Berita

 Network

 Partner

relief

Begini Cara Arkeolog Bekerja sama Menganalisis Relief Kuil di Mesir

Berita Baru, Mesir – Dalam rangka mengukir dan menganalisis temuan di Mesir kuno, peserta magang melakukan bagian yang tidak rumit seperti anggota badan dan batang tubuh sementara pengrajin yang sudah ahli menangani bagian yang rumit seperti wajah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Demikian kesimpulan ahli Mesir Kuno dari Universitas Warsawa yang mempelajari dua relief berusia 3.500 tahun di Kuil Hatshepsut di Deir el-Bahari, Thebes.

Hatshepsut adalah firaun dari Dinasti Kedelapan Belas Mesir, dan firaun wanita kedua yang dikonfirmasi secara historis yang memerintah dari 1473–1458 SM.

Relief sepanjang 43 kaki, seperti cermin satu sama lain, berjajar di ruang terbesar kuil (atau Kapel Hatshepsut), menunjukkan prosesi 100 orang yang membawa hadiah kepada firaun.

Selain itu, mereka berisi bukti untuk hampir setiap langkah dalam produksi bantuan, sebagai sesuatu yang biasanya tidak terlihat, karena biasanya setiap tahap berikutnya mencakup yang terakhir.

Mengingat hal ini, para arkeolog sebelumnya mengandalkan potongan setengah jadi masing-masing melestarikan snapshot (potongan) dari seni yang sedang berlangsung untuk menentukan bagaimana relief dibuat.

Analisis relief Hatshepsut, bagaimanapun, telah mengungkapkan wawasan baru ke dalam proses produksi, seperti bagaimana tenaga kerja dibagi.

Ini juga membalikkan anggapan bahwa seniman di Mesir kuno tidak dilatih “di tempat kerja” karena beberapa bagian jelas dimulai oleh master dan diselesaikan oleh magang.

This is the conclusion of an Egyptologist from the University of Warsaw who studied two 3,500-year-old reliefs in the Temple of Hatshepsut (pictured) at Deir el-Bahari, Thebes
Inilah kesimpulan ahli Mesir Kuno dari Universitas Warsawa yang mempelajari dua relief berusia 3.500 tahun di Kuil Hatshepsut (foto) di Deir el-Bahari, Thebes
The 43-feet-long reliefs, mirrors of each other, line the temple's largest room (or the Chapel of Hatshepsut), showing a 100-strong procession taking gifts to the pharaoh
Relief sepanjang 43 kaki, cermin satu sama lain, berbaris di ruang terbesar kuil (atau Kapel Hatshepsut), menunjukkan prosesi 100 orang membawa hadiah kepada firaun
Hatshepsut was a pharaoh of Egypt's Eighteenth Dynasty ¿ and the second historically confirmed female pharaoh ¿ who ruled from 1473¿1458 BC
Hatshepsut adalah firaun dari Dinasti Kedelapan Belas Mesir — dan firaun wanita kedua yang dikonfirmasi secara historis — yang memerintah dari 1473–1458 SM

“Batu kapur lembut kapel adalah bahan yang sangat menjanjikan untuk dipelajari, karena mempertahankan jejak berbagai aktivitas ukiran, mulai dari mempersiapkan permukaan dinding hingga sentuhan akhir pematung utama,” kata penulis makalah Anastasiia Stupko-Lubczynska.

Untuk mempelajari relief, Dr Stupko-Lubczynska dan timnya pertama-tama membuat setiap permukaan relief dengan skala 1:1 pada lembaran film plastik yang mereka tempelkan langsung ke dinding.

“Ini kemudian dipindai dan diproses sebagai grafik vektor,” tambahnya.

“Saya tidak bisa berhenti berpikir bahwa tim dokumentasi kami meniru tindakan mereka yang menciptakan gambar-gambar ini 3.500 tahun yang lalu.”

“Seperti kita, pematung kuno duduk di perancah, mengobrol dan bekerja bersama.”

Pemindaian memungkinkan para peneliti untuk mempelajari jejak yang ditinggalkan di batu oleh pahat kuno.

Dengan cara ini, Dr Stupko-Lubczynska menjelaskan, “adalah mungkin untuk “memahami” beberapa fenomena tak berwujud, yang biasanya tidak meninggalkan bukti dalam catatan arkeologis.”

Ini termasuk kemampuan untuk membedakan bagian mana dari relief yang dibuat oleh pekerja magang atau, setidaknya, seniman yang kurang terampil dan bagian mana yang dibuat oleh ahli kerajinan mereka.

Berita Terkait :  Demi dampak Lingkungan, Kedepannya Musisi Disarankan Tidak Menggunakan Jet Pribadi

Sama seperti di bengkel Renaisans di Eropa abad ke-14–17, tampaknya seniman yang kurang berpengalaman akan mengerjakan bagian yang tidak terlalu rumit dari karya seni besar ​​sementara para master menangani detail rumit seperti wajah, di samping mengoreksi kesalahan bawahannya.

Pengecualian tampaknya datang dalam bentuk penggambaran wig tugas yang memakan waktu di mana para master dan magang dianggap telah bekerja bersama.

Ini mungkin telah menawarkan kesempatan kepada seniman yang lebih berpengalaman untuk menyampaikan beberapa keterampilan mereka. Di satu area, tim menentukan bahwa seorang master akan memulai setiap wig, dengan seorang magang mencoba menyelesaikannya dengan standar yang sama.

“Di satu tempat, karya seorang master sangat detail sehingga saya merasa itu dilakukan di depan pematung yang magang yang telah belajar darinya” Dr Stupko-Lubczynska.

