Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

radio

Astronom Mengungkap Gambar Lingkaran Radio dengan Lubang Hitam di Luar Angkasa

Berita Baru, Australia – Hal ini adalah objek misteri terbaru dalam astronomi, yaitu terungkapnya ‘lingkaran radio aneh’ sepanjang satu juta tahun cahaya yang pertama kali terlihat sejak dua tahun lalu oleh para astronom.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 Maret, sekarang, dengan menggunakan teleskop radio paling canggih di dunia, para astronom telah mengungkapkan gambar paling jelas dari salah satu fenomena paling aneh di luar angkasa.

Mereka secara definitif melihat lima lingkaran radio aneh, atau ORC, dan menemukan bahwa semuanya memiliki galaksi pusat yang berisi lubang hitam supermasif aktif.

Ini mengisyaratkan gagasan bahwa lingkaran mungkin terbentuk oleh beberapa proses galaksi.

Ketika pertama kali diungkapkan pada tahun 2020 oleh teleskop radio ASKAP, yang dimiliki dan dioperasikan oleh lembaga sains nasional Australia CSIRO, lingkaran radio aneh dengan cepat menjadi objek daya tarik.

The original discovery of ORC1 in the Evolutionary Map of the Universe (EMU) science survey team's ASKAP radio telescope data is pictured left. And right is the follow-up observation of ORC1 with the MeerKAT radio telescope
Penemuan asli ORC1 dalam data teleskop radio ASKAP dari tim survei sains Evolutionary Map of the Universe (EMU) digambarkan di sebelah kiri. Dan benar adalah pengamatan lanjutan dari ORC1 dengan teleskop radio MeerKAT

Gagasan tentang apa yang menyebabkannya berkisar dari gelombang kejut galaksi hingga tenggorokan lubang cacing, tetapi sekarang ada tiga teori utama, berkat gambar baru yang ditangkap oleh teleskop radio MeerKAT dari South African Radio Astronomy Observatory:

Mereka bisa menjadi sisa dari ledakan besar di pusat galaksi induknya, seperti penggabungan dua lubang hitam supermasif, atau Mereka bisa menjadi pancaran partikel energik yang kuat yang keluar dari pusat galaksi,

Atau juga mereka mungkin merupakan hasil dari ‘kejutan terminasi’ ledakan bintang dari produksi bintang di galaksi.
Para ahli mengatakan akan membutuhkan lebih banyak pengamatan dengan teleskop radio yang lebih sensitif untuk mengetahui penjelasan mana yang benar.

Square Kilometer Array, sejumlah besar teleskop radio dengan bagian-bagian di Australia dan Afrika Selatan, diharapkan dapat menemukan lebih banyak ORC dan membantu memastikan apa sebenarnya mereka setelah sepenuhnya dibangun pada tahun 2028.

Dr Jordan Collier dari Institut Antar Universitas untuk Astronomi Intensif Data, yang menyusun gambar dari data MeerKAT, mengatakan terus mengamati lingkaran radio aneh ini akan memberi para peneliti lebih banyak petunjuk.

“Orang sering ingin menjelaskan pengamatan mereka dan menunjukkan bahwa itu sejalan dengan pengetahuan terbaik kami. Bagi saya, jauh lebih menarik untuk menemukan sesuatu yang baru, yang bertentangan dengan pemahaman kita saat ini,” kata Dr Collier.

Cincinnya sangat besar, ​​sekitar satu juta tahun cahaya, yang 16 kali lebih besar dari galaksi kita sendiri. Meskipun demikian, lingkaran radio aneh sulit dilihat.

The new images were captured by the South African Radio Astronomy Observatory's MeerKAT radio telescope (pictured)
Gambar-gambar baru ini ditangkap oleh teleskop radio MeerKAT milik South African Radio Astronomy Observatory
Ideas on what causes OCRs have ranged from galactic shockwaves to the throats of wormholes. An artist's impression of one is pictured
Gagasan tentang penyebab OCR berkisar dari gelombang kejut galaksi hingga tenggorokan lubang cacing. Kesan seorang seniman digambarkan

Sampai saat ini ORC hanya terdeteksi menggunakan teleskop radio, tanpa ada tanda-tandanya ketika peneliti mencarinya menggunakan teleskop optik, inframerah, atau sinar-X.

Profesor Ray Norris dari Western Sydney University dan CSIRO, salah satu penulis studi baru, mengatakan hanya lima lingkaran radio aneh yang pernah terungkap di luar angkasa.

Dia menambahkan: “Kami tahu ORC adalah cincin emisi radio samar yang mengelilingi galaksi dengan lubang hitam yang sangat aktif di pusatnya, tetapi kami belum tahu apa penyebabnya, atau mengapa mereka sangat langka.”

Profesor Elaine Sadler, kepala ilmuwan dari Fasilitas Nasional Teleskop Australia CSIRO, yang mencakup ASKAP, mengatakan untuk saat ini, ASKAP dan MeerKAT bekerja sama untuk menemukan dan mendeskripsikan objek-objek ini dengan cepat dan efisien.

“Hampir semua proyek astronomi dibuat lebih baik dengan kolaborasi internasional, baik dengan tim yang terlibat dan teknologi yang tersedia,” kata Profesor Sadler.

ORCs were first revealed in 2020 by the ASKAP radio telescope (pictured), owned and operated by Australia's national science agency CSIRO
ORC pertama kali diungkapkan pada tahun 2020 oleh teleskop radio ASKAP (foto), dimiliki dan dioperasikan oleh lembaga sains nasional Australia, CSIRO.

“ASKAP dan MeerKAT keduanya merupakan pelopor proyek SKA internasional. Pemahaman kami yang berkembang tentang lingkaran radio aneh dimungkinkan oleh teleskop pelengkap yang bekerja bersama.”

Untuk benar-benar memahami lingkaran radio yang aneh, para ilmuwan akan memerlukan akses ke teleskop radio yang lebih sensitif seperti yang ada di Observatorium SKA, yang didukung oleh lebih dari selusin negara termasuk Inggris, Australia, Afrika Selatan, Prancis, Kanada, Cina, dan India. .

“Tidak diragukan lagi teleskop SKA, setelah dibangun, akan menemukan lebih banyak ORC dan dapat memberi tahu kita lebih banyak tentang siklus hidup galaksi,” kata Profesor Norris.

“Sampai SKA menjadi operasional, ASKAP dan MeerKAT diatur untuk merevolusi pemahaman kita tentang Semesta lebih cepat dari sebelumnya.”

ASKAP terletak di negara Wajarri Yamatji di Australia Barat, dan MeerKAT terletak di provinsi Northern Cape di Afrika Selatan.