Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Galaksi

Astronom Menemukan Galaksi Paling Jauh dari Bumi Berjarak 13.5 Miliar Tahun Cahaya

Berita Baru, Jepang – Para astronom telah menemukan galaksi terjauh yang pernah ditemukan manusia, galaksi tersebut berjarak 13,5 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 April, Galaksi tersebut dinamakan HD1, para ilmuwan berspekulasi apa sebenarnya itu, dan seperti apa bentuknya.

Para peneliti mengajukan dua ide, dengan yang pertama adalah bahwa HD1 mungkin membentuk bintang pada tingkat yang mencengangkan, dan bahkan mungkin merupakan rumah bagi bintang pertama di alam semesta yang dikenal sebagai bintang Populasi III, sebagai bintang yang belum pernah diamati.

Atau, HD1 mungkin berisi lubang hitam supermasif sekitar 100 juta kali massa Matahari, sebagai opini dari para ilmuwan.

HD1 ditemukan setelah lebih dari 1.200 jam waktu pengamatan dengan Teleskop Subaru, Teleskop Vista, Teleskop Inframerah Inggris dan Teleskop Luar Angkasa Spitzer.

Yuichi Harikane, seorang astronom di Universitas Tokyo yang menemukannya, mengatakan: “Ini adalah kerja keras untuk menemukan HD1 dari lebih dari 700.000 objek.”

“Warna merah HD1 sangat cocok dengan karakteristik yang diharapkan dari galaksi 13,5 miliar tahun cahaya jauhnya, memberi saya sedikit merinding ketika saya menemukannya.”

Fabio Pacucci, penulis utama studi Monthly Notices of the Royal Astronomical Society (MNRAS), rekan penulis dalam makalah penemuan, dan seorang astronom di Center for Astrophysics Harvard & Smithsonian, mengatakan: “Menjawab pertanyaan tentang sifat sumber begitu jauh bisa jadi menantang.”

“Ini seperti menebak kebangsaan sebuah kapal dari bendera yang dikibarkannya, saat berada jauh di darat, dengan kapal di tengah badai dan kabut tebal.”

“Orang mungkin bisa melihat beberapa warna dan bentuk bendera, tapi tidak secara keseluruhan. Ini pada akhirnya merupakan permainan analisis yang panjang dan mengesampingkan skenario yang tidak masuk akal.”

Menurut penelitian, HD1 sangat terang dalam sinar ultraviolet.

Pada awalnya, para peneliti berasumsi bahwa itu adalah galaksi ledakan bintang standar, atau galaksi yang menghasilkan bintang dengan kecepatan tinggi.

Tetapi setelah menghitung berapa banyak bintang yang diproduksi HD1, para astronom menemukan bahwa itu akan membentuk lebih dari 100 bintang setiap tahun.

Ini setidaknya 10 kali lebih tinggi dari apa yang diharapkan untuk galaksi-galaksi ini, dan oleh karena itu para peneliti mulai mencurigai HD1 mungkin tidak membentuk bintang sehari-hari yang normal.

This timeline displays the earliest galaxy candidates and the history of the universe, all the way back to the Big Bang
Garis waktu ini menampilkan kandidat galaksi paling awal dan sejarah alam semesta, sampai ke Big Bang

Dr Pacucci berkata: “Populasi bintang pertama yang terbentuk di alam semesta lebih masif, lebih bercahaya, dan lebih panas daripada bintang modern.”

“Jika kita menganggap bintang yang dihasilkan di HD1 adalah bintang pertama, atau Populasi III, maka sifat-sifatnya dapat dijelaskan dengan lebih mudah.”

“Faktanya, bintang Populasi III mampu menghasilkan lebih banyak sinar UV daripada bintang normal, yang dapat memperjelas luminositas ultraviolet ekstrim HD1.”

Tapi lubang hitam supermasif juga bisa menjelaskan kecerahan ekstrim HD1.

Jika itu masalahnya, itu akan menjadi lubang hitam supermasif paling awal yang diketahui umat manusia, diamati lebih dekat pada waktunya dengan Big Bang dibandingkan dengan pemegang rekor saat ini.

Avi Loeb, astronom di Center for Astrophysics dan rekan penulis studi MNRAS, mengatakan: “HD1 akan mewakili bayi raksasa di ruang bersalin alam semesta awal.”

Setelah pengamatan awal dengan Teleskop Subaru, Teleskop Vista, Teleskop Inframerah Inggris dan Teleskop Luar Angkasa Spitzer, tim kemudian melakukan pengamatan lanjutan menggunakan Atacama Large Millimetre/submillimetre Array (ALMA) untuk mengkonfirmasi jarak, yaitu 100 juta cahaya- tahun lebih jauh dari GN-z11, pemegang rekor saat ini untuk galaksi terjauh.

Segera para peneliti akan menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb untuk kembali mengamati HD1 untuk memverifikasi jaraknya dari Bumi.

Jika perhitungan saat ini benar, HD1 akan menjadi galaksi terjauh dan tertua yang pernah tercatat oleh umat manusia.