Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gambar

Beberapa Tangkapan Gambar Menakjubkan Terbaik dari Kompetisi Foto Alam

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah gambar utama menunjukkan bangkai singa laut yang dimakan oleh setidaknya selusin bintang laut warna di dasar laut Teluk Monterey di California ini telah memenangkan kategori ‘Aquatic Life’ dalam kompetisi foto.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, gambar luar biasa itu ditangkap oleh fotografer satwa liar David Slater, yang mengirimkannya ke Kompetisi Gambar Besar Akademi Ilmu Pengetahuan California.

Bintang laut oranye terang, merah muda dan biru adalah bintang kelelawar, atau bintang pemulung yang dikenal di lautan yang mengubah tubuh tak bernyawa menjadi energi dan nutrisi yang dikembalikan ke jaring makanan laut.

“Saya tahu gambar ini istimewa ketika saya pertama kali menerbitkannya, tetapi kata-kata bahkan tidak dapat menggambarkan bagaimana perasaan saya mengambil tempat pertama dalam kontes bergengsi seperti itu,” Slater, yang tinggal di Monterey, berbagi dalam sebuah posting Instagram.

Kompetisi Gambar Besar mencakup beberapa kategori, semuanya bertema satwa liar, dan pemenang hadiah utama adalah gambar lebah yang berkerumun bersama dalam bola lebah yang sedang kawin.

Pemenang lainnya adalah foto katak yang dimutilasi, gua menakjubkan di bawah air, dan kumpulan serangga yang terbunuh oleh cahaya luar.

Gambar hadiah utama, ditangkap oleh Karine Aigner, adalah momen yang jarang terlihat oleh manusia – lebah kaktus jantan membentuk bola di sekitar seekor betina, berjuang untuk menjadi pasangan tunggal.

Gambar singa laut mati, bagaimanapun, menceritakan kisah pahit di bawah laut. Meskipun sebuah tragedi, singa laut memberikan kembali ke laut yang dulu disebut rumah.

Bintang kelelawar perlahan memakan tubuh, yang tidak hanya memberi mereka nutrisi tetapi juga menciptakan perlindungan bagi hewan laut lainnya.

“Sementara adegan ini tampak melankolis, yakinlah bahwa singa laut memberikan kembali kepada komunitas tempat ia pernah berenang,” tulis penyelenggara kompetisi di situs Big Picture.

The grand prize image, captured by Karine Aigner, is a moment rarely seen by humans – male cactus bees forming a ball around a single female, fighting to be the single mate
Gambar hadiah utama, ditangkap oleh Karine Aigner, adalah momen yang jarang terlihat oleh manusia – lebah kaktus jantan membentuk bola di sekitar seekor betina, berjuang untuk menjadi pasangan tunggal
A stunning image of a European Beaver attempting to knock over a nearly-gnawed-through tree, while a spider hangs in its web nearby took first in the 'Terrestrial Wildlife' category
Gambar menakjubkan dari Berang-berang Eropa yang mencoba merobohkan pohon yang hampir digerogoti, sementara laba-laba yang menggantung di jaringnya di dekatnya menempati urutan pertama dalam kategori ‘Suaka Margasatwa Darat’

‘Ketika bintang kelelawar telah kenyang, sejumlah makhluk besar dan kecil akan [juga] dapat memperoleh energi dan perlindungan dari apa yang tertinggal selama bertahun-tahun yang akan datang.’

Gambar menakjubkan dari Berang-berang Eropa yang mencoba merobohkan pohon yang hampir digerogoti, sementara laba-laba yang menggantung di jaringnya di dekatnya menempati urutan pertama dalam kategori ‘Suaka Margasatwa Darat’.

Adegan itu diambil oleh Bence Mate, seorang fotografer satwa liar Hungaria.

“Setelah mendekati kepunahan, populasi Berang-berang Eropa sekarang berkembang di bawah perlindungan baru, memungkinkan peluang fotografi baru,” bunyi keterangan foto.

“Namun, kehadiran berang-berang ini bukan satu-satunya momen yang membuat bidikan ini istimewa, laba-laba di jaringnya menempel di pohon yang hampir digerogoti, membuat pemandangan yang spektakuler, meski berumur pendek.”

