Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

apple

Bocoran Mengungkap Apple Akan Beralih Menggunakan USB-C untuk Iphone

Berita Baru, Amerika Serikat – Kembali pada tahun 2012 lalu, Apple menimbulkan histeria massal di antara pemilik iPhone karena mengalihkan port lama mereka ke port Lightning yang masih mereka gunakan saat ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, namun, seorang leaker yang selalu tepat prediksinya, telah mengklaim bahwa Apple mungkin sedang bersiap untuk mengubah tipe kabel pengisian daya untuk kedua kalinya.

Analis Ming-Chi Kuo mengklaim bahwa Apple akhirnya akan membuang port Lightning untuk menggantinya dengan USB-C di iPhone 2023-nya, yang dikabarkan akan disebut iPhone 15.

Kebocoran itu muncul tak lama setelah Uni Eropa mengumumkan rencana untuk memaksa semua smartphone baru termasuk iPhone untuk menggunakan USB-C sebagai standar port pengisian daya.

Apple sebelumnya telah menolak panggilan untuk beralih ke USB-C, di tengah klaim itu akan menghasilkan “volume limbah elektronik yang belum pernah terjadi sebelumnya” dan dapat menghambat inovasi teknologi perusahaan.

Kuo, yang merupakan analis di TF International Securities, membocorkan berita di Twitter minggu ini.

“Survei terbaru saya menunjukkan bahwa iPhone baru 2H23 akan meninggalkan port Lightning dan beralih ke port USB-C,” tulisnya.

“USB-C dapat meningkatkan kecepatan transfer dan pengisian daya iPhone dalam desain perangkat keras, tetapi detail spesifikasi akhir masih bergantung pada dukungan iOS.”

“Diharapkan untuk melihat pemasok ekosistem Apple terkait USB-C yang ada (misalnya, pengontrol IC, konektor) menjadi fokus pasar dalam 1-2 tahun ke depan, berkat pesanan besar dari iPhone dan adopsi aksesori dari port USB-C .”

Perubahan tersebut akan membawa iPhone sejalan dengan banyak produk Apple yang sudah menggunakan pengisi daya USB-C, termasuk model iPad dan MacBook terbaru, serta sebagian besar smartphone Android.

Pada bulan September tahun lalu, UE memutuskan untuk membuat semua smartphone memiliki port USB-C mulai tahun 2022, dalam upaya untuk mengurangi pemborosan.

Apple telah lama membantah argumen ini dengan saran bahwa memaksa pengguna menjauh dari kabel lightning mereka malah akan menciptakan “volume pemborosan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Selain itu, Apple berpendapat bahwa peralihan tersebut dapat merugikan konsumen hingga €1,5 miliar (Rp. 22 Triliun).

“Apple adalah singkatan dari inovasi dan sangat peduli dengan pengalaman pelanggan kami,” kata juru bicara Apple kepada Media.

“Beberapa pemikiran paling inovatif di Apple mengarah pada pembuatan produk dengan bahan daur ulang dan terbarukan.”

“Kami berbagi komitmen Komisi Eropa untuk melindungi lingkungan dan sudah netral karbon untuk semua emisi perusahaan kami di seluruh dunia, dan pada tahun 2030 setiap perangkat Apple dan penggunaannya akan netral karbon.”

“Kami menciptakan produk yang meningkatkan kehidupan orang, membuat tugas sehari-hari lebih mudah dan lebih efisien, termasuk cara Anda mengisi daya dan mentransfer data di perangkat Anda.”

“Kami tetap prihatin bahwa peraturan ketat yang mewajibkan hanya satu jenis konektor menghambat inovasi daripada mendorongnya, yang pada gilirannya akan merugikan konsumen di Eropa dan di seluruh dunia.”

USB-C is an industry-standard connector for transmitting both data and power on a single cable
USB-C adalah konektor standar industri untuk mentransmisikan data dan daya pada satu kabel

“Kami menantikan keterlibatan berkelanjutan dengan pemangku kepentingan untuk membantu menemukan solusi yang melindungi minat konsumen, serta kemampuan industri untuk berinovasi dan menghadirkan teknologi baru yang menarik bagi pengguna.”

Diperkirakan 420 juta ponsel dan perangkat elektronik portabel lainnya terjual di Uni Eropa tahun lalu dan banyak di antaranya memerlukan kabel pengisi daya atau transfer data agar dapat digunakan.

Menurut Komisi Eropa, rata-rata orang yang tinggal di serikat memiliki setidaknya tiga pengisi daya.

Dari jumlah tersebut, hanya dua digunakan secara teratur.

Namun, 38 persen orang melaporkan tidak dapat mengisi daya ponsel mereka setidaknya sekali karena mereka tidak dapat menemukan pengisi daya yang kompatibel.

“Pengisi daya memberi daya pada semua perangkat elektronik kami yang paling penting,” kata komisaris pasar internal UE Thierry Breton.

“Dengan semakin banyak perangkat, semakin banyak pengisi daya yang dijual yang tidak dapat dipertukarkan atau tidak diperlukan.”

“Dengan proposal kami, konsumen Eropa akan dapat menggunakan pengisi daya tunggal untuk semua elektronik portabel mereka.”

Ini, tambahnya, adalah “langkah penting untuk meningkatkan kenyamanan dan mengurangi pemborosan.”