Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gurita

Banyak Gurita Ditemukan Menggunakan Sampah untuk Tempat Tinggal

Berita Baru, Brasil – Gurita semakin banyak menggunakan sampah manusia termasuk botol kaca dan gelas plastik untuk berteduh alih-alih menggunakan yang lebih alami seperti rumah kerang laut, ungkap gambar dari peneliti.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 April, dalam sebuah studi baru, para peneliti di Brasil telah memenuhi foto dan video gurita ‘berinteraksi’ dengan sampah di dasar laut, yang diambil oleh para ilmuwan dan individu publik.

Secara keseluruhan, mereka mengumpulkan gambar dari 24 spesies gurita, semuanya digambarkan dengan puing-puing termasuk kaleng bir, botol plastik dan kaca, baterai dan pipa logam berkarat.

Sudah diketahui bahwa gurita menjelajahi dasar laut untuk mencari benda-benda tempat mereka bersembunyi, sebagai perlindungan dari pemangsa dan tempat bertelur.

Sekarang, para peneliti memperingatkan bahwa orang yang membuang sampah di dekat perairan dunia dapat mengekspos hewan tersebut pada senyawa beracun yang mematikan.

Studi baru, yang mengumpulkan total 261 foto dan video, dipimpin oleh para peneliti di Universitas Federal Rio Grande di Brasil.

“Penggunaan sampah sebagai tempat berteduh dapat memiliki implikasi negatif,” kata para penulis dalam makalah mereka, yang diterbitkan di Marine Pollution Bulletin.

“Kami bertujuan untuk menjelaskan interaksi gurita dengan sampah laut, mengidentifikasi jenis interaksi dan spesies dan wilayah yang terpengaruh.”

Untuk penelitian ini, tim mengumpulkan foto dan video melalui database gambar bawah air, serta gambar dari Facebook dan Instagram.

Mereka menghubungi kelompok gurita, termasuk Cephalopoda Appreciation Society dan UK Cephalopoda Reports, untuk mengevaluasi interaksi gurita dengan sampah laut.

Beberapa foto diambil oleh penyelam, sementara yang lain diambil menggunakan kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROV).

Meskipun bisa dibilang tidak banyak polutan seperti plastik dan kaca, tempurung kelapa, kayu dan makanan dianggap sampah yang berasal dari manusia untuk penelitian ini.

Secara keseluruhan, objek kaca hadir dalam 41,6 persen interaksi yang digambarkan di media, dan objek plastik dalam 24,7 persen.

Gurita mungkin lebih suka berlindung di benda kaca karena kaca lebih berat dan lebih sering tenggelam ke dasar laut daripada terjebak dalam air pasang seperti plastik.

Selain itu, gurita mungkin lebih menyukai desain botol kaca yang “bottleneck”, karena membuat predator lebih sulit menjangkaunya.

Octopuses with marine litter, registered through underwater remotely operated vehicles (ROV) surveys: a) the spider octopus within glass/ceramic fragments west of Gorgona Island, Toscany, Italy; b) the spider octopus within glass/ceramic fragments, east of Macinaggio, Corse, France; c) common octopus among stuck fishing lines in Banco di Graham, Sicily, Italy
Gurita dengan sampah laut, terdaftar melalui survei kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROV) bawah air: a) gurita laba-laba di dalam pecahan kaca/keramik di sebelah barat Pulau Gorgona, Toscany, Italia; b) gurita laba-laba di dalam pecahan kaca/keramik, di sebelah timur Macinaggio, Corse, Prancis; c) gurita umum di antara pancing yang macet di Banco di Graham, Sisilia, Italia
This image from the paper shows frequency of underwater interactions between octopuses and marine litter by continent and type of litter. Asia presented the highest number of images
Gambar dari makalah ini menunjukkan frekuensi interaksi bawah air antara gurita dan sampah laut menurut benua dan jenis sampah. Asia menyajikan jumlah gambar tertinggi

Para peneliti juga menunjukkan bahwa tekstur kaca mungkin lebih mirip daripada plastik dengan tekstur internal kerang.

Asia menyajikan jumlah gambar tertinggi, dan rekor terbanyak adalah dari 2018 hingga 2021.

Termasuk dalam koleksi itu adalah foto gurita kelapa (Amphioctopus marginatus) yang membawa dua barang plastik sambil ‘berjalan jangkung’.

Stilt-walking atau berjalan jangkung adalah jenis penggerak di mana gurita membawa perlindungannya saat bergerak, yang berarti ia pada dasarnya memiliki rumah portabel.

Juga ditampilkan adalah gambar gurita yang ditemukan berlindung di baterai, yang dapat menyebabkan kontaminasi serius pada perairan dan organisme.

Sayangnya, Paroctopus cthulu, spesies gurita kerdil yang baru dideskripsikan dari Brasil, sampai sekarang hanya terlihat berlindung di sampah, terutama kaleng minuman logam.

Salah satu foto menunjukkan gurita Paroctopus cthulu betina di dalam kaleng minuman dengan telurnya. Kaleng itu kemungkinan dibuang ke laut oleh kapal wisata di pantai Brasil.

Interaksi utama gurita dengan hasil yang tercatat adalah untuk berlindung, tetapi bentuk interaksi lainnya termasuk berjalan di atas panggung, menggali (ketika gurita berada di antara atau di bawah serasah untuk bersembunyi) dan di atas serasah.

Number of underwater image records of interactions between octopuses and marine litter recovered from worldwide registers over the years (2003−2020). Most records were from 2018 to 2021
Jumlah rekaman gambar bawah air dari interaksi antara gurita dan sampah laut yang ditemukan dari register di seluruh dunia selama bertahun-tahun (2003−2020). Rekor terbanyak adalah dari 2018 hingga 2021

Para peneliti memperingatkan bahwa pemindahan cangkang oleh manusia telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir untuk tujuan hias, didorong oleh pariwisata.

Ini berarti gurita harus bergantung pada benda lain yang ada di mana-mana, seperti sampah manusia, untuk bertindak sebagai tempat berlindung.

Secara keseluruhan, para peneliti memperingatkan interaksi dengan sampah dapat membuat hewan terpapar senyawa beracun.

“Implikasi seperti itu memerlukan penyelidikan tambahan,” kata para penulis.

“Ada kemungkinan bahwa dampak negatif dari sampah pada gurita diremehkan karena kurangnya data yang tersedia, dan oleh karena itu kami menekankan bahwa masalahnya harus dinilai lebih menyeluruh.”