Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Sampah

Bakteri ini dapat Mengubah Sampah Plastik Menjadi Perasa Vanila

Berita Baru, Inggris – Para ilmuwan telah menemukan cara untuk mengubah sampah plastik menjadi perasa vanila, menawarkan solusi lezat untuk krisis lingkungan yang berkembang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Para peneliti di University of Edinburgh merekayasa genetika bakteri E. coli – ya, hal-hal yang menyebabkan keracunan makanan – untuk mengobati polietilen tereftalat (PET), polimer sintetis umum yang ditemukan dalam botol air, pakaian poliester, suku cadang mobil, kemasan, elektronik, dan banyak lagi .

Enzim dari bakteri mengubah PET menjadi vanilin, senyawa yang memberikan aroma dan rasa yang enak pada vanila,

‘Krisis limbah plastik global sekarang diakui sebagai salah satu masalah lingkungan paling mendesak yang dihadapi planet kita, mendorong seruan mendesak untuk teknologi baru untuk memungkinkan ekonomi plastik sirkular,’ tulis ahli biologi Joanna Sadler dan Stephen Wallace dalam jurnal Green Chemistry.

Sekitar 55 juta ton PET dibuang setiap tahun, jadi penggunaan baru untuk itu ‘akan memiliki dampak ekonomi dan lingkungan yang cukup besar,’ kata para penulis.

PET terbuat dari etilen glikol dan asam terepthalat, yang terikat untuk membuat untaian panjang plastik yang kemudian dipotong dan dilebur untuk membuat pakaian, bungkus dan banyak lagi, menurut SyFy Wire.

Vanillin adalah aldehida, zat organik yang terbuat dari karbon, hidrogen dan oksigen.

Ini dapat disuling secara alami dari biji vanili tetapi lebih umum disintesis dari bahan bakar fosil karena lebih murah dan lebih mudah tersedia.

Asam terepthalat telah diubah menjadi asam vanilat sebelumnya, tetapi tidak pernah menjadi vanillin yang sebenarnya.

Sadler dan Wallace berteori itu bisa dilakukan dengan enzim dari E. coli, yang menggunakan oksigen sebagai katalis.

Melalui proses lima langkah, mereka mengubah asam tereftalat dari botol plastik menjadi vanillin menggunakan enzim yang diproduksi oleh E. coli MG1655 RARE (reduced aromatic aldehyde reduction), suatu bentuk bakteri yang direkayasa secara genetik untuk menjadi jinak.

Setelah menyempurnakan proses mereka, Sadler dan Wallace mampu menghasilkan produk akhir yang 79 persen vanilin dan aman untuk dikonsumsi manusia.

‘Karya ini memperkuat filosofi bahwa plastik pasca-konsumen dapat dilihat bukan sebagai produk limbah, melainkan sebagai sumber karbon dan bahan baku untuk menghasilkan bahan bernilai tinggi dan relevan secara industri serta molekul kecil,’ kata mereka.

Bakteri ini dapat Mengubah Sampah Plastik Menjadi Perasa Vanila
Proses ini dapat membantu mengurangi polusi plastik dan memenuhi permintaan vanillin yang melonjak, yang diperkirakan akan melampaui 65.000 ton pada tahun 2025
Bakteri ini dapat Mengubah Sampah Plastik Menjadi Perasa Vanila
Enzim yang digunakan berasal dari E. coli MG1655 RARE (reduced aromatic aldehyde reduction), suatu bentuk bakteri yang direkayasa secara genetik menjadi jinak

Penelitian mereka sangat berguna mengingat melonjaknya permintaan vanillin, diperkirakan akan melampaui 65.000 ton dalam beberapa tahun ke depan, menurut penelitian, dengan biaya sekitar $734 juta.

Selain makanan, vanillin banyak digunakan dalam kosmetik, lilin, obat-obatan, herbisida, produk pembersih dan bahkan kantong sampah.

Permintaan global untuk vanilin melebihi 40.000 ton pada tahun 2018 saja, menurut data dari Grand View Research.

Bakteri ini dapat Mengubah Sampah Plastik Menjadi Perasa Vanila
Vanillin dapat disuling dari biji vanili atau, lebih umum, disintesis dari bahan bakar fosil. Selain makanan, ini banyak digunakan dalam kosmetik, lilin, obat-obatan, herbisida, produk pembersih dan bahkan kantong sampah garbage

Ini diyakini sebagai demonstrasi pertama daur ulang PET biologis, tetapi jika mengubah plastik menjadi penyedap makanan penutup tidak sesuai dengan selera Anda, para ilmuwan telah menemukan bahwa mikroba di perut sapi sebenarnya dapat memecah PET.

Para peneliti di Universitas Sumber Daya Alam dan Ilmu Kehidupan Austria menemukan bahwa komunitas mikroba yang beragam dalam rumen sapi – yang pertama dan terbesar dari empat kompartemen yang membentuk perut sapi – dapat menguraikan plastik lebih cepat daripada organisme tunggal yang diuji dalam penelitian sebelumnya.

‘Komunitas mikroba besar hidup di retikulum rumen dan bertanggung jawab atas pencernaan makanan pada hewan,’ kata insinyur bioteknologi Doris Ribitsch, penulis utama studi baru dalam jurnal Frontiers in Bioengineering and Biotechnology.

‘Jadi kami menduga beberapa aktivitas biologis juga dapat digunakan untuk hidrolisis poliester,’ tambahnya, merujuk pada jenis reaksi penguraian plastik.

Mikroba tersebut berhasil memecah PET, serta dua jenis plastik lainnya—polybutylene adipate terephthalate (PBAT) — bahan yang dapat terurai secara hayati yang digunakan untuk membuat kantong plastik yang dapat dikomposkan — dan polyethylene furanoate (PEF), yang berasal dari bahan nabati terbarukan. gula berbasis.

Terlebih lagi, keinginan orang Barat untuk daging sapi berarti ada banyak akses ke rumen di rumah jagal sehingga ‘meningkatkannya akan mudah dibayangkan,’ kata Ribitsch.

Para ilmuwan semakin meningkatkan peringatan pada PET dan mikroplastik lainnya, yang tidak rusak selama ribuan tahun.

Penelitian telah menunjukkan manusia menghirup mikroplastik di rumah kita dan diperkirakan jutaan ton dari mereka telah menemukan jalan mereka ke lautan dan saluran air dunia.

Sebuah laporan tahun 2016 memperingatkan bahwa, dalam 30 tahun ke depan, semua plastik di lautan dunia akan melebihi ikan jika tren saat ini berlanjut.