Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Burung

Burung Ternyata Cukup Pintar untuk Tidak Memilih Jenis Tanaman yang Berbahaya

Berita Baru, Inggris – Sudah diketahui sebelumnya, bahwa hewan seperti burung belajar menghindari memakan serangga beracun yang berpotensi membunuh mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sekarang, para peneliti di University of Bristol telah menemukan bahwa burung bahkan dapat belajar untuk menghindari tanaman yang menjadi inang serangga beracun ini.

Di alam liar, para akademisi mengekspos beberapa spesies burung liar ke ulat cinnabar buatan, yang dikenal dengan garis-garis kuning dan hitamnya.

Mereka menemukan bahwa burung-burung itu cenderung tidak mencari ulat palsu jika mereka bertengger di ragwort atau tanaman beracun daripada tanaman tidak beracun.

Spesies serangga seperti ulat, kepik, dan ngengat memiliki tanda yang mencolok atau berwarna-warni dan pertahanan kimia yang terasa pahit untuk mencegah pemangsa, termasuk burung.

Oleh karena itu, predator ini harus mencari tahu apakah mangsa potensial mereka layak untuk dimakan atau mungkin beracun, dan karena itu mampu membunuh mereka.

Studi baru menggunakan tiruan buatan ulat cinnabar (Tyria jacobaeae), yang bergaris hitam dan kuning sebelum menjadi ngengat merah-hitam yang menarik.

Sebagai ulat, garis-garis kuning dan hitamnya yang berwarna-warni bertindak sebagai peringatan bagi pemangsa seperti “Saya beracun dan rasanya tidak enak, jadi jangan coba-coba memakan saya”.

“Ulat Cinnabar memiliki penampilan kuning dan hitam yang benar-benar dapat dikenali,” kata penulis utama studi tersebut Callum McLellan, seorang mahasiswa pascasarjana di Sekolah Ilmu Biologi Bristol.

“Kami telah menunjukkan bahwa burung belajar bahwa bunga ragwort adalah isyarat bahaya, sehingga dapat menghindari mendekati mangsa beracun.”

“Lebih efisien untuk menghindari seluruh pabrik daripada membuat keputusan tentang ulat individu.”

Ulat Cinnabar hidup dan memakan ragwort, gulma asli Inggris dan bagian lain Eropa yang memiliki bunga kuning khas.

Selain sebagai tanaman makanan utama ulat cinnabar, ragwort mendukung lebih dari 40 spesies serangga lain dan merupakan sumber penting nektar tetapi beracun bagi burung dan hewan lainnya.

Burung Ternyata Cukup Pintar untuk Tidak Memilih Jenis Tanaman yang Berbahaya
Tyria jacobaeae berubah dari ulat kuning dan hitam menjadi ngengat merah dan hitam yang menarik. Digambarkan, ngengat cinnabar dewasa di batang ragwort

Makan ragwort beracun memberi ulat cinnabar bentuk pertahanan, McLellan menjelaskan.

“Saya tidak yakin tentang mekanismenya, tetapi melalui evolusi ia telah memperoleh kemampuan untuk secara tidak berbahaya mengasingkan alkaloid pirolizidin tanaman inang mereka ke dalam jaringan mereka untuk digunakan sebagai pertahanan mereka sendiri,” katanya.

“Ini mungkin datang pada beberapa biaya metabolisme untuk ulat.”

Dalam jumlah yang cukup tinggi, alkaloid pyrrolizidine dalam ragwort bisa sangat berbahaya bagi burung jika tertelan.

“Tapi toksisitas cinnabar tidak perlu berakibat fatal bagi burung agar mereka tidak memakannya; mereka hanya perlu merasa cukup buruk, atau menghasilkan efek buruk, sehingga burung tidak mau memakannya lagi,” kata McLellan.

Studi tim dilakukan di berbagai ruang hijau perkotaan di dan sekitar Bristol.

Para ilmuwan merancang tabung kertas tahan air yang berisi cacing makan, untuk bertindak sebagai proxy untuk ulat nyata.

Ada dua desain “ulat cinnabar buatan” (dengan pola bergaris kuning dan hitam) dan “target ulat palsu tanpa sinyal” (coklat).

“Non-sinyal mengacu pada warna coklat mereka, sedangkan target seperti cinnabar kami memiliki sinyal peringatan garis kuning dan hitam,” kata McLellan.

Para peneliti tidak menggunakan ulat cinnabar asli karena mereka membutuhkan target untuk tetap di tempat, dan karena mereka perlu mengubah warnanya.

Burung Ternyata Cukup Pintar untuk Tidak Memilih Jenis Tanaman yang Berbahaya
Peneliti membuat dua desain – ‘ulat cinnabar buatan’ (dengan pola bergaris kuning dan hitam) dan ‘target ulat palsu tanpa sinyal’ (coklat)

Mereka menempatkan ulat palsu pada tanaman ragwort, serta semak duri, tanaman tidak beracun yang bukan inang alami ulat cinnabar.

Studi ini mengandalkan burung liar lokal untuk memakan target, tetapi para peneliti tidak mengidentifikasi spesies burung tertentu yang memakannya.

“Predator yang paling mungkin adalah burung pengicau kemungkinan besar burung robin, payudara, dan burung hitam,’ kata McLellan kepada MailOnline.

Ulat “bertahan hidup lebih baik di ragwort dibandingkan dengan semak duri ketika predator berpengalaman berlimpah – menunjukkan burung tahu untuk tidak pergi untuk ragwort beracun.”

Burung Ternyata Cukup Pintar untuk Tidak Memilih Jenis Tanaman yang Berbahaya
Predator yang paling mungkin di sekitar lokal adalah burung pengicau, seperti burung robin, payudara, dan burung hitam

Para peneliti juga tertarik pada apakah burung menggunakan bunga kuning cerah dari ragwort sebagai isyarat untuk menghindari.

Mereka dengan cerdik menguji ini dengan menghilangkan paku bunga kuning ragwort dan menyematkannya ke semak duri, kemudian merekam “kelangsungan hidup” ulat di kedua tanaman.

“Kami menemukan target cokelat kami bertahan lebih baik pada ragwort yang mempertahankan bunganya, dibandingkan dengan ragwort yang bunganya dihilangkan,” kata McLellan.

“Demikian pula, target cokelat kami bertahan lebih baik pada semak duri dengan tambahan bunga ragwort, dibandingkan dengan semak duri polos tanpa bunga tambahan.”

Temuan ini menunjukkan bahwa burung menggunakan penampilan bunga ragwort sebagai isyarat untuk menghindari memakan mangsa tanaman ini, menurut McLellan.

Namun, tidak ada perbedaan pada kelangsungan hidup target kuning dan hitam palsu, menunjukkan bahwa “sinyal peringatan mangsa masih lebih penting bagi burung daripada isyarat bunga”, tambahnya.

Studi ini telah diterbitkan hari ini di Current Biology.