Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Dinosaurus

Arkeolog Menemukan Jejak Kaki Dinosaurus Raksasa di Pantai

Berita Baru, Inggris – Wilayah Southern Wales pernah menjadi rumah bagi dinosaurus jenis “sauropodomorph” berleher panjang , sebuah studi tentang jejak kaki berusia sekitar 200 juta tahun telah mengungkapkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Jejak tersebut ditemukan di pantai dekat Penarth oleh pejalan kaki Kerry Rees pada tahun 2020 lalu dan diperiksa oleh tim ahli dari Liverpool John Moores University.

Berdasarkan kepadatan dan variasi jejak kaki yang membatu, para peneliti percaya bahwa situs tersebut mungkin merupakan area di mana sauropodomorphs suka berkumpul.

Tim juga menciptakan model 3D dari jejak fosil, yang berasal dari Trias Akhir (237-201,3 juta tahun yang lalu), untuk dapat memeriksanya lebih detail.

Sauropodomorphs adalah kelompok dinosaurus pemakan tumbuhan berleher panjang yang hidup dari 231,4–66 juta tahun yang lalu dan terkenal termasuk Diplodocus era Jurassic Akhir.

Sauropodomorphs are a clade of plant-eating, long-necked dinosaurs that lived from 231.4–66 million years ago and famously include the Late Jurassic-era Diplodocus. While it is impossible to be sure which species left the footprint, Thecodontosaurus (pictured), is an example of a sauropodomorph that lived at roughly the same time as the tracks were formed
Sauropodomorphs adalah kelompok dinosaurus pemakan tumbuhan berleher panjang yang hidup dari 231,4–66 juta tahun yang lalu dan terkenal termasuk Diplodocus era Jurassic Akhir. Meskipun tidak mungkin untuk memastikan spesies mana yang meninggalkan jejak, Thecodontosaurus (foto), adalah contoh sauropodomorph yang hidup kira-kira pada waktu yang sama dengan pembentukan jejak.
The tracks — found on a beach near Penarth (pictured) by walker Kerry Rees in 2020 — were examined by a team of experts from Liverpool John Moores University
Jejak – ditemukan di pantai dekat Penarth (foto) oleh pejalan kaki Kerry Rees pada tahun 2020 – diperiksa oleh tim ahli dari Liverpool John Moores University
Based on the density and variety of the fossilised footprints, the researchers believe that the site may have been an area where sauropodomorph dinosaurs liked to gather. Pictured: photographs of the trackway, showing two close-up sections in photograph and illustration
Berdasarkan kepadatan dan variasi jejak kaki yang membatu, para peneliti percaya bahwa situs tersebut mungkin merupakan area di mana dinosaurus sauropodomorph suka berkumpul. Foto: foto trek, menunjukkan dua bagian close-up dalam foto dan ilustrasi

Profesor Paul Barrett, dari Museum Sejarah Alam, mengatakan bahwa jumlah jejak kaki memungkinkan situs itu menjadi tempat berkumpulnya sauropoda.

“Ada petunjuk tentang jejak yang dibuat oleh masing-masing hewan, tetapi karena ada begitu banyak cetakan dengan ukuran yang sedikit berbeda, kami yakin ada lebih dari satu pembuat jejak yang terlibat,” jelasnya.

“Jenis trek ini tidak terlalu umum di seluruh dunia, jadi kami percaya ini adalah tambahan yang menarik untuk pengetahuan kami tentang kehidupan Trias di Inggris.”

“Catatan dinosaurus Trias kami di negara ini cukup kecil, jadi apa pun yang dapat kami temukan dari periode tersebut menambah gambaran kami tentang apa yang sedang terjadi pada waktu itu.”

Menurut para peneliti, banyak dari jejak kaki fosil telah meninggikan tepi yang dikenal sebagai ‘tanda pemadaman’.

Ini akan terbentuk ketika dinosaurus mendorong kakinya ke dalam lumpur lunak di bawahnya.

Jejak itu akan terpanggang kering oleh matahari dan berubah menjadi fosil jejak.

“Jejak fosil adalah mereka yang menangkap aspek perilaku atau anatomi hewan yang tidak ditangkap oleh kerangkanya,” Profesor Barrett menjelaskan.

