Berita

 Network

 Partner

Bebek

Bebek Kesturi Australia ini dapat Meniru Suara Manusia Seperti Burung Beo

Berita Baru, Australia – Sebuah penelitian menyimpulkan, Beberapa bebek Australia tampaknya mampu meniru ucapan manusia dan suara lainnya, termasuk suara benda seperti suara membanting pintu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam klip audio yang aneh, Ripper, seekor bebek kesturi yang dibesarkan di Cagar Alam Tidbinbilla, selatan Canberra terdengar seolah mengulangi ungkapan “dasar bodoh” dalam bahasa inggris.

Para peneliti dari Universitas Leiden dan Australia percaya bahwa unggas air yang vokal itu menirukan ungkapan yang pernah diucapkan oleh salah satu pengasuhnya.

Rekaman lain mengungkapkan bahwa Ripper dapat meniru suara pintu kandang burung yang dibuka dan ditutup. Kedua tiruan itu dibuat selama pertunjukan kawinnya.

Temuan menunjukkan bahwa bebek musk memiliki kemampuan belajar vokal yang sebanding dengan meniru lain seperti burung beo, jalak Eropa, burung mynah dan jenis budgerigars.

Studi ini bukan satu-satunya yang menyoroti burung-burung Australia yang pintar dalam beberapa minggu terakhir – dengan kakatua di Sydney telah direkam meniru trik satu sama lain.

Berita Terkait :  Ini Alasan Mengapa Anak Bebek Berbaris Di Belakang Induknya Saat Berenang

Studi ini dilakukan oleh ahli biologi Carel ten Cate dari Universitas Leiden di Belanda dan Peter Fullagar, mantan Organisasi Riset Ilmiah dan Industri Persemakmuran Australia.

“Memperoleh vokalisasi dengan mempelajarinya dari individu lain hanya diketahui dari sejumlah kecil kelompok hewan,” tulis keduanya dalam makalah mereka.

“Untuk burung, oscine dan beberapa burung penyanyi suboscine, burung beo dan burung kolibri menunjukkan kemampuan ini.”

(Oscines adalah kelompok dari sekitar 5.000 spesies burung aneh, di mana masing-masing syrinx — organ vokal, analog dengan laring manusia — dikembangkan sedemikian rupa sehingga memungkinkan produksi nyanyian burung yang beragam dan rumit.)

“Struktur vokalisasi bebek menunjukkan kontrol yang cukup canggih dan fleksibel atas mekanisme produksi vokal,” para peneliti menyimpulkan.

“Pengamatan mendukung hipotesis bahwa pembelajaran vokal pada burung berevolusi dalam beberapa kelompok secara independen daripada berkembang sekali dengan beberapa kerugian.”

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Philosophical Transactions of the Royal Society B.