Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

NASA

Astronot Senior NASA Meninggal Setelah Berjuang Melawan Parkinson

Berita Baru, Amerika Serikat – Michael ‘Rich’ Clifford, astronot NASA yang menerbangkan tiga misi pesawat ulang-alik, telah meninggal malam ini karena komplikasi dari Penyakit Parkinson, dengan usia 69 tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Kematian Clifford diumumkan oleh Association of Space Explorers, sebuah organisasi profesional untuk astronot dan kosmonot, di Media Sosial Twitter.

Dia terpilih pada tahun 1990 untuk berpartisipasi dalam kelompok 13 peserta pelatihan luar angkasa NASA dan pada tahun 1992, diluncurkan ke luar angkasa dengan pesawat ulang-alik Discovery.

Astronot didiagnosis dengan Parkinson pada tahun 1994, tetapi dia tidak membiarkannya menghancurkan hidupnya: Dia menyelesaikan misi ketiganya dan penerbangan luar angkasa pertama dua tahun kemudian, hanya memberi tahu dokter NASA tentang penyakitnya.

Parkinson adalah gangguan otak progresif yang terutama mempengaruhi gerakan tubuh yang belum ada obatnya.

“Begitu banyak hal terlintas di kepala saya ketika saya mulai belajar lebih banyak tentang kondisi saya, tetapi saya teguh dan bertekad untuk tidak membiarkannya memengaruhi pandangan saya,” Clifford berbagi dengan komunitas Parkinson.org.

“Komunitas medis menghormati privasi saya dan hanya manajer senior NASA yang perlu tahu yang diberi tahu.”

“Mereka bertanya kepada saya apa yang ingin saya lakukan, dan tanggapan saya cepat: Saya ingin tetap dalam status penerbangan dan tetap dalam antrian untuk penerbangan luar angkasa di masa depan. Saya ingin tetap menjadi astronot.”

Clifford meninggalkan seorang istri selama 45 tahun, Nancy Elizabeth Brunson, dan dua putra, Richard Benjamin Clifford dan Brandon Brunson Clifford.

Clifford is survived by his wife Nancy Elizabeth Brunson and two sons, Richard Benjamin Clifford and Brandon Brunson Clifford
Clifford meninggalkan seorang istri Nancy Elizabeth Brunson dan dua putra, Richard Benjamin Clifford dan Brandon Brunson Clifford
Clifford was chosen in 1990 to participate in NASA¿s 13th group of spaceflight trainees and in 1992, he launched into space aboard the Discovery space shuttle. A few months later, Clifford took off on his second spaceflight in April 1994 (pictured) as the mission specialists
Clifford dipilih pada tahun 1990 untuk berpartisipasi dalam kelompok peserta pelatihan luar angkasa ke-13 NASA dan pada tahun 1992, ia diluncurkan ke luar angkasa dengan pesawat ulang-alik Discovery. Beberapa bulan kemudian, Clifford melakukan penerbangan luar angkasa keduanya pada April 1994 (foto) sebagai spesialis misi.

Meskipun astronot lahir di California, ia menganggap Ogden, Utah rumahnya, ia pindah ke sana pada usia muda.

Ia menerima gelar sarjana sains dari Akademi Militer Amerika Serikat di West Point, New York pada tahun 1974, dan gelar master sains di bidang teknik kedirgantaraan dari Institut Teknologi Georgia pada tahun 1982.

Clifford menjabat sebagai letnan dua di Angkatan Darat AS dan kemudian lulus dari sekolah Uji Coba Angkatan Laut AS pada tahun 1986, yang memungkinkannya menjadi pilot uji eksperimental untuk militer.

Dia pensiun pada Desember 1995.

Penerbangan pertama Clifford, yang berlangsung di Discovery, berlangsung selama seminggu dan termasuk empat astronot lainnya. Mereka kembali ke Bumi pada 9 Desember 1992.

Beberapa bulan kemudian, Clifford melakukan penerbangan luar angkasa keduanya pada 9 April 1994 sebagai spesialis misi di pesawat ulang-alik Endeavour.

