Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

planet

Ditemukannya Planet “Bumi Super” yang dapat Menampung Kehidupan

Berita Baru, Swiss – Astronom menemukan planet dan mereka menamainya “Bumi Super” yang terletak di luar tata surya kita. Sebuah studi baru menunjukkan, planet tersebut mungkin menampung bentuk kehidupan untuk jangka waktu yang lebih lama daripada Bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 10 Juli, para peneliti mengatakan exoplanet berbatu dengan atmosfer yang didominasi oleh hidrogen dan helium dan memiliki permukaan yang cukup hangat untuk menampung air cair.

Kehadiran air cair ini “menguntungkan bagi kehidupan”, sehingga planet-planet ini dapat menyediakan kondisi layak huni dan habitat eksotis bahkan mungkin selama 8 miliar tahun lamanya.

Bumi, sebagai perbandingan, diperkirakan berusia 4,5 miliar tahun dan memiliki setidaknya 1,5 miliar tahun tersisa untuk mendukung kehidupan.

Beberapa planet di alam semesta bahkan bisa lebih layak huni daripada planet asal kita, dengan mendukung susunan organisme yang lebih luas.

Studi baru telah dipimpin oleh para peneliti di Universitas Zurich, Swiss dan diterbitkan hari ini di jurnal Nature Astronomy.

Para penulis mengatakan bumi super ini kemungkinan “sangat sedikit kemiripannya dengan planet asal kita” dan mungkin menampung organisme pada tekanan yang sangat tinggi.

“Kehidupan di jenis planet yang dijelaskan dalam karya ini akan hidup dalam kondisi yang sangat berbeda dari kebanyakan kehidupan di Bumi,” kata para penulis.

“Tekanan permukaan dalam hasil kami berada di urutan 100-1.000bar, kisaran tekanan dasar samudera dan parit.”

“Tidak ada batasan tekanan teoretis pada kehidupan, dan beberapa contoh paling ekstrem di biosfer Bumi berkembang di sekitar 500bar.”

Miliaran tahun yang lalu, alam semesta awal hanya mengandung hidrogen dan helium, gas, yang tersedia di bahan pembentuk planet di sekitar bintang muda, seperti matahari kita.

Oleh karena itu, semua planet membentuk atmosfer yang didominasi oleh kedua unsur tersebut, termasuk Bumi.

“Ketika planet pertama kali terbentuk dari gas dan debu kosmik, ia mengumpulkan atmosfer yang sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium yang disebut atmosfer primordial,” kata penulis studi Ravit Helled di University of Zurich.

Namun, selama perkembangannya, planet-planet berbatu termasuk Bumi kehilangan atmosfer primordial ini demi unsur-unsur yang lebih berat, seperti oksigen dan nitrogen.

When our planet first formed from out of cosmic of gas and dust, it collected an atmosphere consisting mostly of hydrogen and helium – a so-called primordial atmosphere
Ketika planet kita pertama kali terbentuk dari gas dan debu kosmik, ia mengumpulkan atmosfer yang sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium – yang disebut atmosfer purba.

Namun, planet lain yang lebih masif dapat mengumpulkan atmosfer purba yang jauh lebih besar, yang dapat mereka simpan tanpa batas dalam beberapa kasus.

“Atmosfer primordial masif seperti itu juga dapat menyebabkan efek rumah kaca sama seperti atmosfer bumi saat ini,” kata Helled.

“Karena itu kami ingin mengetahui apakah atmosfer ini dapat membantu menciptakan kondisi yang diperlukan untuk air cair.”

Untuk penelitian ini, tim memodelkan hampir 5.000 exoplanet, beberapa terikat pada bintangnya dan beberapa mengambang bebas, dan mensimulasikan perkembangannya selama miliaran tahun.

Para peneliti tidak hanya memperhitungkan sifat atmosfer planet tetapi juga intensitas radiasi bintang masing-masing serta panas internal planet yang memancar keluar.

Sedangkan di Bumi, panas bumi ini hanya berperan kecil untuk kondisi di permukaan, namun dapat memberikan kontribusi yang lebih signifikan pada planet-planet dengan atmosfer purba yang masif.

An exoplanet is any planet beyond our solar system. Most orbit other stars, but free-floating exoplanets, called rogue planets, orbit the galactic center and are untethered to any star (file photo)
Eksoplanet adalah planet apa pun di luar tata surya kita. Sebagian besar mengorbit bintang lain, tetapi exoplanet yang mengambang bebas, yang disebut planet jahat, mengorbit pusat galaksi dan tidak terikat pada bintang mana pun (foto file)

Temuan menunjukkan bahwa tergantung pada massa planet dan seberapa jauh jaraknya dari bintangnya, planet-planet ini dapat menjaga lingkungan permukaan yang beriklim selama 8 miliar tahun, asalkan atmosfernya cukup tebal antara 100 hingga 1.000 kali lebih tebal dari bumi.

“Apa yang kami temukan adalah bahwa dalam banyak kasus, atmosfer purba hilang karena radiasi intens dari bintang, terutama di planet yang dekat dengan bintangnya,” kata Marit Mol Lous, mahasiswa PhD dan penulis utama.

“Tetapi dalam kasus di mana atmosfer tetap ada, kondisi yang tepat untuk air cair dapat terjadi.”

“Dalam kasus di mana panas panas bumi yang cukup mencapai permukaan, radiasi dari bintang seperti Matahari bahkan tidak diperlukan sehingga kondisi yang berlaku di permukaan memungkinkan keberadaan air cair.”

“Mungkin yang paling penting, hasil kami menunjukkan bahwa kondisi ini dapat bertahan untuk jangka waktu yang sangat lama hingga puluhan miliar tahun.”

Para peneliti mengatakan instrumen seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang saat ini berada di luar angkasa, dan Teleskop Sangat Besar, yang saat ini sedang dikembangkan, seharusnya mengungkapkan lebih banyak tentang biomarker di atmosfer planet ekstrasurya.