Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gelombang kejut

Astronom Berhasil Menemukan Gelombang Kejut Kosmik Raksasa

Berita Baru, Jerman – Gelombang kejut kosmik besar, yang membentang selama 6,5 juta tahun cahaya, telah dipelajari oleh tim astronom, menjelaskan bahwa itu adalah yang terbesar yang terlihat dari Bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 7 Maret, gelombang kejut raksasa ini lebih besar dari seluruh galaksi kita, dan terbentuk ketika gugusan galaksi bertabrakan, menurut para peneliti yang dipimpin oleh Universitas Hamburg.

Alam semesta kita dihuni oleh galaksi yang tidak tersebar merata tetapi terkonsentrasi dalam struktur yang luas, dengan yang terbesar berisi ribuan galaksi.

Kadang-kadang, dua gugus galaksi mulai menarik satu sama lain melalui gaya gravitasi, yang mengarah ke tabrakan yang tak terhindarkan, sehingga menghasilkan ‘kembang api’ spektakuler yang dapat diamati menggunakan teleskop radio modern, seperti MeerKAT di Afrika Selatan.

Sepasang kluster galaksi gabungan menghasilkan gelombang kejut kosmik yang berjalan melalui kluster yang baru terbentuk, dan para astronom, yang dipimpin oleh Universitas Hamburg di Jerman, telah menghasilkan gambar terbesar yang pernah diamati.

Ini berasal dari gugus galaksi Abell 3667, dan dapat memberikan wawasan tentang struktur gelombang kejut dan gugus galaksi, menurut para astronom.

These gigantic shock waves are larger than our entire galaxy, and form when clusters of galaxies collide, according to the researchers led by the University of Hamburg
Gelombang kejut raksasa ini lebih besar dari seluruh galaksi kita, dan terbentuk ketika gugusan galaksi bertabrakan, menurut para peneliti yang dipimpin oleh Universitas Hamburg.

Dua gugus galaksi yang menghasilkan gelombang kejut raksasa berkumpul sekitar satu miliar tahun yang lalu, menghasilkan salah satu peristiwa paling energik sejak Big Bang.

Teleskop radio modern dapat menyaksikan propagasi sepasang gelombang kejut raksasa, yang dihasilkan oleh dua gugus galaksi, saat melewati gugus yang baru terbentuk, mirip dengan ledakan sonik dari pesawat supersonik.

“Struktur ini penuh kejutan dan jauh lebih kompleks dari yang kita duga sebelumnya”, kata Profesor Francesco de Gasperin, penulis utama studi tersebut.

Gelombang kejut bertindak sebagai akselerator partikel raksasa, mirip dengan Large Hadron Collider, di mana elektron dipercepat mendekati kecepatan cahaya.

Our universe is populated by galaxies that are not uniformly spread but concentrated in vast structures, with the largest containing thousands of galaxies
Alam semesta kita dihuni oleh galaksi yang tidak tersebar merata tetapi terkonsentrasi dalam struktur yang luas, dengan yang terbesar berisi ribuan galaksi
Sometimes, two galaxy clusters start attracting each other via the force of gravity, leading to an inevitable collision - generating spectacular 'fireworks' that can be observed using modern radio telescopes, such as MeerKAT in South Africa
Terkadang, dua gugus galaksi mulai menarik satu sama lain melalui gaya gravitasi, yang mengarah ke tabrakan yang tak terhindarkan – menghasilkan ‘kembang api’ spektakuler yang dapat diamati menggunakan teleskop radio modern, seperti MeerKAT di Afrika Selatan

Ketika elektron cepat ini melintasi medan magnet, mereka memancarkan gelombang radio yang kita lihat dari Bumi menggunakan teleskop seperti MeerKAT.

Guncangan dijalin oleh pola rumit filamen terang yang melacak lokasi kedua garis medan magnet raksasa, dan daerah di mana elektron dipercepat dalam gelombang.

Gelombang kejut ini masih merambat melalui gugus galaksi yang terbentuk dari tabrakan dengan kecepatan luar biasa 932 mil per detik, atau 3,3 juta mil per jam.

Ini berarti bahwa bagian depan kejut akan melintasi seluruh Bumi dalam waktu yang dibutuhkan untuk membaca kalimat ini, Prof de Gasperin menjelaskan.

Ukuran gelombang kejut utama sangat mengesankan, mencakup seluruh lebar gugus galaksi dengan ukuran total 6,5 juta tahun cahaya. Sebagai perbandingan, Bima Sakti, galaksi tempat kita tinggal, lebih dari 60 kali lebih kecil dari gelombang kejut ini.

“Kehadiran guncangan di Abell 3667 dideteksi menggunakan perubahan tajam dalam sifat-sifat gas panas, yang dilacak oleh emisi sinar-X-nya,” tambah Profesor Alexis Finoguenov di Universitas Helsinki, yang membantu penelitian dengan menganalisis X- data sinar, dikumpulkan oleh observatorium XMM-Newton.

Temuan ini telah dipublikasikan di jurnal Astronomy and Astrophysics.