Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Juli

Bulan Juli 2022 Adalah Bulan Juli dengan Suhu Terpanas di Eropa

Berita Baru, Eropa – Bulan lalu (Juli) adalah salah satu dari tiga bulan Juli terpanas yang tercatat secara global, ini menurut data satelit, sementara untuk Eropa barat daya itu adalah yang terpanas dalam hal puncak panas.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 Agustus, Suhu di atas 104F (40C) diamati di beberapa bagian Portugal, Spanyol, Prancis, dan Inggris, menurut Copernicus Climate Change Service (C3S).

Hal ini menyebabkan rekor suhu maksimum sepanjang masa di seluruh wilayah tersebut, termasuk di Inggris, yang mencatat hari terpanas pada 19 Juli 2022.

Rata-rata, Juli 2022 adalah Juli terpanas keenam untuk benua Eropa dalam catatan.

Data C3S mengungkapkan intensitas gelombang panas berkepanjangan yang dimulai di Portugal dan Spanyol, sebelum berlanjut ke utara dan timur menuju Prancis, Inggris, Eropa Tengah, dan Skandinavia.

Semenanjung Iberia mengalami jumlah hari yang luar biasa besar dengan suhu maksimum di atas 95 ° F (35 ° C), menggarisbawahi umur panjang suhu panas di wilayah ini.

Bulan Juli 2022 Adalah Bulan Juli dengan Suhu Terpanas di Eropa
Suhu di atas 104F (40C) diamati di beberapa bagian Portugal, Spanyol, Prancis, dan Inggris, menurut Copernicus Climate Change Service (C3S)
Bulan Juli 2022 Adalah Bulan Juli dengan Suhu Terpanas di Eropa
Hal ini menyebabkan rekor suhu maksimum sepanjang masa di seluruh wilayah tersebut, termasuk di Inggris, yang mengalami hari terpanas yang pernah tercatat pada 19 Juli 2022.

Secara global, Juli 2022 adalah salah satu dari tiga Juli terpanas yang pernah tercatat, mendekati 0,7°F 0,4°C di atas periode referensi 1991-2020.

Itu hanya sedikit lebih dingin dari Juli 2019 dan sedikit lebih hangat dari Juli 2016.

Secara umum, daratan belahan bumi utara sebagian besar mengalami suhu di atas rata-rata, data mengungkapkan, sementara sebagian besar Australia dan Asia Tengah mengalami suhu di bawah rata-rata.

Ilmuwan Senior untuk Layanan Perubahan Iklim Copernicus, Freja Vamborg, mengatakan: “Kita dapat berharap untuk terus melihat periode suhu yang sangat tinggi yang lebih sering dan lebih lama, karena suhu global semakin meningkat.”

“Gelombang panas menimbulkan risiko serius bagi kesehatan manusia, dan mereka dapat meningkatkan intensitas dan umur panjang dari banyak peristiwa iklim bencana lainnya termasuk kebakaran hutan dan kekeringan, yang mempengaruhi masyarakat dan ekosistem alam.”

“Selain itu, kondisi kering dari bulan-bulan sebelumnya dikombinasikan dengan suhu tinggi dan tingkat curah hujan yang rendah terlihat di banyak daerah selama Juli mungkin memiliki efek buruk pada produksi pertanian dan industri lainnya seperti transportasi sungai dan produksi energi.”

C3S secara rutin menerbitkan buletin iklim bulanan yang melaporkan perubahan yang diamati pada suhu udara permukaan global, lapisan es laut, dan variabel hidrologi.

Semua temuan yang dilaporkan didasarkan pada analisis yang dihasilkan komputer menggunakan miliaran pengukuran dari satelit, kapal, pesawat terbang, dan stasiun cuaca di seluruh dunia.

Juli 2022 lebih kering daripada rata-rata di sebagian besar Eropa, dengan rekor curah hujan rendah lokal pecah di barat dan kekeringan di beberapa lokasi di barat daya dan tenggara benua.

Bulan Juli 2022 Adalah Bulan Juli dengan Suhu Terpanas di Eropa
Anomali suhu udara permukaan rata-rata global bulanan relatif terhadap 1991-2020, dari Januari 1979 hingga Juli 2022. Batang berwarna lebih gelap menunjukkan nilai Juli
Bulan Juli 2022 Adalah Bulan Juli dengan Suhu Terpanas di Eropa
Anomali suhu udara permukaan rata-rata bulanan Eropa relatif terhadap 1991-2020, dari Januari 1979 hingga Juli 2022. Sekali lagi, batang berwarna lebih gelap menunjukkan nilai Juli

Kondisi ini memfasilitasi penyebaran dan intensifikasi kebakaran hutan, kata para ahli.

Itu juga lebih kering dari rata-rata di sebagian besar Amerika Utara, sebagian besar wilayah Amerika Selatan, Asia Tengah dan Australia.

Kondisi yang lebih basah dari rata-rata sangat diperhatikan di Rusia timur, Cina utara, dan pita basah besar yang membentang dari Afrika timur melintasi Asia hingga India barat laut.

Yang mengkhawatirkan, luasan es laut Antartika mencapai nilai terendah untuk Juli dalam catatan data satelit 44 tahun, tujuh persen di bawah rata-rata, jauh di bawah rekor sebelumnya.

Samudra Selatan melihat area luas konsentrasi es laut di bawah rata-rata dari Laut Amundsen dan Bellingshausen ke Laut Weddell utara, serta di sebagian besar sektor Samudra Hindia.

Luas es laut Arktik adalah 4 persen di bawah rata-rata, ini peringkat ke-12 terendah untuk Juli dalam catatan satelit, jauh di atas nilai terendah Juli yang terlihat pada 2019–2021.