Sitaram Raul, an Indian-based wildlife photographer, won the 'Frame With a Frame' category, for his mesmerizing picture of a fruit bat soaring through a custard apple tree. 'A fruit bat majestically makes its way to a custard apple tree for a feast, finding itself perfectly placed within the canopy opening,' the competition organizers wrote
Sitaram Raul, seorang fotografer satwa liar yang berbasis di India, memenangkan kategori ‘Bingkai Dengan Bingkai’, untuk gambarnya yang memukau tentang kelelawar buah yang membubung melalui pohon apel puding. ‘Seekor kelelawar buah dengan anggun berjalan ke pohon apel puding untuk pesta, menemukan dirinya ditempatkan dengan sempurna di dalam bukaan kanopi,’ tulis penyelenggara kompetisi.
And the only category focused on landscapes was won by Tom St. George, who submitted a breath-taking image of the underwater cave systems in Mexico's Riviera Maya
Dan satu-satunya kategori yang berfokus pada lanskap dimenangkan oleh Tom St. George, yang mengirimkan gambar menakjubkan dari sistem gua bawah laut di Riviera Maya, Meksiko.

Sitaram Raul, seorang fotografer satwa liar yang berbasis di India, memenangkan kategori foto ‘Bingkai Dengan Bingkai’, untuk gambarnya yang memukau tentang kelelawar buah yang membubung melalui pohon apel puding.

“Seekor kelelawar buah dengan anggun berjalan ke pohon apel untuk pesta makan, menemukan dirinya ditempatkan dengan sempurna di dalam bukaan kanopi,” tulis penyelenggara kompetisi.

“Bukan kebetulan bahwa pembingkaiannya sangat tepat; fotografer menghabiskan hampir tiga minggu mengamati perilaku kelelawar ini ketika mereka sering mengunjungi pohon buah-buahan, mempelajari kebiasaan mereka dan akhirnya mengambil foto ini ketika momen itu muncul.”

Dan satu-satunya kategori yang berfokus pada lanskap dimenangkan oleh Tom St. George, yang mengirimkan gambar menakjubkan dari sistem gua bawah laut di Riviera Maya, Meksiko.

“Dalam mengambil foto ini, fotografer ingin menyoroti keindahan alam luar biasa yang ditemukan di sistem gua bawah laut Riviera Maya Meksiko, tetapi juga untuk menarik perhatian pada ancaman terhadap ekosistemnya yang rapuh,” tulis keterangan tersebut.

'Insect Diversity' is the next category, which was won by 'a tragically beautiful tapestry of insects
‘Keanekaragaman Serangga’ adalah kategori berikutnya, yang dimenangkan oleh ‘permadani serangga yang indah secara tragis
And the final category, human/nature, was won by a gruesome scene of dead toads. 'After their legs are removed for consumption, the frogs' remains are thrown back into the water— a horrific swirl of spawn and viscera, expertly composed into a heart-breakingly tragic scene,' the photo caption reads
Dan kategori terakhir, manusia/alam, dimenangkan oleh adegan kodok mati yang mengerikan. “Setelah kaki mereka dilepas untuk dikonsumsi, sisa-sisa katak dibuang kembali ke air— pusaran telur dan jeroan yang mengerikan, yang disusun secara ahli menjadi adegan tragis yang memilukan,” tulis keterangan foto tersebut.

“Meskipun gua-gua ini merupakan bagian penting dari akuifer, mereka berada di bawah tekanan pariwisata yang meningkat yang mengarah pada pengembangan wilayah yang berlebihan. Jalur kereta api skala besar di seluruh Semenanjung Yucatan saat ini sedang dalam proses pembangunan, membahayakan hutan dan gua serta berpotensi menggusur komunitas Maya setempat.”

“Keanekaragaman Serangga” adalah kategori berikutnya, yang dimenangkan oleh “permadani serangga yang indah secara tragis” sebuah gambar yang diambil oleh Pål Hermansen.

“Saat membersihkan lampu, fotografer menemukan harta karun berupa serangga mati dan memutuskan untuk membuat kolase ini yang menunjukkan keragaman serangga kecil bersayap yang luas, jika diabaikan,” organisasi kompetisi berbagi dengan gambar.

Dan kategori terakhir, manusia/alam, dimenangkan oleh adegan sekelompok kodok mati yang mengerikan.

Ini adalah penghargaan kedua Bence Mate dalam kompetisi tersebut.

Gambar menunjukkan sekelompok katak yang diburu oleh manusia selama waktu pemijahan.

“Setelah kaki mereka dipotong untuk dikonsumsi, sisa-sisa katak dibuang kembali ke air, pusaran telur dan jeroan yang mengerikan, yang disusun secara ahli menjadi adegan tragis yang memilukan,” tulis keterangan foto.