Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Situs

Arkeolog Menemukan Ratusan Situs Upacara Kuno Peninggalan Bangsa Maya

Berita Baru, Meksiko – Sebuah penelitian menunjukkan, ratusan situs upacara kuno yang baru ditemukan di Meksiko mengungkapkan bagaimana bangsa Maya mengadopsi sifat desain misterius dari peradaban Olmec yang lebih tua lebih dari 3.000 tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti telah mengungkapkan bahwa ada 478 kompleks upacara yang tidak dapat dilihat dengan mata manusia di Meksiko selatan modern, tetapi dapat dideteksi dengan teknologi pemindaian LIDAR.

Ratusan kompleks upacara adalah kombinasi dari Maya dan situs Olmec yang lebih tua, menurut penulis penelitian.

Berasal sekitar 2600 SM, peradaban Maya berkembang pesat di Amerika Tengah selama hampir 3.000 tahun, mencapai puncaknya antara 250 hingga 900 M.

Olmec, sementara itu, adalah peradaban Mesoamerika lain yang menduduki tanah itu lebih awal, dari sekitar 2.500 hingga 400 SM.

Menariknya, terlepas dari perbedaan antara ketika struktur Maya dan Olmec dibangun, mereka memiliki sifat desain yang serupa dengan fokus pada alun-alun persegi panjang yang diapit oleh platform di sepanjang tepinya.

Study author Melina García (front) excavates the central part of Aguada Fenix, the largest and oldest Maya monument ever uncovered. A team of researchers reported on the discovery in 2020. The team has since uncovered nearly 500 smaller ceremonial complexes that are similar in shape and features to Aguada Fénix
Penulis studi Melina García (depan) menggali bagian tengah Aguada Fenix, monumen Maya terbesar dan tertua yang pernah ditemukan. Sebuah tim peneliti melaporkan penemuan tersebut pada tahun 2020. Sejak saat itu, tim telah menemukan hampir 500 kompleks upacara yang lebih kecil yang serupa dalam bentuk dan fitur dengan Aguada Fénix.

Sebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh University of Arizona melaporkan tahun lalu bahwa mereka telah menemukan monumen Maya terbesar dan tertua di tempat itu.

Situs yang disebut Aquada Fénix ini memiliki panjang 4.600 kaki dan tinggi hingga 50 kaki, dan dibangun antara 800 SM dan 1.000 SM.

Sekarang, tim yang sama telah mengumumkan bahwa mereka telah menemukan kompleks upacara yang lebih kecil yang serupa dalam bentuk dan fitur dengan Aguada Fénix, untuk memberikan total 478, tersebar di negara bagian Tabasco dan Veracruz di Meksiko.

Kompleks ini kemungkinan dibangun antara 1100 SM dan 400 SM dan dibangun oleh berbagai kelompok hampir satu milenium sebelum masa kejayaan Maya antara 250 dan 950 M.

“Di sini, kami melaporkan identifikasi 478 kompleks persegi panjang dan persegi formal, mungkin berasal dari 1.050 hingga 400 SM, melalui survei lidar di seluruh wilayah Olmec dan dataran rendah Maya barat,” kata tim peneliti dalam makalah baru mereka.

“Rencana kota yang melambangkan kosmologi telah lama dikenal sebagai elemen penentu peradaban Mesoamerika.”

“Asal dari konfigurasi spasial formal dengan demikian merupakan kunci untuk memahami peradaban awal di wilayah tersebut.”

Tim menggunakan data LIDAR yang dikumpulkan oleh Institut Statistik dan Geografi Nasional Meksiko, yang mencakup area seluas 32.800 mil persegi kira-kira berukuran sama dengan seluruh Irlandia.”

Aerial view of excavation efforts at one of the nearly 500 uncovered sites, La Carmelita, in Mexico
Pemandangan udara dari upaya penggalian di salah satu dari hampir 500 situs yang ditemukan, La Carmelita, di Meksiko

Data lidar yang tersedia untuk umum memungkinkan peneliti untuk mempelajari area yang luas sebelum mereka menindaklanjuti dengan lidar resolusi tinggi untuk mempelajari situs yang diminati secara lebih rinci.

