Berita

 Network

 Partner

Kecelakaan

Bekerja pada Shift Malam Membuat Anda Rawan Kecelakaan Mobil

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru mengatakan, Jika Anda bekerja shift malam di tempat kerja, Anda lebih mungkin menderita kondisi kronis yang dikenal sebagai “gangguan tidur kerja shift malam” dan tiga kali lebih mungkin terlibat dalam kecelakaan mobil.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari University of Missouri menemukan bahwa orang-orang yang bekerja pada jam-jam “non-tradisional”, seperti jam 11 malam hingga jam 7 pagi atau yang dikenal dengan shift “kuburan” berisiko lebih besar mengembangkan kondisi kronis yang memengaruhi tidur mereka, yang dapat berdampak besar bagi mereka. kehidupan dan kehidupan orang lain.

Kondisi tidur kronis lainnya, seperti sleep apnea dan insomnia, meningkatkan risiko tabrakan atau hampir mengalami kecelakaan masing-masing sebesar 29 dan 33 persen.

“Penemuan ini memiliki banyak implikasi utama, termasuk kebutuhan untuk mengidentifikasi tindakan-tindakan rekayasa untuk membantu mencegah kecelakaan ini terjadi,” kata rekan penulis studi Praveen Edara, dalam sebuah pernyataan.

Langkah-langkah tersebut dapat mencakup ketersediaan tempat peristirahatan di jalan raya, pinggir jalan dan pesan di dalam kendaraan untuk meningkatkan perhatian pengemudi, dan bagaimana mendorong pengemudi yang mungkin memiliki shift kerja larut malam untuk menggunakan moda transportasi lain, termasuk angkutan umum atau tumpangan, seperti layanan berbagi,” Edara menambahkan.

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa pengemudi dengan gangguan tidur cenderung lebih lalai saat mengemudi.

Nilai risiko kecelakaan juga lebih rendah daripada mereka yang melaporkan sendiri dan selama studi simulator.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bagaimana gangguan tidur dapat meningkatkan risiko kecelakaan lalu lintas, tetapi mereka berada di lingkungan yang terkendali, kata Edara.

“Studi kami melangkah lebih jauh dengan menggunakan data kecelakaan dan hampir kecelakaan yang diamati dari sekitar 2.000 peristiwa yang terjadi di enam negara bagian AS,” peneliti menjelaskan.

Berita Terkait :  Perubahan Iklim dapat Mengancam Kehidupan Sekitar Pantai Kedepannya

“Kami telah mengetahui untuk sementara waktu sekarang bahwa gangguan tidur meningkatkan risiko kecelakaan, tetapi di sini kami dapat mengukur risiko tersebut menggunakan data kecelakaan dunia nyata sambil memperhitungkan variabel perancu seperti jalan raya dan karakteristik lalu lintas.”

Temuan penelitian ini didasarkan pada studi mengemudi di dunia nyata yang disatukan oleh Program Penelitian Jalan Raya Strategis kedua yang didirikan oleh Kongres AS.

Tidak ada data yang tersedia untuk kecelakaan fatal dan tidak ada definisi formal untuk kantuk, yang menurut Edara mempengaruhi temuan tersebut.

Other sleep conditions, such as insomnia and sleep apnea, also caused elevated risks of accidents

Di masa depan, para peneliti ingin bermitra dengan pejabat kesehatan masyarakat yang memiliki spesialisasi dalam penelitian tentang tidur untuk memahami mengapa hal ini terjadi dan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

“Itu juga akan memungkinkan kami untuk mengeksplorasi tindakan penanggulangan apa yang dapat kami kembangkan dan uji untuk meningkatkan keselamatan secara keseluruhan dari para pengemudi ini dan pengendara lain di sekitar mereka,” kata Edara.

Penelitian tersebut dipublikasikan dalam jurnal ilmiah Sleep Science.

Menurut Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional, mengemudi dalam keadaan mengantuk mengakibatkan 697 kematian pada 2019.

Badan pemerintah mencatat bahwa kecelakaan saat mengantuk terjadi sebagian besar antara 12 pagi dan 6 pagi atau di sore hari, ketika pengalaman orang menurun dalam ritme sirkadian, atau jam tubuh internal mereka.

Pada bulan Januari, Dewan Keamanan Nasional – bersama dengan 1.500 organisasi lainnya mengeluarkan surat kepada Presiden Joe Biden dan Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg yang meminta mereka untuk “berkomitmen pada nol kematian di jalan raya pada tahun 2050.”