Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

batu

Batu ini Diteliti Menjadi yang Terpanas di Bumi

Berita Baru, Kanada – Batu terpanas yang pernah tercatat di Bumi telah dikonfirmasi berasal dari dampak meteorit besar sekitar 36 juta tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, para ilmuwan mengatakan pecahan kaca hitam seukuran kepalan tangan itu terbentuk pada suhu yang mencapai 4.298°F (2.370°C), suhu ini lebih panas dari sebagian besar mantel planet kita.

Ini pertama kali ditemukan pada tahun 2011 di tempat yang sekarang disebut Labrador, Kanada, sebelum dijelaskan oleh para ilmuwan pada tahun 2017 sebagai batu yang dipanaskan hingga suhu terpanas yang pernah dikenal di permukaan Bumi.

Klaim ini telah dikonfirmasi setelah para ahli melakukan analisis baru terhadap lebih banyak mineral dari situs yang sama.

In the new study, researchers at Western University in Canada analysed four more zircons in samples from the crater
Dalam studi baru, para peneliti di Western University di Kanada menganalisis empat zirkon lagi dalam sampel dari kawah
The record temperatures was caused by an asteroid impact which led to the formation of the 17-mile-wide Mistastin crater in Canada (pictured)
Rekor suhu tersebut disebabkan oleh dampak asteroid yang menyebabkan pembentukan kawah Mistastin selebar 17 mil di Kanada.

Tabrakan meteor itu membentuk kawah Mistastin selebar 17 mil (28km), tempat Michael Zanetti, yang saat itu seorang mahasiswa doktoral di Universitas Washington St. Louis, mengambil batu kaca selama studi terpisah yang didanai Badan Antariksa Kanada.

Itu adalah penemuan kebetulan yang ternyata penting, setelah analisis batu mengungkapkan bahwa itu mengandung zirkon, mineral yang sangat tahan lama yang mengkristal di bawah panas tinggi.

Struktur zirkon dapat menunjukkan seberapa panas saat terbentuk. Namun, untuk mengkonfirmasi temuan awal, para peneliti membutuhkan lebih dari satu zirkon.

Dalam studi baru, para peneliti di Western University di Kanada menganalisis empat zirkon lagi dalam sampel dari kawah.

Ini berasal dari berbagai jenis batuan di lokasi yang berbeda, memberikan pandangan yang lebih komprehensif tentang bagaimana dampak tersebut memanaskan tanah.

Satu berasal dari batuan kaca yang terbentuk dalam tumbukan, dua lainnya dari batuan yang meleleh dan memadat kembali, dan satu lagi dari batuan sedimen yang menahan pecahan kaca yang terbentuk akibat tumbukan.

Hasilnya menunjukkan bahwa zirkon kaca tumbukan terbentuk dalam panas setidaknya 4.298°F (2.370°C), seperti yang disarankan oleh penelitian tahun 2017.

Selain itu, batuan sedimen yang mengandung kaca telah dipanaskan hingga 3.043°F (1.673°C).

Penulis utama Gavin Tolometti mengatakan kisaran luas ini akan membantu para peneliti mempersempit tempat untuk mencari batuan paling panas di kawah lain.

“Kami mulai menyadari bahwa jika kami ingin menemukan bukti suhu setinggi ini, kami perlu melihat wilayah tertentu daripada memilih secara acak di seluruh kawah,” katanya.

Para peneliti juga menemukan mineral yang disebut reidite di dalam butiran zirkon dari kawah.

The researchers identified a collection of zircon grains and baddeleyite crystals in four impact samples from the Mistastin crater in Canada
Para peneliti mengidentifikasi kumpulan butiran zirkon dan kristal baddeleyite dalam empat sampel tumbukan dari kawah Mistastin di Kanada.
One sample analysed was from a glassy rock formed in the impact, two others from rocks that melted and resolidified, and one from a sedimentary rock that held fragments of glass formed in the impact
Satu sampel yang dianalisis berasal dari batuan kaca yang terbentuk dalam tumbukan, dua lainnya dari batuan yang meleleh dan memadat kembali, dan satu dari batuan sedimen yang menahan pecahan kaca yang terbentuk akibat tumbukan.
The Earth's record high temperature of 2,370°C (4,298°F) was caused by an asteroid impact
Rekor suhu tertinggi di Bumi sebesar 2.370 ° C (4.298 ° F) disebabkan oleh dampak asteroid

Reidites terbentuk ketika zirkon mengalami suhu dan tekanan tinggi, dan kehadirannya memungkinkan para ahli untuk menghitung tekanan yang dialami oleh batuan yang terkena dampak.

Tim Universitas Barat menemukan bahwa dampak tersebut menimbulkan tekanan antara 30 dan 40 gigapascal, setara dengan 300.000 hingga 400.000 bar.

Ini akan menjadi tekanan di tepi tumbukan, kata para peneliti, yang berarti bahwa di mana meteorit menabrak kerak secara langsung, bebatuan tidak hanya meleleh, tetapi juga menguap.

Para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian ini berharap dapat menggunakan metode serupa untuk mempelajari batuan yang dibawa kembali dari kawah tumbukan di bulan selama misi Apollo.

“Ini bisa menjadi langkah maju untuk mencoba dan memahami bagaimana batuan telah dimodifikasi oleh kawah tumbukan di seluruh Tata Surya,” kata Tolometti.