Berita

 Network

 Partner

Kimia

Beruang Kutub Terpapar dengan Racun “Abadi” dari Zat Kimia ini Akibat Pemanasan Global

Berita Baru, Inggris – Konsentrasi tinggi zat sintetis kimiawi dilepaskan ke atmosfer oleh lokasi manufaktur dan dibawa oleh angin dari Inggris dan daerah berpenduduk padat lainnya ke Kutub Utara.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Mereka kemudian menumpuk di es sebelum dilepaskan dan bocor ke air laut saat es mencair di suhu yang memanas di kawasan itu.

Para peneliti mengatakan ada bukti bahan kimia itu mengganggu sistem hormon beruang kutub setelah dikonsumsi melalui mangsanya.

Zat poli dan perfluoroalkil (PFAS), yang tidak terurai di lingkungan, ditemukan dalam air garam di bagian bawah es dalam sebuah penelitian yang dipimpin oleh para peneliti dari Universitas Lancaster.

Ini adalah habitat utama organisme di dasar jaring makanan laut seperti alga. Zooplankton memakan ganggang dan pada gilirannya dimakan oleh ikan dan udang, yang merupakan sumber makanan bagi anjing laut, sebagai mangsa beruang kutub.

Para ilmuwan menemukan bahan kimia PFAS hingga dua kali lipat konsentrasi yang diamati di Laut Utara.

Ini meskipun lokasi sampel di Laut Barents berada ribuan mil jauhnya dari daerah berpenduduk padat di Eropa.

Air garam, sebagai air yang sangat asin di es Kutub Utara ditemukan meningkatkan akumulasi PFAS, yang juga digunakan dalam pakaian tahan air dan proses tahan api.

Para peneliti mengatakan ada bukti bahan kimia itu mengganggu sistem hormon beruang kutub setelah dikonsumsi melalui mangsanya.

Burung laut juga berisiko, sementara PFAS telah terbukti beracun bagi manusia dan terkait dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk kanker ginjal, kanker testis, hipertensi, penyakit tiroid, berat badan lahir rendah, dan imunotoksisitas pada anak-anak.

Berita Terkait :  Ibu Obesitas 60% Berpotensi Memiliki Anak dengan Gangguan Mental

Selain lokasi manufaktur, bahan kimia juga dilepaskan oleh pabrik pengolahan air limbah, di mana tetesan telah terkontaminasi dengan PFAS yang dicuci dari bahan yang digunakan di rumah dan tempat kerja.

At risk: Polar bears are being exposed to toxic 'forever' chemicals used in non-stick pans and cosmetics as a result of global warming, a study has found
Beresiko: Beruang kutub terpapar bahan kimia beracun ‘selamanya’ yang digunakan dalam panci antilengket dan kosmetik sebagai akibat dari pemanasan global, sebuah penelitian menemukan

Es laut di Kutub Utara dulunya tetap beku selama beberapa tahun tetapi sekarang mencair setiap musim panas karena kawasan itu memanas lebih dari dua kali lipat rata-rata global.

“Es satu tahun ini mengandung banyak air garam bergerak yang berinteraksi dengan lapisan salju di atasnya dan dapat berfungsi untuk mengonsentrasikan polutan seperti PFAS, yang biasanya ditemukan pada tingkat yang sangat rendah,” kata Crispin Halsall, rekan penulis studi dan seorang profesor di Universitas Lancaster.

“Sayangnya, dengan peristiwa pencairan yang lebih awal dan lebih tidak menentu, ini dapat menyebabkan pelepasan bahan kimia yang tersimpan dengan cepat sehingga menghasilkan konsentrasi tinggi di perairan sekitar gumpalan es yang terapung.”

Dia menambahkan: ‘Hanya melalui jenis ilmu investigasi inilah kita dapat memahami dinamika perilaku polutan dan mengidentifikasi bahaya utama, terutama yang terkait dengan perubahan iklim.

“Pada gilirannya ini dapat mendorong undang-undang internasional sehingga bahan kimia yang menunjukkan perilaku seperti ini dilarang.”

Studi ini telah dipublikasikan dalam jurnal Environmental Science and Technology.