Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

luar angkasa

Dua Potongan Besar Sampah Luar Angkasa ini Bertabrakan Satu Sama Lain



Berita Baru, Internasional – Dua potongan besar sampah luar angkasa Rusia yang sudah mati datang hanya dalam jarak 19 kaki (enam meter) dari bertabrakan satu sama lain dan nyaris berbahaya di orbit rendah Bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 14 Februari, Itu hampir menjadi ‘skenario terburuk’ yang bisa menciptakan ribuan potongan baru puing berbahaya, menurut para ahli.

Momen dramatis antara satelit mata-mata yang mati dan roket tua Soviet akan menyalakan kembali kekhawatiran tentang kepadatan orbit rendah Bumi, dengan badan antariksa dan perusahaan swasta di seluruh dunia mencoba mencari solusi tentang cara terbaik untuk menghadapinya.

Sebagian besar objek menimbulkan ancaman yang sangat kecil bagi kita di bumi karena banyak sampah luar angkasa yang akan terbakar begitu saja jika memasuki atmosfer tetapi di orbit terdapat satelit penting yang menyediakan GPS dan peringatan cuaca yang dapat rusak, seperti serta Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Dua Potongan Besar Sampah Luar Angkasa ini Bertabrakan Satu Sama Lain
Panggilan dekat: Dua potongan besar sampah luar angkasa Rusia datang hanya dalam jarak 19 kaki (6 meter) dari bertabrakan satu sama lain dalam apa yang nyaris berbahaya di orbit rendah Bumi
Dua Potongan Besar Sampah Luar Angkasa ini Bertabrakan Satu Sama Lain
Peringatan: Pemantauan satelit dan firma pendeteksi tabrakan LeoLabs melihat nyaris terjadi dan mengatakan itu ‘terlalu dekat untuk kenyamanan’

Pemantauan satelit dan perusahaan pendeteksi tabrakan LeoLabs melihat nyaris terjadi dan mengatakan itu ‘terlalu dekat untuk kenyamanan’. 

Perusahaan mengidentifikasi dua objek sebagai sisa roket SL-8 dan satelit mata-mata Rusia Cosmos 2361.

Yang pertama adalah roket Soviet yang pertama kali beroperasi pada tahun 1964 dan terus terbang hingga tahun 2009, sedangkan yang terakhir diluncurkan pada tahun 1998.

Itu dirancang untuk mencegat sinyal elektronik seperti komunikasi radio atau transmisi radar.

LeoLabs mengatakan objek-objek itu meleset satu sama lain dengan margin kesalahan ‘hanya beberapa puluh meter’ di area yang dikenal sebagai  ‘lingkungan buruk’ di orbit rendah Bumi (LEO).

Ini membentang dari ketinggian 590 hingga 652 mil (950 hingga 1050 kilometer). 

“Wilayah ini memiliki potensi penghasil puing-puing yang signifikan di #LEO karena campuran peristiwa perpisahan dan benda-benda terlantar yang terbengkalai,” tulis LeoLabs di Twitter. 

“Secara khusus, wilayah ini menampung 160 badan roket SL-8 bersama dengan 160 muatannya yang dikerahkan lebih dari 20 tahun yang lalu.”

LeoLabs mengatakan ada 1.400 kejadian nyaris serupa di wilayah LEO ini antara Juni dan September 2022 saja. 

Saat ini ada hampir 30.000 keping puing orbit yang dilacak oleh Departemen Pertahanan AS, meskipun masih banyak lagi yang terlalu kecil untuk dideteksi.

Meskipun peluncuran roket bervariasi, pendorong dan bagian lain yang cukup besar dari roket jatuh kembali ke Bumi atau ditinggalkan di orbit.

Dua Potongan Besar Sampah Luar Angkasa ini Bertabrakan Satu Sama Lain
LeoLabs mengidentifikasi dua benda itu sebagai sisa roket SL-8 dan satelit mata-mata Rusia Cosmos 2361. 
Yang pertama adalah roket Soviet (mirip dengan yang digambarkan) yang pertama kali beroperasi pada tahun 1964 dan terus terbang hingga tahun 2009.
Dua Potongan Besar Sampah Luar Angkasa ini Bertabrakan Satu Sama Lain
Yang terakhir diluncurkan pada tahun 1998 dan dirancang untuk mencegat sinyal elektronik seperti komunikasi radio atau transmisi radar. 
Mirip dengan satelit Parus yang diluncurkan pada tahun 2001
Dua Potongan Besar Sampah Luar Angkasa ini Bertabrakan Satu Sama Lain
LeoLabs mengatakan objek-objek itu meleset satu sama lain dengan margin kesalahan ‘hanya beberapa puluh meter’ di area yang dikenal sebagai ‘lingkungan buruk’ di orbit rendah Bumi (LEO) 

Dalam kebanyakan kasus, bagian roket yang ditinggalkan masuk kembali ke atmosfer dengan cara yang tidak terkendali dan puing-puing dapat mendarat di mana saja di sepanjang jalur penerbangan.

Diperkirakan 14.710 satelit telah diluncurkan ke orbit sejak 1957, menurut Badan Antariksa Eropa, dengan 9.780 tersisa di luar angkasa dan 7.100 masih berfungsi.

Massa total semua objek di orbit dikatakan setara dengan sekitar 10.500 ton, sementara model statistik menunjukkan ada 130 juta keping puing berukuran 1 mm hingga 1 cm.

Pada bulan Juni tahun lalu,┬ápemerintah Inggris mengumumkan rencana ‘RAC untuk luar angkasa’┬ásebagai bagian dari visinya untuk menangani jutaan pecahan puing yang menyumbat orbit dekat Bumi.

Itu juga ingin meningkatkan keberlanjutan misi luar angkasa di masa depan, dengan Menteri Sains George Freeman mengeluarkan peringatan keras kepada negara-negara seperti Rusia dan China bahwa ‘hari-hari memasang apa pun yang mereka inginkan harus berakhir’.

Dia mengatakan perlombaan ruang angkasa ‘Wild West’ tanpa regulasi yang efektif hanya akan meningkatkan ancaman puing-puing yang semakin meningkat di orbit, termasuk ratusan satelit tua. 

Dua Potongan Besar Sampah Luar Angkasa ini Bertabrakan Satu Sama Lain
Petani Mick Miners (foto) menemukan sepotong besar sampah luar angkasa dari SpaceX yang tersangkut di propertinya di Pegunungan Snowy, selatan Jindabyne tahun lalu

Mr Freeman juga mengatakan kepada MailOnline bahwa dia mengharapkan Elon Musk sejalan dengan dorongan Inggris untuk keberlanjutan ruang angkasa, menambahkan bahwa perlunya tindakan bukanlah sesuatu yang dapat diabaikan oleh miliarder AS itu.

Kritik terhadap Musk mengatakan konstelasi Starlink-nya memonopoli ruang, dengan China dan Badan Antariksa Eropa membidik sistem satelit-internetnya, tetapi pendiri Tesla telah meninggalkan ketakutan ini.