Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

asteroid

DART, Misi Nasa untuk Menabrakan Roket ke Asteroid Berbahaya

Berita Baru, Amerika Serikat – Menghancurkan pesawat ruang angkasa ke asteroid dalam upaya untuk membuangnya tentu saja terdengar fiksi seperti film aksi Hollywood Armageddon atau Deep Impact.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 18 September, tapi ini jelas bukan fiksi, faktanya, ini adalah tes pertahanan planet ambisius NASA yang jika berhasil suatu hari nanti dapat membuka jalan untuk melindungi Bumi dari dampak bencana dari luar angkasa.

Ini adalah upaya pertama badan antariksa AS dalam misi semacam itu dan akan melibatkan pesawat ruang angkasa yang menabrak asteroid 6,8 ​​juta mil dari Bumi dengan kecepatan 15.000 mph dalam waktu dua minggu.

Tes Pengalihan Asteroid Ganda (DART) diluncurkan November lalu menjelang perjalanan hampir setahun untuk menabrak asteroid kecil Dimorphos, yang mengorbit yang lebih besar yang disebut Didymos.

Didymos dan Dimorphos akan melakukan pendekatan terdekat mereka ke Bumi dalam beberapa tahun pada akhir September, melewati jarak sekitar 6,7 juta mil (10,8 juta kilometer) dari planet ini.

Dampaknya akan terjadi pada hari Senin, 26 September pukul 19:14 ET (00:14 BST) dan dapat ditonton langsung di NASA TV dan saluran YouTube agensi.

Proyek Teleskop Virtual yang berbasis di Roma juga telah bekerja sama dengan beberapa observatorium di Afrika Selatan dan akan menunjukkan asteroid target secara “real-time” pada saat tabrakan yang dijadwalkan.

Animasi dan grafik di bawah ini menunjukkan bagaimana misi akan bekerja, sementara media juga menjelaskan tujuan tes dan bagaimana perbandingannya dengan beberapa film bencana terkait asteroid yang lebih terkenal.

DART, Misi Nasa untuk Menabrakan Roket ke Asteroid Berbahaya
Pesawat ruang angkasa telah menangkap gambar sistem asteroid ganda targetnya, yang mencakup asteroid yang akan ditabraknya, yang disebut Dimorphos, bulan asteroid Didymos.
DART, Misi Nasa untuk Menabrakan Roket ke Asteroid Berbahaya
Tes Pengalihan Asteroid Ganda diluncurkan November lalu menjelang perjalanan selama setahun untuk menabrak asteroid kecil Dimorphos, yang mengorbit yang lebih besar yang disebut Didymos.

Para astronom mengatakan bahwa siapa pun yang menyetelnya untuk melihat dampak mungkin dapat melihat perubahan kecerahan asteroid sebagai akibat dari tabrakan.

Itu jika berhasil, tentu saja, seperti yang tidak terjadi di film Deep Impact.

Film tahun 1998 menggambarkan upaya untuk mempersiapkan dan menghancurkan asteroid selebar 11 km yang akan bertabrakan dengan Bumi dan menyebabkan kepunahan massal.

Sebuah tim astronot dikirim untuk mendarat di batu ruang angkasa dan mengebor bom nuklir jauh di bawah permukaannya, tetapi alih-alih membelokkan asteroid, ketika diledakkan, mereka hanya membelahnya menjadi dua.

Fragmen yang lebih kecil terus menghantam Bumi, menciptakan megatsunami yang menghancurkan sebagian besar Pantai Timur Amerika Serikat dan juga menghantam Eropa dan Afrika, sebelum pesawat ruang angkasa dan awaknya yang mengerahkan bom nuklir mengorbankan diri mereka dengan menabrak sisa-sisa asteroid yang lebih besar dan meniupnya menjadi potongan-potongan kecil.

Ini adalah teknik terakhir yang memiliki kesamaan dengan misi DART kehidupan nyata, meskipun tidak akan ada bom nuklir yang terlibat.

Sebagian alasannya adalah bahwa ketika pesawat DART senilai $325 juta (Rp. 4.8 Triliun) menghantam Dimorphos, rencananya adalah untuk mengubah kecepatan ‘moonlet’ dengan sepersekian persen, daripada melenyapkannya.

Meskipun batu ruang angkasa selebar 525 kaki tidak menimbulkan bahaya bagi Bumi, NASA ingin mengukur orbit asteroid yang berubah yang disebabkan oleh tabrakan tersebut.

Demonstrasi ‘pertahanan planet’ ini akan menginformasikan misi masa depan yang suatu hari nanti bisa menyelamatkan Bumi dari dampak asteroid yang mematikan.

“Ini tidak akan menghancurkan asteroid. Ini hanya akan memberikan dorongan kecil,” kata pejabat misi Nancy Chabot dari Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins, yang mengelola proyek tersebut.

Dimorphos menyelesaikan orbit di sekitar Didymos setiap 11 jam dan 55 menit ‘seperti jarum jam’, tambahnya.

Tujuan DART adalah tabrakan yang akan memperlambat Dimorphos dan membuatnya jatuh lebih dekat ke asteroid yang lebih besar, memangkas 10 menit dari orbitnya.

Perubahan periode orbit akan diukur dengan teleskop di Bumi. Perubahan minimum agar misi dianggap berhasil adalah 73 detik.

Dengan Dimorphos, dorongan kecil “akan menambah perubahan besar pada posisi masa depan, dan kemudian asteroid dan Bumi tidak akan berada di jalur tabrakan,” kata NASA.

Badan antariksa AS Bobby Braun menambahkan selama rapat media hari ini: “Misi uji planet perdana ini menandai momen besar dalam sejarah manusia.”

“Untuk pertama kalinya kita akan secara terukur mengubah orbit benda langit di alam semesta.”

“Melakukannya memiliki manfaat yang jelas dalam memastikan kemampuan manusia untuk menangkis asteroid yang berpotensi mengancam di masa depan.”

Andrea Riley, eksekutif program DART di NASA HQ, mengatakan: “Demonstrasi teknologi DART untuk membelokkan asteroid adalah salah satu yang kami yakini penting untuk dilakukan sebelum ada kebutuhan yang sebenarnya.”

“Jadi sementara target DART tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi, misi dan demonstrasi ini akan memberi para ahli pertahanan planet lebih percaya diri bahwa ini adalah teknik mitigasi yang layak jika kita pernah menemukan [asteroid itu].”

DART, Misi Nasa untuk Menabrakan Roket ke Asteroid Berbahaya
Dalam foto adalah roket SpaceX Falcon 9 yang membawa DART ke luar planet ketika diluncurkan pada November 2021
DART, Misi Nasa untuk Menabrakan Roket ke Asteroid Berbahaya
DART akan tiba di Dimorphos dalam waktu dua minggu, di mana ia akan dengan sengaja menabrak asteroid dengan kecepatan 15.000 mph