah satu tempat terakhir di mana kami berharap es laut musim panas bertahan di Kutub Utara.’

Namun, seperti bagian lain dari Kutub Utara, es secara bertahap menipis selama beberapa tahun terakhir, para peneliti menemukan.

Dr Schweiger berkata: ‘Selama musim dingin dan musim semi tahun 2020 Anda memiliki potongan-potongan es yang lebih tua dan lebih tebal yang telah melayang ke sana, tetapi ada cukup banyak es baru yang lebih tipis yang meleleh untuk mengekspos lautan terbuka.

Area Es Terakhir Kutub Utara Mulai Mencair dengan Cepat
Seekor beruang kutub bertengger di bongkahan es laut yang tebal di utara Greenland pada bulan Maret 2016. Potongan es laut yang lebih tua dan lebih tebal ini tidak sepenuhnya melindungi wilayah yang lebih besar dari kehilangan es musim panas

‘Itu memulai siklus menyerap energi panas untuk mencairkan lebih banyak es, terlepas dari kenyataan bahwa ada beberapa es tebal.

‘Jadi di tahun-tahun di mana Anda mengisi kembali lapisan es di wilayah ini dengan es yang lebih tua dan lebih tebal, itu tampaknya tidak membantu sebanyak yang Anda harapkan.’

Meskipun mengkhawatirkan, hasilnya tidak dapat diterapkan ke seluruh Area Es Terakhir, para peneliti menunjukkan, karena penelitian ini dilakukan di wilayah yang terlokalisasi.

Juga bagaimana lebih banyak air terbuka akan mempengaruhi spesies hewan yang bergantung pada es dalam jangka pendek dan panjang tetap tidak pasti, tambah mereka.

Dr Laidre berkata: ‘Kami hanya tahu sedikit tentang mamalia laut di Last Ice Area.

‘Kami hampir tidak memiliki data historis atau data saat ini, dan kenyataannya adalah bahwa ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban tentang masa depan populasi ini.’

Penelitian di masa depan harus mencoba untuk mengukur ketahanan Daerah Es Terakhir terhadap perubahan iklim untuk tujuan konservasi, penulis menyarankan, karena daerah ini pada akhirnya mungkin menjadi habitat musim panas terakhir yang tersisa untuk beberapa mamalia yang bergantung pada es.