Berita

 Network

 Partner

Asteroid

Asteroid Misterius ini Mungkin adalah Bagian dari Pecahan Bulan

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru mengklaim, asteroid dekat Bumi yang misterius seukuran kincir angin sebenarnya bisa saja merupakan fragmen kuno bulan kita.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sedikit yang diketahui tentang asteroid Kamo`oalewa, yang ditemukan hanya lima tahun yang lalu, tetapi analisis cahaya yang dipantulkan dari batu ruang angkasa 190 kaki menunjukkan bahwa itu terbuat dari bahan yang sama dengan mineral di batuan bulan dari misi Apollo NASA.

Objek tersebut adalah salah satu dari segelintir kuasi-satelit yang diketahui, subkategori asteroid dekat Bumi yang mengorbit matahari tetapi tetap relatif dekat dengan Bumi.

Sebuah tim ahli yang dipimpin Universitas Arizona mengatakan mereka belum tahu bagaimana fragmen itu terlepas dari bulan kita, sebagian karena tidak ada asteroid lain yang diketahui berasal dari bulan.

Itu mungkin puing-puing dari peristiwa tumbukan atau dari pemecahan gravitasi benda yang lebih besar selama pertemuan dekat dengan Bumi dan bulan.

Petunjuk lain untuk masa lalu Kamo`oalewa adalah orbitnya, yang mirip dengan Bumi tetapi dengan kemiringan sedikit.

Ini bukan tipikal asteroid dekat Bumi, menurut rekan penulis studi tersebut Renu Malhotra, seorang profesor ilmu planet Universitas Arizona yang memimpin bagian analisis orbit penelitian.

“Sangat tidak mungkin asteroid dekat Bumi dengan varietas taman akan secara spontan bergerak ke orbit kuasi-satelit seperti milik Kamo`oalewa,” katanya.

“Ia tidak akan tinggal di orbit khusus ini untuk waktu yang lama, hanya sekitar 300 tahun di masa depan, dan kami memperkirakan ia tiba di orbit ini sekitar 500 tahun yang lalu.”

Laboratoriumnya sedang mengerjakan makalah untuk menyelidiki lebih lanjut asal-usul asteroid.

Kamo`oalewa ditemukan oleh teleskop PanSTARRS di Hawaii pada tahun 2016, dan namanya ditemukan dan ditentukan dalam nyanyian ciptaan di Hawaii.

Asteroid itu berdiameter antara 150 dan 190 kaki dan berada sedekat sekitar sembilan juta mil dari Bumi.

Berita Terkait :  "Perang" Antar Petinggi CEO Roket Luar Angkasa Terus Berlanjut

Itu hanya dapat diamati dari Bumi selama beberapa minggu setiap bulan April dan, karena ukurannya yang relatif kecil, salah satu teleskop terbesar di Bumi diperlukan untuk melihatnya.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh mahasiswa pascasarjana ilmu planet Ben Sharkey, menggunakan Large Binocular Telescope yang dikelola Universitas Arizona di Gunung Graham di Arizona selatan untuk mengamati Kamo`oalewa.

Near neighbour: The object is one of five known quasi-satellites — a subcategory of near-Earth asteroids that orbit the sun but remain relatively close to Earth
Tetangga dekat: Objek adalah salah satu dari lima kuasi-satelit yang diketahui – subkategori asteroid dekat Bumi yang mengorbit matahari tetapi tetap relatif dekat dengan Bumi
Kamo`oalewa, whose name alludes to an offspring that travels on its own, was discovered by the PanSTARRS telescope in Hawaii in 2016. Its orbit in relation to Earth and the sun is pictured
Kamo`oalewa, yang namanya mengacu pada keturunan yang berjalan sendiri, ditemukan oleh teleskop PanSTARRS di Hawaii pada 2016. Orbitnya dalam kaitannya dengan Bumi dan matahari digambarkan

“Saya melihat melalui setiap spektrum asteroid dekat Bumi yang kami akses, dan tidak ada yang cocok,” kata Sharkey.

Perdebatan tentang asal usul Kamo`oalewa antara Sharkey dan penasihatnya, profesor Vishnu Reddy dari Universitas Arizona, menyebabkan tiga tahun lagi mencari penjelasan yang masuk akal.

“Kami meragukan diri kami sendiri,” kata Reddy, rekan penulis yang memulai proyek pada 2016. Setelah kehilangan kesempatan untuk mengamatinya pada April 2020 karena penutupan teleskop Covid-19, tim menemukan potongan terakhir dari teka-teki pada tahun 2021.”

“Musim semi ini, kami mendapat pengamatan lanjutan yang sangat dibutuhkan dan berkata, ‘Wow itu nyata,’ kata Sharkey. ‘Lebih mudah menjelaskan dengan bulan daripada ide lain.”

Kamo`oalewa sekitar empat juta kali lebih redup daripada bintang paling redup yang bisa dilihat mata manusia di langit yang gelap.

“Pengamatan yang menantang ini dimungkinkan oleh kekuatan pengumpulan cahaya yang sangat besar, dari teleskop kembar 8,4 meter dari Teleskop Binokular Besar,’ kata rekan penulis studi Al Conrad, seorang ilmuwan staf dengan teleskop.”

Studi ini juga memasukkan data dari Lowell Discovery Telescope di Flagstaff, Arizona.

Satelit kuasi mengikuti orbit elips mengelilingi matahari yang sangat mirip dengan Bumi.

Mereka sering terlihat seperti mengorbit Bumi, seperti bulan, tetapi sebenarnya tetap terikat secara gravitasi ke matahari daripada Bumi.