Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Alien

Astronom Australia : Tidak Ada Bukti Alien di Luar Angkasa

Berita Baru, Australia – Dengan menggunakan teleskop radio paling sensitif di dunia, tim astronom Australia menghabiskan tujuh jam untuk mendengarkan tanda-tanda peradaban alie, namun mereka tidak menemukan apa pun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 Februari, mereka menggunakan teknologi teleskopMurchison Widefield Array (MWA) di gurun Australia Barat, para ahli dari SETI Institute di California melanjutkan perburuan untuk adanya kehidupan di luar angkasa atau ‘techno-signatures’.

Karena dengan menemukan tanda-tanda ini, yang berasal dari hal-hal seperti lampu jalan dan industri, akan memberikan bukti keberadaan kehidupan alien yang cerdas di Bima Sakti.

Setelah tujuh jam mengarahkan susunan di pusat galaksi, rumah bagi setidaknya 144 exoplanet dan miliaran bintang yang diketahui, ternyata tim tidak menemukan tanda apapun perihal kehidupan alien.

Ini adalah survei keempat dari jenisnya, yang mengarahkan teleskop radio ke planet ekstrasurya yang diketahui di pusat galaksi, dan tidak ada yang menemukan bukti teknologi.

Teleskop yang digunakan tim disusun dalam bentuk 256 ubin, dirancang untuk menangkap gelombang radio frekuensi sangat rendah dari bintang yang jauh.

Ini sangat berguna untuk SETI, Search for Extraterrestrial Intelligence, karena memiliki bidang pandang yang luas – memungkinkannya untuk mendengarkan wilayah ruang yang luas sekaligus.

Tim SETI, yang dipimpin oleh Dr Chenoa Tremblay, sedang mencari sinyal yang dipancarkan oleh kehidupan cerdas, meskipun susunan yang sama dapat mendengarkan molekul yang dibuat oleh organisme hidup.

“Kami mencari sinyal yang bertahan lama atau kebocoran teknologi dari kehidupan sehari-hari penduduk,” kata Dr Tremblay kepada Cnet.

Dalam bidang pandang teleskop ada 144 exoplanet yang diketahui dan dikonfirmasi, meskipun berapa banyak dari mereka yang berada di zona layak huni tidak jelas.

Mereka semua berada di dalam atau di sekitar pusat galaksi, rumah bagi miliaran bintang yang berkerumun dalam kepadatan tertinggi di mana pun di galaksi.

Jarak rata-rata untuk 144 sistem planet ekstrasurya yang diketahui dalam bidang pandang penelitian ini adalah sekitar 18.000 tahun cahaya dengan jarak terpendek hanya 127 tahun cahaya.

Dengan setiap bintang diprediksi memiliki setidaknya satu planet, bahkan jika hanya sebagian kecil dari mereka berada di sekitar bintang layak huni di zona layak huni, yaitu di mana air cair dapat mengalir di permukaan ini menandakan kemungkinan besar kehidupan harus hadir.

Pencarian sebelumnya, oleh tim yang sama dan menggunakan teleskop yang sama, melibatkan sistem yang jauh lebih dekat mulai dari beberapa ratus hingga beberapa ribu tahun cahaya.

“Ini adalah populasi exoplanet terbesar kami yang diketahui dalam empat survei kami dengan MWA,” Tremblay menjelaskan.

Pemodelan, berdasarkan data yang dimasukkan ke komputer pada sistem bintang yang dikenal di pusat galaksi, menunjukkan ada kemungkinan besar untuk menemukan planet yang dapat dihuni, masalahnya sejauh ini tidak ada tanda-tanda apa pun di planet-planet itu telah ditemukan.

After seven hours of pointing the array at the galactic center, home to at least 144 known exoplanets and billions of stars, the team found no signatures
Setelah tujuh jam mengarahkan susunan ke pusat galaksi, rumah bagi setidaknya 144 exoplanet dan miliaran bintang yang diketahui, tim tidak menemukan tanda tangan.

Namun, pusat galaksi ‘sangat berdebu’ dan sangat sulit untuk dilihat. Pencarian menggunakan teleskop berbasis ruang angkasa, seperti observatorium Badan Antariksa Eropa Gaia, berjuang untuk mendapatkan jumlah bintang yang akurat untuk wilayah ruang angkasa itu.

Untuk pekerjaan ini, berburu tanda-tanda peradaban, Tremblay dan rekan menggunakan survei Nucleus Galaksi, yang mengklasifikasikan 3,3 juta bintang di wilayah tersebut, tetapi survei ini mencakup area ruang yang setara dengan 1% bidang pandang untuk MWA.

“Jika kita memperkirakan ini, kita menutupi miliaran sistem bintang hingga ke pusat Galaksi kita,” kata Tremblay.

Itu memberi mereka banyak peluang untuk mendengar dari alien, jika mereka ada di luar sana dan membuat suara yang dapat diidentifikasi secara teknologi.

Mereka mengamati rentang frekuensi 155 MHz, yang merupakan rentang frekuensi yang mengurangi kemungkinan menangkap komunikasi dan interferensi yang berasal dari Bumi.

Menemukan bukti teknologi alien juga bergantung pada asumsi besar bahwa alien menggunakan jenis teknologi dan frekuensi yang sama seperti kita.

This is an image of the center of the Milky Way taken by the South African MeerKAT radio telescope. It shows filaments of high energy radiation, including supernova remnants, compact star forming regions, and populations of mysterious radio filament
Ini adalah gambar pusat Bima Sakti yang diambil oleh teleskop radio MeerKAT Afrika Selatan. Ini menunjukkan filamen radiasi energi tinggi, termasuk sisa-sisa supernova, daerah pembentuk bintang kompak, dan populasi filamen radio misterius.

Apa yang tim dengarkan dalam sinyal radio adalah bukti tanda teknologi, lonjakan frekuensi yang sesuai dengan aktivitas yang diproduksi secara artifisial.

Ini bisa berupa kebocoran radiasi dari proyek rekayasa besar berbasis ruang angkasa, cahaya dari sistem tenaga yang dapat digunakan untuk mengubah orbit bintang jarak jauh, atau bahkan teleskop skala besar.

Teleskop radio yang lebih sensitif juga dapat mengambil bukti cahaya buatan dari kota, industri dan sistem transportasi di dunia yang jauh, meskipun eksperimen NASA telah menunjukkan bahwa tanda tangan ini juga bisa berasal dari sumber alami seperti kebakaran hutan skala besar.

MWA sedang ditingkatkan, untuk memungkinkannya beroperasi dalam rentang frekuensi yang lebih luas, memungkinkannya untuk mencocokkan pencari tanda teknologi lainnya.

Studi sebelumnya oleh tim SETI menggunakan MWA juga kosong. Faktanya, tidak ada pencarian tanda-tanda teknologi yang menemukan bukti peradaban alien.

Temuan telah diterbitkan sebagai pracetak di arXiv.