Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

matahari

Bintik Matahari Raksasa Ditemukan Oleh Astronom, Ini Dampak Negatifnya

Berita Baru, internasional – Sepasang kawanan bintik matahari besar, yang dimana beberapa cukup besar untuk melahap seluruh Bumi, telah muncul di permukaan Matahari. Ini meningkatkan kemungkinan badai matahari yang intens dapat terjadi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, bintik matahari adalah daerah gelap Matahari yang lebih dingin daripada bagian permukaan lainnya. Suar atau badai matahari berasal dari dekat area gelap bintang ini.

Baru-baru ini, peramal cuaca luar angkasa melihat dua ‘daerah aktif’ yang dikenal sebagai AR2993 dan AR2994 – sebagai kawanan yang terdiri dari sejumlah bintik matahari dalam beberapa hari terakhir.

Suar matahari dan lontaran massa korona berasal dari wilayah ini, dan ketika meledak ke arah Bumi, mereka dapat menghasilkan badai geomagnetik yang menghasilkan aurora yang indah, serta menimbulkan bahaya bagi jaringan listrik dan satelit.

Belum jelas apakah kawanan bintik hitam baru ini akan menghasilkan jilatan api matahari yang menghantam Bumi, tetapi para astronom memperkirakan hal itu mungkin terjadi dalam beberapa minggu mendatang.

Bintik matahari disebabkan oleh gangguan magnetik di fotosfer Matahari, memperlihatkan lapisan yang lebih dingin di bawahnya , ini muncul sebagai bintik hitam.

Suar matahari dapat meletus di wilayah ini, mengirimkan plasma dan partikel bermuatan ke luar angkasa, beberapa di antaranya menuju ke Bumi.

Ketika mereka mencapai planet ini, mereka berlari di medan magnet, menciptakan aurora seperti cahaya utara, tetapi juga dapat mengakibatkan pemadaman listrik dan masalah internet di bumi.

Awal bulan ini, Bumi nyaris melewatkan ejeksi plasma, terkait dengan kelompok bintik matahari yang muncul lebih awal di bintang. Jika itu menabrak planet ini, itu bisa mengakibatkan risiko bagi astronot di luar angkasa, serta satelit dan jaringan listrik.

Peningkatan aktivitas Matahari baru-baru ini adalah hasil dari fase paling aktif dalam siklus matahari 11 tahun – mencapai aktivitas puncak pada tahun 2024.

“Saya yakin kita akan melihat daerah aktif yang lebih besar selama beberapa tahun ke depan,” menurut fisikawan surya Dean Pesnell dari NASA, berbicara kepada Live Science.

“Daerah aktif 2993 dan 2994 berukuran sedang dan tidak mewakili yang terbaik yang dapat dihasilkan Solar Cycle 25.”

Sunspots are dark regions of the Sun where it is cooler than other parts of the surface. Solar flares originate close to these dark areas of the star
Bintik matahari adalah daerah gelap Matahari yang lebih dingin daripada bagian permukaan lainnya. Suar matahari berasal dari dekat area gelap bintang ini

Jan Janssens dari Solar-Terrestrial Center of Excellence di Brussels, mengatakan kepada Live Science bahwa beberapa semburan matahari dan lontaran massa korona adalah ‘khas pada tahap siklus matahari ini,’ dengan beberapa menuju, tetapi hilang dari Bumi.

“Seiring siklus matahari menuju maksimumnya, daerah bintik matahari yang semakin kompleks menjadi terlihat, yang kemudian dapat menghasilkan jilatan api matahari.”

Penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat aktivitas matahari saat ini terjadi, hampir sama dengan 11 tahun yang lalu, pada titik yang sama dalam siklus terakhir.

Pesnell mengatakan kepada Live Science tampaknya ada kawanan ketiga, tersembunyi dari pandangan, yang berputar di belakang AR2993 dan AR2994, yang menghasilkan suar kelas X1.1 pada hari Minggu.

Suar matahari memiliki kelas huruf, dengan kelas A yang terlemah, kemudian kelas B, C, dan M, dengan kelas X yang terkuat dari kategori tersebut. Mereka kemudian diberi ukuran angka kecil mewakili suar yang lebih kecil di dalam kelas.

Suar X1 sepuluh kali lebih lemah daripada suar matahari paling intens, dan yang paling kuat dalam catatan, dari tahun 2003, membuat sensor kewalahan sebagai X28.

Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) menemukan bahwa suar hari Minggu menyebabkan pemadaman pada frekuensi radio tertentu di bawah 30 MHz di Asia Tenggara dan Australia.

Meskipun suar tersebut menyebabkan pemadaman radio, plasma dari suar tersebut tidak akan menghantam Bumi.

“Suar dan lontaran massa korona akan menjadi lebih sering selama beberapa tahun ke depan, meningkatkan tingkat bahaya aktivitas matahari,” kata Pesnell kepada Live Science.

Belum ada CME atau suar matahari yang ekstrem di dunia modern, dimana yang terakhir adalah Peristiwa Carrington pada tahun 1859 telah menciptakan badai geomagnetik dengan aurora yang muncul secara global, serta kebakaran di stasiun telegraf.