Clifford bekerja dengan lima awak STS-59-nya untuk mengoperasikan Space Radar Laboratory (SRL), sebuah muatan yang ditujukan untuk menyediakan para ilmuwan dengan data yang diperlukan untuk membedakan perubahan lingkungan yang disebabkan oleh manusia dari bentuk-bentuk perubahan alam lainnya.

Tak lama setelah kembali, Clifford didiagnosis menderita Parkinson.

“Syukurlah ahli bedah penerbangan NASA, manajemen senior NASA, dan keluarga saya mendukung saya, dan saya diberikan status kembali ke penerbangan dengan syarat bahwa saya akan diawasi ketat oleh ahli bedah penerbangan,” Clifford berbagi dalam posting blog di Parkinson .org

Clifford worked with his five STS-59 crewmates to operate the Space Radar Laboratory (SRL), a payload aimed at providing scientists with the data needed to distinguish human-induced environmental changes from other forms of natural change
Clifford bekerja dengan lima awak STS-59-nya untuk mengoperasikan Space Radar Laboratory (SRL), sebuah muatan yang ditujukan untuk menyediakan para ilmuwan dengan data yang dibutuhkan untuk membedakan perubahan lingkungan yang disebabkan oleh manusia dari bentuk-bentuk perubahan alam lainnya.
Clifford launched in his third spaceflight, STS-76, on March 22, 1996 (pictured), but none of the other four crew members knew about his diagnosis
Clifford diluncurkan dalam penerbangan luar angkasa ketiganya, STS-76, pada 22 Maret 1996 (foto), tetapi tidak satu pun dari empat anggota awak lainnya yang tahu tentang diagnosisnya.

“Saya juga tahu bahwa saya tidak bisa mengungkapkan kondisi saya secara terbuka.”

Clifford meluncurkan penerbangan luar angkasa ketiganya, STS-76, pada 22 Maret 1996, tetapi tidak satu pun dari empat anggota awak lainnya tahu tentang diagnosisnya.

“Saya memberi tahu manajemen bahwa saya ingin melakukan EVA (aktivitas ekstra-kendaraan) dan saya tidak tahu ada batasan yang dikenakan pada kemampuan saya,” kata Clifford.

During the six-hour, two-minute, 28-second extravehicular activity (EVA), Clifford and Linda Godwin attached four experiments to Mir's docking module that characterized the environment around the station
Selama aktivitas ekstravehicular (EVA) enam jam, dua menit, 28 detik, Clifford dan Linda Godwin memasang empat eksperimen pada modul docking Mir yang mengkarakterisasi lingkungan di sekitar stasiun.

“Saya pikir mereka sebenarnya terkejut dengan keinginan saya untuk melakukan perjalanan luar angkasa, terlepas dari kondisi saya.”

Selama EVA enam jam, dua menit, 28 detik, Clifford dan Linda Godwin menempelkan empat eksperimen ke modul docking Mir yang mencirikan lingkungan di sekitar stasiun.

“Melihat ke belakang, saya menyadari keputusan sulit yang dibuat manajemen senior NASA dalam menugaskan saya ke STS-76,” kata Clifford.

“Mereka mempresentasikan kemampuan saya kepada dewan Peninjau Medis Penerbangan Luar Angkasa Markas Besar NASA dan saya tahu itu bukan keputusan yang mudah bagi dewan dan manajemen senior untuk mengizinkan saya terbang.

“Saya berterima kasih atas dukungan mereka dalam menyadari risiko yang mereka ambil bersama saya ketika ada lusinan astronot lain yang memenuhi syarat yang bisa melakukan misi ini.”

Setelah mendarat kembali di Bumi pada 31 Maret 1996, Clifford memutuskan dia tidak akan mencari penerbangan luar angkasa lagi. Dia tidak tahu seberapa cepat gejalanya akan berkembang dan dia mengundurkan diri dari korps astronot dan NASA pada Januari 1997, setelah mencatat 27 hari, 18 jam dan 24 menit di luar angkasa sambil menyelesaikan 443 orbit Bumi.