Professor Paul Barrett, of the Natural History Museum, said that the number of footprints makes it possible that the site was a place where sauropods gathered
Profesor Paul Barrett, dari Museum Sejarah Alam, mengatakan bahwa jumlah jejak kaki memungkinkan bahwa situs tersebut adalah tempat sauropoda berkumpul.
'These types of tracks are not particularly common worldwide, so we believe this is an interesting addition to our knowledge of Triassic life in the UK,' said Professor Barret
‘Ada petunjuk tentang jejak yang dibuat oleh masing-masing hewan, tetapi karena ada begitu banyak cetakan dengan ukuran yang sedikit berbeda, kami yakin ada lebih dari satu pembuat jejak yang terlibat,’ kata Profesor Barrett. Dia menambahkan: ‘Jenis trek ini tidak terlalu umum di seluruh dunia, jadi kami percaya ini adalah tambahan yang menarik untuk pengetahuan kita tentang kehidupan Trias di Inggris’

“Jejak awalnya tampak agak non-deskriptif, dan kami butuh waktu cukup lama untuk memutuskan apakah itu benar-benar jejak atau hanya lubang di tanah,’ kata penulis makalah dan ahli biologi vertebrata Peter Falkingham dari Liverpool John Moores University.

“Ketika kami melihat lebih dekat, tampaknya kesan akan tumpang tindih di beberapa tempat, seperti yang diharapkan jika banyak hewan menginjak-injak tanah.”

“Mereka juga tampaknya kadang-kadang terjadi dalam jarak semi-reguler, seperti yang Anda harapkan dari lintasan,” lanjutnya.

“Bukti terbaik sebenarnya datang dari trek yang sudah tidak ada lagi tetapi didokumentasikan pada tahun 2009, yang saya gunakan untuk membuat model 3D dari situs tersebut.”

“Salah satu trek yang terlihat dalam model itu memiliki apa yang kami tafsirkan sebagai tayangan digit, dan itu menyegel kesepakatan bagi kami bahwa itu memang trek.”

'The tracks initially seemed a bit non-descript, and it took us quite a while to decide if they really were tracks or just holes in the ground,' said paper author and vertebrate biologist Peter Falkingham of the Liverpool John Moores University. He added: 'The best evidence actually came from a track that isn't there anymore but was documented in 2009, which I used to build a 3D model of the site. Pictured: the models of the site as it appeared in 2020 (left) and 2009 (centre) — with a composite of the two shown right
‘Jejak awalnya tampak agak non-deskriptif, dan kami butuh waktu cukup lama untuk memutuskan apakah itu benar-benar jejak atau hanya lubang di tanah,’ kata penulis makalah dan ahli biologi vertebrata Peter Falkingham dari Liverpool John Moores University. Dia menambahkan: ‘Bukti terbaik sebenarnya berasal dari trek yang sudah tidak ada lagi tetapi didokumentasikan pada tahun 2009, yang saya gunakan untuk membuat model 3D dari situs tersebut. Foto: model situs seperti yang muncul pada tahun 2020 (kiri) dan 2009 (tengah) — dengan gabungan keduanya ditampilkan di kanan
'One of the tracks visible in that model had what we interpreted as digit impressions [pictured], and that sealed the deal for us that they were indeed tracks,' said Dr Falkingham
“Salah satu jejak yang terlihat dalam model itu memiliki apa yang kami tafsirkan sebagai jejak digit [digambarkan], dan itu menyegel kesepakatan bagi kami bahwa itu memang jejak,” kata Dr Falkingham.

South Wales tentu tidak asing dengan jejak kaki dinosaurus, dengan penemuan-penemuan di wilayah tersebut sejak tahun 1879.

Penemuan-penemuan sebelumnya – diawetkan dalam ‘Mercia Mudstone’ berusia 227-201,3 juta tahun yang tersingkap di sepanjang pantai utara Muara Severn – juga telah dikaitkan oleh beberapa ahli paleontologi dengan dinosaurus sauropodomorph.

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Geological Magazine.

South Wales is no certainly no stranger to dinosaur footprints, with finds in the region dating back to as early as 1879. Pictured: the traces discovered last year were found near Penarth
South Wales tentu tidak asing dengan jejak kaki dinosaurus, dengan temuan di wilayah tersebut sejak tahun 1879. Dalam foto: jejak yang ditemukan tahun lalu ditemukan di dekat Penarth