Berita

 Network

 Partner

Planet

Astronom Menemukan Planet Ekstrasurya Mirip Jupiter

Berita Baru, Amerika Serikat – Para astronom telah menemukan planet ekstrasurya baru yang mirip Jupiter yang sangat panas di luar angkasa yang memiliki karakteristik menarik, yaitu atmosfernya mengandung besi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Planet ini Dikenal sebagai TOI-1518b, planet ini diamati ketika Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA mengamati bintang TOI-1518.

Planet baru ini memiliki radius sekitar besar 1,875 Jupiter dan massanya hanya dua kali lipat dari Jupiter, menurut para peneliti di Universitas Yale, yang melakukan pengamatan.

“Didorong oleh deteksi terbaru dari spesies atom dan terionisasi di atmosfer Jupiter yang sangat panas, kami melakukan analisis korelasi silang atmosfer,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

“Kami mendeteksi besi netral … menambahkan objek lain ke sampel kecil planet raksasa gas yang sangat teriradiasi dengan deteksi [besi] dalam transmisi,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut.

Astronom Menemukan Planet Ekstrasurya Mirip Jupiter
Ia memiliki radius sekitar 1,875 seperti Jupiter (foto) dan massanya hanya dua kali lipat dari planet terbesar di tata surya

Selain memiliki besi di atmosfernya, TOI-1518b yang bersuhu ‘ultra-panas’ memiliki suhu kesetimbangan 2.492 Kelvin dan suhu siang hari 3.237 Kelvin.

Ini menjadikannya “kandidat yang menjanjikan untuk spektroskopi emisi masa depan untuk menyelidiki inversi termal,” tulis penulis penelitian.

Berita Terkait :  Individu dengan Waktu Luang yang Terlalu Banyak Cenderung Tidak Bahagia

Pembalikan termal terjadi ketika udara menjadi lebih dingin dengan ketinggian: akibatnya, permukaan planet mendingin saat berubah menjadi malam dan udara dingin semakin dekat ke tanah.

Sebagai perbandingan, bintangnya memiliki suhu 7.300 Kelvin dan suhu permukaan matahari adalah 5.778 Kelvin.

Planet TOI-1518b juga mengorbit bintangnya dalam waktu kurang dari dua hari pada jarak sekitar 0,04 unit astronomi atau 3.718.232 mil.

Ia juga memiliki orbit yang tidak sejajar, yang kemungkinan disebabkan oleh fakta bahwa raksasa gas lain yang mengorbit bintang sedekat ini biasanya tidak teratur.

Makalah penelitian diterbitkan bulan lalu di repositori pra-cetak arXiv.

Astronom Menemukan Planet Ekstrasurya Mirip Jupiter
Planet ini ditemukan saat Satelit Survei Transit Exoplanet NASA sedang mengamati bintang TOI-1518

TESS NASA diluncurkan pada April 2018 dengan biaya $200 juta dan merupakan penerus Teleskop Luar Angkasa Kepler.

Sejak diluncurkan, ia telah mengidentifikasi 154 planet, dengan 4.471 kandidat tambahan, menurut situs web NASA.

Ini menyelesaikan misi utamanya pada 4 Juli 2020 dan sekarang dalam misi yang diperpanjang.