“Tidak terpikirkan untuk mempelajari area sebesar ini sampai beberapa tahun yang lalu,” kata penulis studi Takeshi Inomata dari University of Arizona. “Lidar yang tersedia untuk umum sedang mengubah arkeologi.”

Lidar menembus kanopi pohon dan mencerminkan bentuk tiga dimensi fitur arkeologi yang tersembunyi di bawah vegetasi.

Pekerjaan para peneliti menunjukkan bahwa San Lorenzo pusat paling awal di daerah Olmec, berfungsi sebagai dasar kerangka untuk konstruksi selanjutnya, termasuk Aguada Fénix.

“Orang selalu berpikir San Lorenzo sangat unik dan berbeda dari apa yang datang kemudian dalam hal pengaturan situs,” kata Inomata.

“Tetapi sekarang kami menunjukkan bahwa San Lorenzo sangat mirip dengan Aguada Fénix – ia memiliki alun-alun persegi panjang yang diapit oleh platform tepi.”

“Fitur-fitur itu menjadi sangat jelas di lidar dan juga ditemukan di Aguada Fénix, yang dibuat sedikit kemudian.”

“Ini memberitahu kita bahwa San Lorenzo sangat penting untuk awal dari beberapa ide yang kemudian digunakan oleh Maya.”

Aquada Fénix (depicted here in a lidar scan released in 2020) is 4,600 feet long, up to 50 feet high and was built between 800 BC and 1,000 BC, according to researchers
Aquada Fénix (digambarkan di sini dalam pemindaian lidar yang dirilis pada tahun 2020) memiliki panjang 4.600 kaki, tinggi hingga 50 kaki dan dibangun antara 800 SM dan 1.000 SM, menurut para peneliti

Situs-situs yang ditemukan oleh Inomata dan rekan-rekannya kemungkinan besar digunakan sebagai situs pertemuan ritual, mereka juga percaya.

Mereka termasuk ruang terbuka pusat yang besar di mana banyak orang dapat berkumpul dan berpartisipasi dalam ritual.

Para peneliti juga menganalisis orientasi setiap situs dan menemukan bahwa situs-situs tersebut tampaknya sejajar dengan matahari terbit pada tanggal tertentu, jika memungkinkan.

“Ada banyak pengecualian,” kata Inomata. “Misalnya, tidak setiap situs memiliki cukup ruang untuk menempatkan bentuk persegi panjang ke arah yang diinginkan, tetapi ketika mereka bisa, mereka tampaknya telah memilih tanggal tertentu.”

Meskipun tidak jelas mengapa tanggal tertentu dipilih, satu kemungkinan adalah bahwa tanggal tersebut mungkin terkait dengan hari perjalanan Zenith.

Ini adalah saat matahari lewat tepat di atas kepala, dan menandai awal musim hujan dan penanaman jagung.

Inomata menekankan bahwa ini hanyalah awal dari kerja tim dan “masih banyak pertanyaan yang belum terjawab”.

Nearly 500 ceremonial sites were uncovered using lidar and have been mapped across the study site
Hampir 500 situs upacara ditemukan menggunakan lidar dan telah dipetakan di seluruh lokasi penelitian

Para peneliti masih bertanya-tanya seperti apa organisasi sosial orang-orang yang membangun kompleks itu.

San Lorenzo mungkin memiliki penguasa, yang disarankan oleh patung, tetapi Aguada Fénix tidak, dan kemungkinan merupakan masyarakat yang cukup egaliter.

“Kami pikir orang-orang entah bagaimana masih bergerak, karena mereka baru saja mulai menggunakan keramik dan tinggal di struktur sementara di permukaan tanah,” kata Inomata.

“Orang-orang berada dalam transisi ke kehidupan yang lebih mapan, dan banyak dari wilayah itu mungkin tidak memiliki banyak organisasi hierarkis. Tapi tetap saja, mereka bisa membuat pusat semacam ini sangat terorganisir dengan baik.”

Ada perdebatan lama mengenai apakah peradaban Olmec mengarah pada perkembangan peradaban Maya atau jika Maya berkembang secara mandiri.

Temuan baru mengubah pemahaman sebelumnya tentang asal-usul peradaban Mesoamerika dan hubungan antara Olmec dan orang-orang Maya, menurut tim, yang melaporkan temuan baru mereka di jurnal Nature Human Behaviour.