“Pada umumnya diyakini bahwa di Mesir kuno, seniman dilatih di luar proyek arsitektur yang sedang berlangsung,” lanjutnya.

“Tetapi penelitian saya di Kapel Hatshepsut membuktikan bahwa pengajaran juga terjadi saat relief sedang dieksekusi — “pelatihan kerja”.”

Sepertinya di Mesir kuno sama seperti tempat kerja hari ini tidak semua peserta pelatihan akhirnya berolahraga, karena tim menemukan bukti satu wig yang hanya setengah jadi, menunjukkan bahwa pematung magang tidak menyelesaikan bagiannya.

To study the reliefs, Dr Stupko-Lubczynska (pictured) and her team first rendered each relief surface at a 1:1 scale on plastic-film sheets that they attached directly to the walls. 'These were then scanned and processed as vector graphics,' she explained
Untuk mempelajari relief, Dr Stupko-Lubczynska (foto) dan timnya pertama-tama membuat setiap permukaan relief pada skala 1:1 pada lembaran film plastik yang mereka tempelkan langsung ke dinding. ‘Ini kemudian dipindai dan diproses sebagai grafik vektor,’ jelasnya
'The chapel¿s soft limestone is a very promising material for study, as it preserves traces of various carving activities, from preparing the wall surface to the master sculptor¿s final touches,' said paper author Anastasiia Stupko-Lubczynska, pictured here in the chapel
‘Gamping lembut kapel adalah bahan yang sangat menjanjikan untuk dipelajari, karena mempertahankan jejak berbagai aktivitas ukiran, mulai dari mempersiapkan permukaan dinding hingga sentuhan akhir pematung utama,’ kata penulis makalah Anastasiia Stupko-Lubczynska, digambarkan di sini di kapel
The scans allowed the researchers to study the traces left in the stone by ancient chisels. In this way, Dr Stupko-Lubczynska explained, 'it was possible to "grasp" several intangible phenomena, which normally leave no evidence in the archaeological record.' Pictured: two offering bearers in the relief. Analysis has revealed that the faces were done by a master, while the wigs appear to have been done by an apprentice
Pemindaian memungkinkan para peneliti untuk mempelajari jejak yang ditinggalkan di batu oleh pahat kuno. Dengan cara ini, Dr Stupko-Lubczynska menjelaskan, ‘adalah mungkin untuk “memahami” beberapa fenomena tak berwujud, yang biasanya tidak meninggalkan bukti dalam catatan arkeologi.’ Foto: dua pembawa sesaji di relief. Analisis telah mengungkapkan bahwa wajah dilakukan oleh seorang master, sedangkan wig tampaknya dilakukan oleh seorang magang
'In one place, a master's workmanship is so remarkably detailed I feel it was done in front of the [apprentice] sculptor(s) learning from him,' said Dr Stupko-Lubczynska. Pictured: some blocks attributed to the Chapel of Hatshepsut come from excavations, and were studied separately
‘Di satu tempat, karya seorang master sangat detail sehingga saya merasa itu dilakukan di depan pematung [magang] yang belajar darinya,’ kata Dr Stupko-Lubczynska. Dia melanjutkan: ‘Secara umum diyakini bahwa di Mesir kuno, seniman dilatih di luar proyek arsitektur yang sedang berlangsung. Tetapi penelitian saya di Kapel Hatshepsut membuktikan bahwa pengajaran juga terjadi saat relief sedang dieksekusi — “pelatihan kerja” ‘ Foto: beberapa blok yang dikaitkan dengan Kapel Hatshepsut berasal dari penggalian, dan dipelajari secara terpisah

Dr Stupko-Lubczynska mengatakan bahwa dia awalnya berharap analisisnya dapat mengidentifikasi tangan seniman individu yang berbeda.

Namun, hal ini menjadi tidak mungkin, karena semua seniman tampaknya berusaha menciptakan karya yang homogen dalam gaya bersama yang terstandarisasi.

Namun demikian, dia mencatat, adalah mungkin untuk mengatakan bahwa kru yang berbeda mengerjakan masing-masing relief cermin, berkat sedikit perbedaan di antara mereka.

Pada relief dinding selatan, misalnya, kendi digambarkan sebagai wadah tanah liat di atas tali sedangkan dinding utaranya terbuat dari logam.

Archaeologists have determined that ancient Egyptian reliefs were made in seven distinct stages. After the wall was smoothed and any defects in the stone and joints between blocks  were plastered over, the surface was divided into sections and a square grid was applied ¿ as depicted here (on the north wall relief ¿ and on a preparatory flake, bottom right)
Para arkeolog telah menentukan bahwa relief Mesir kuno dibuat dalam tujuh tahap yang berbeda. Setelah dinding dihaluskan dan setiap cacat pada batu dan sambungan antara blok diplester, permukaan dibagi menjadi beberapa bagian dan kisi persegi diterapkan – seperti yang digambarkan di sini (pada relief dinding utara – dan pada serpihan persiapan, kanan bawah )

Analisis juga mengungkapkan bagian-bagian di mana para seniman tampaknya dipaksa untuk menyimpang dari praktik standar. Misalnya, beberapa hieroglif di dekat wig, misalnya, tampaknya telah ditambahkan kemudian dalam proses yang biasanya mereka lakukan.

Ini, kata Dr Stupko-Lubczynska, berarti bahwa para pematung pasti sudah mulai mengerjakan wig sebelum semua garis besar prasasti di cat — mungkin karena para juru tulis tidak memiliki akses ke bagian dinding itu sebelumnya.