Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bintang

Bintang Kerdil Putih ini Berotasi Secara Penuh Hanya Selama 25 Detik

Berita Baru, Internasional – Sebuah bintang kerdil putih telah memecahkan rekor setelah para ilmuwan menemukan bahwa ia menyelesaikan rotasi penuh hanya setiap 25 detik sekali.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Bintang yang disebut LAMOST J024048.51+195226.9 (atau disingkat J0240+1952), dianalisis oleh para peneliti dari University of Warwick, yang mengatakan bahwa itu adalah bintang kerdil putih yang terkonfirmasi dengan pemintalan tercepat.

Pemegang rekor sebelumnya adalah katai putih yang menyelesaikan rotasi hanya dalam 29 detik, membuat J0240+1952 20 persen lebih cepat.

Dr Ingrid Pelisoli, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “J0240+1952″ akan menyelesaikan beberapa rotasi dalam waktu singkat yang dibutuhkan orang untuk membacanya, sungguh luar biasa.”

Bintang Kerdil putih adalah bintang yang telah membakar semua bahan bakarnya, dan mulai melepaskan lapisan luarnya.

Bintang Kerdil putih khusus ini memiliki ukuran yang sama dengan Bumi, tetapi diperkirakan setidaknya 200.000 lebih masif.

Dalam studi tersebut, tim mempelajari J0240+1952 menggunakan instrumen fotografi HiPERCAM yang sangat sensitif pada Gran Telescopio Canarias dengan lebar 10 meter di La Palma, teleskop optik terbesar di dunia yang berfungsi.

Analisis mereka menunjukkan bahwa bintang katai putih menarik plasma gas dari bintang pendamping terdekat dan melemparkannya ke luar angkasa dengan kecepatan sekitar 1.864 mil/detik (3.000 kilometer/detik).

Ini memberi bintang itu putaran yang sangat cepat hanya dalam 25 detik. Sebagai perbandingan, Bumi menyelesaikan satu putaran dalam 24 jam!

“Rotasinya begitu cepat sehingga bintang kerdil putih harus memiliki massa di atas rata-rata hanya untuk tetap bersatu dan tidak terkoyak,” jelas Dr Pelisoli.

“Ia menarik materi dari bintang pendampingnya karena efek gravitasinya, tetapi saat itu semakin dekat dengan bintang kerdil putih, medan magnet mulai mendominasi.”

“Jenis gas ini sangat konduktif dan mengambil banyak kecepatan dari proses ini, yang mendorongnya menjauh dari bintang dan keluar ke luar angkasa.”

J0240+1952 adalah salah satu dari hanya dua bintang dengan sistem baling-baling magnetik yang ditemukan selama lebih dari 70 tahun, menurut tim tersebut.

Materi pertama kali diamati terlempar keluar dari bintang pada tahun 2020, meskipun para astronom tidak dapat memastikan adanya putaran cepat, indikator kunci dari baling-baling magnetik, karena denyutnya terlalu cepat dan redup untuk dilihat oleh teleskop lain.

Profesor Tom Marsh, salah satu penulis studi tersebut, menambahkan: “Ini baru kedua kalinya kami menemukan salah satu sistem baling-baling magnetik ini, jadi kami sekarang tahu itu bukan kejadian unik.”

“Ini menetapkan bahwa mekanisme baling-baling magnetik adalah properti generik yang beroperasi di biner ini, jika keadaannya benar.”

“Penemuan kedua hampir sama pentingnya dengan yang pertama saat Anda mengembangkan model untuk yang pertama dan dengan yang kedua Anda dapat mengujinya untuk melihat apakah model itu berfungsi.”

“Penemuan terbaru ini menunjukkan bahwa model tersebut bekerja dengan sangat baik, meramalkan bahwa bintang harus berputar cepat, dan memang demikian.”