Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pegangan

Bukan Roda, Penemuan Terbesar Manusia Purba adalah “Handle” Pegangan

Berita Baru, Inggris – Roda sering dipuji sebagai penemuan paling penting sepanjang masa, yang memiliki dampak besar pada transportasi, pertanian, dan industri.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 April, tetapi sebuah studi baru mengklaim bahwa ciptaan terbesar manusia purba mungkin sebenarnya adalah pegangan atau “handle”, karena itu membuat peralatan batu jauh lebih hemat energi saat memotong dan menghancurkan sesuatu.

Itu dilakukan dengan meningkatkan ‘kekuatan dan presisi’ yang dapat diterapkan, menurut para peneliti di University of Liverpool.

The emergence of tools with handles, known as 'hafted' implements, did not happen until about 500,000 years ago, while it would be another half a million years before the wheel was invented ¿ around 6,000 years ago
Munculnya alat dengan pegangan, yang dikenal sebagai alat ‘hafted’, tidak terjadi sampai sekitar 500.000 tahun yang lalu, sementara itu akan menjadi setengah juta tahun lagi sebelum roda ditemukan — sekitar 6.000 tahun yang lalu.

Penggunaan alat oleh nenek moyang kita sudah ada sejak sekitar 2,6 juta tahun yang lalu, ketika manusia purba menciptakan peralatan dari potongan-potongan batu dan batu untuk bertindak sebagai pisau atau pengikis.

Namun, kemunculan alat dengan pegangan, yang dikenal sebagai alat ‘hafted’, tidak terjadi sampai sekitar 500.000 tahun yang lalu, sementara itu akan menjadi setengah juta tahun lagi sebelum roda ditemukan, atau sekitar 6.000 tahun yang lalu.

“Transisi dari teknologi alat genggam ke alat hafted menandai perubahan signifikan dalam mengkonseptualisasikan konstruksi dan fungsi alat,” tulis para peneliti dalam makalah mereka.

“Diasumsikan bahwa penambahan pegangan meningkatkan sifat (bio)mekanik alat dan ekstremitas atas dengan menawarkan jumlah pengungkit, kekuatan, dan presisi yang lebih besar.”

University of Liverpool merekrut 40 sukarelawan, 24 pria dan 16 wanita, dan memberi mereka berbagai peralatan, termasuk alat pemotong berupa kapak dengan kepala baja dan gagang kayu.

Mereka juga diberikan alat cukur yang digunakan untuk mengupas cat sebagai alat pengikis.

Para peserta kemudian diminta untuk menggunakan alat dengan pegangan mereka, serta setelah pegangan dilepas.

Mereka menggunakan kapak untuk memotong pasak kayu tebal, sedangkan alat penggores digunakan untuk mengikis serat dari karpet yang menyerupai ketebalan kulit binatang.

Setiap sukarelawan diberikan sebuah track untuk dipakai yang mengikuti gerakan lengan atas dan lengan bawah mereka.

Peneliti juga mengukur kontraksi otot dan konsumsi oksigen, serta kecepatan alat yang digunakan.

The participants were told to use the tools with their handles, as well as after the handles had been removed. They used a hatchet to chop thick wooden dowels (pictured left is an example of hafted tools being used, and right when the handle had been removed)
Para peserta diberitahu untuk menggunakan alat dengan pegangan mereka, serta setelah pegangan dilepas. Mereka menggunakan kapak untuk memotong pasak kayu yang tebal (gambar kiri adalah contoh alat yang digunakan dengan kapak, dan kanan saat gagangnya dilepas)

“Hasil menunjukkan bahwa penggunaan alat hafted memunculkan rentang gerak yang lebih besar, aktivitas otot yang lebih besar, dan pengeluaran energi bersih (EE) yang lebih besar dibandingkan dengan yang digenggam dengan tangan,” tulis para penulis.

“Hafting menghasilkan strategi biomekanik yang sangat berbeda, yang pada akhirnya bekerja untuk menawarkan manfaat energik dibandingkan dengan alat yang setara dengan genggam.”

“Terutama, selama tugas memotong telah menjelaskan mekanisme dimana manfaat energik dicapai melalui peningkatan gerakan sendi dan penggunaan otot yang mengakibatkan peningkatan kecepatan dan kekuatan yang pada akhirnya membuat alat hafted digunakan lebih efektif per unit energi yang diterapkan pada suatu tugas.”

Para peneliti menyimpulkan: “Manfaat energik dan biomekanik dari hafting [menambahkan pegangan] bisa dibilang berkontribusi pada penemuan dan penyebaran teknologi ini.”

“Pengurangan tuntutan fisiologis dan biomekanik ini, serta tuntutan energi dan anggaran waktu, akan meningkatkan kelangsungan hidup individu dan kelompok.”