Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

astronot

Astronot Ternyata Mengalami Keropos Tulang Karena Terbiasa dengan Gravitasi Nol

Berita Baru, Amerika Serikat – Ternyata para astronot mengorbankan banyak hal untuk menjelajahi misteri luar angkasa dan diketahui bahwa lingkungan dengan gravitasi nol menyebabkan pengeroposan tulang mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 Juli, Namun penelitian baru menunjukkan bahwa astronot yang mengambil bagian dalam penerbangan luar angkasa yang berlangsung lebih dari tiga bulan dapat menunjukkan tanda-tanda pemulihan tulang yang tidak lengkap bahkan setelah setahun penuh kembali ke Bumi.

“Efek merugikan dari penerbangan luar angkasa pada jaringan kerangka mereka bisa sangat mendalam,” kata baris pembuka penelitian yang diterbitkan hari ini di Scientific Reports.

“Kami menemukan bahwa tulang yang menahan beban hanya sebagian pulih pada sebagian besar astronot satu tahun setelah penerbangan luar angkasa,” Leigh Gabel, asisten profesor di Kinesiology, dan penulis utama studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Ini menunjukkan keropos tulang permanen karena penerbangan luar angkasa hampir sama dengan keropos tulang terkait usia satu dekade di Bumi.”

Penelitian dimulai pada 2017 dan diikuti 17 astronot sebelum dan sesudah penerbangan luar angkasa selama tujuh tahun untuk menentukan bagaimana tulang pulih atau tidak setelah penerbangan luar angkasa yang lebih lama.

Para peneliti pergi ke Johnson Space Center di Houston, Texas dan memindai pergelangan tangan dan pergelangan kaki para astronot sebelum mereka pergi ke luar angkasa.

Satu tahun setelah kembali dari penerbangan luar angkasa jangka panjang, sebagian besar astronot menunjukkan pemulihan kepadatan tulang, kekuatan, dan ketebalan trabekula yang tidak lengkap di tibia distal yang menahan beban.

Incomplete recovery of bone density and strength was more pronounced in astronauts who flew on longer duration missions, researchers found. Pictured above is the International Space Station as photographed by Expedition 56 crew members
Pemulihan kepadatan dan kekuatan tulang yang tidak lengkap lebih terlihat pada astronot yang terbang dalam misi berdurasi lebih lama, para peneliti menemukan. Gambar di atas adalah Stasiun Luar Angkasa Internasional seperti yang difoto oleh anggota awak Ekspedisi 56

Ketika astronot mengambang di gayaberat mikro, tulang mereka yang akan menahan beban di Bumi tidak harus membawa beban apapun di luar sana.

“Memahami apa yang terjadi pada astronot dan bagaimana mereka pulih sangat jarang. Ini memungkinkan kita melihat proses yang terjadi di dalam tubuh dalam jangka waktu yang begitu singkat. Kita harus mengikuti seseorang selama beberapa dekade di Bumi untuk melihat jumlah keropos tulang yang sama,” jelas Gabel.

Pemulihan kepadatan dan kekuatan tulang yang tidak lengkap lebih terlihat pada astronot yang terbang pada misi berdurasi lebih lama, yang kehilangan tulang setelah penerbangan luar angkasa secara signifikan lebih tinggi daripada astronot pada misi yang lebih pendek.

Para peneliti mencatat bahwa semua astronot merespons secara berbeda terhadap dampak fisik perjalanan ruang angkasa.

All astronauts recover differently when it comes to the impact of zero gravity. Pictured above is the deployment of scientific experiments by Astronaut Edwin Aldrin Jr. is photographed by Astronaut Neil Armstrong during the Apollo 11 Moon mission.
Semua astronot pulih secara berbeda dalam hal dampak gravitasi nol. Gambar di atas adalah penyebaran eksperimen ilmiah oleh Astronaut Edwin Aldrin Jr. difoto oleh Astronot Neil Armstrong selama misi Apollo 11 di Bulan.

“Kami telah melihat astronot yang mengalami kesulitan berjalan karena kelemahan dan kurangnya keseimbangan setelah kembali dari luar angkasa,” kata Dr. Steven Body, direktur dari McCaig Institute for Bone and Joint Health dan profesor di Cumming School of Medicine, yang memulai penelitian.

“Ketika perjalanan ruang angkasa memasuki era baru di mana misi berdurasi panjang mungkin menjadi lebih umum, penelitian ini berencana untuk memeriksa dampak dari perjalanan yang lebih panjang dalam iterasi berikutnya.”

Astronot Robert Thirsk tahu betapa anehnya kembali ke Bumi: “Sama seperti tubuh harus beradaptasi dengan penerbangan luar angkasa pada awal misi, ia juga harus beradaptasi kembali ke medan gravitasi Bumi di akhir,” kata Thirsk, mantan Kanselir UCalgary .