Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tiram

Bakteri dari Mikroplastik Berpotensi “Meracuni” Tiram Konsumsi

Berita Baru, Inggris – Menurut penelitian baru, penumpukan plastik dalam makanan laut mungkin diremehkan, dan mikroplastik ini dapat membawa bakteri yang berpotensi berbahaya ke dalam rantai makanan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan menguji teori bahwa mikroplastik yang ditutupi lapisan mikroba (disebut biofilm) lebih mungkin dicerna oleh tiram daripada mikroplastik yang bersih.

Mereka mengatakan bahwa, sementara percobaan ini dilakukan di bawah kondisi laboratorium, hasil serupa dapat ditemukan pada spesies laut lain yang dapat dimakan yang juga menyaring air laut untuk makanan.

Menurut para peneliti, sejauh ini penelitian untuk menguji dampak mikroplastik pada kehidupan laut biasanya menggunakan mikroplastik murni yang murni.

Tetapi mereka berpendapat bahwa ini tidak mewakili apa yang terjadi pada mikroplastik di lingkungan laut di mana mikroba dengan mudah menjajah mikroplastik yang masuk ke laut.

Dalam studi tersebut, peneliti University of Portsmouth membandingkan tingkat penyerapan mikroplastik bersih versus mikroplastik dengan lapisan biofilm E.coli.

Mereka menemukan bahwa tiram mengandung mikroplastik 10 kali lebih banyak ketika terkena manik-manik berlapis biofilm.

Dihipotesiskan bahwa plastik berlapis ini tampaknya lebih seperti makanan bagi tiram, menjelaskan konsumsi preferensial mereka daripada mikroplastik bersih.

Para peneliti mengatakan implikasinya terhadap rantai makanan mengkhawatirkan, karena konsumsi mikroplastik tidak hanya buruk bagi tiram, tetapi juga mempengaruhi kesehatan manusia.

Plastik tidak terurai di hewan laut dan dikonsumsi saat dimakan manusia.

So far, studies have used clean, virgin microplastics. But the experts argue this is not representative of what happens to microplastics in the wild where microbes readily colonise microplastics that enter the ocean
Sejauh ini, penelitian telah menggunakan mikroplastik yang bersih dan murni. Tetapi para ahli berpendapat ini tidak mewakili apa yang terjadi pada mikroplastik di alam liar di mana mikroba dengan mudah menjajah mikroplastik yang masuk ke laut.

Peneliti utama Dr Joanne Preston, Pembaca Ekologi dan Evolusi Kelautan di Universitas Portsmouth, mengatakan: “Apa yang kami temukan adalah bahwa mikroplastik benar-benar kuda Troya di dunia laut.”

“Kami menemukan bahwa plastik bersih memiliki dampak kecil pada respirasi dan tingkat makan tiram tetapi berdampak ketika Anda memberi mereka makan mikroplastik yang tersembunyi di biofilm.”

Tiram mengambil lebih banyak dan itu mempengaruhi kesehatan mereka.

Tidak pasti seberapa besar pengaruhnya terhadap rantai makanan, tetapi kemungkinan karena makhluk tersebut menelan lebih banyak plastik dan berpotensi menyebabkan organisme penyebab penyakit, ini pada akhirnya akan berdampak negatif pada kesehatan manusia.

“Kita tahu mikroplastik bisa menjadi mekanisme di mana bakteri terkonsentrasi di perairan pantai dan ini menunjukkan bahwa mereka lebih mudah diserap oleh kerang, dan dapat ditransfer ke manusia atau kehidupan laut lainnya.”

Para peneliti mengatakan studi lebih lanjut diperlukan pada dampak jangka panjang dari mikroplastik berlapis biofilm pada kehidupan laut yang lebih luas, dan transfer mikroba ke rantai makanan.