Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

katak

Enam Spesies Katak Kecil Baru ini Semua Ditemukan di Meksiko

Berita Baru, Meksiko – Enam spesies katak baru, dengan ukuran beberapa lebih kecil dari diameter koin telah diidentifikasi oleh para ilmuwan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, amfibi mini ini terlihat hidup di berbagai habitat di Meksiko dan baru saja dideskripsikan karena mereka memiliki kemiripan yang mencolok dengan kerabat dekat katak lainnya.

Para ilmuwan yang membantu mengidentifikasi enam spesies baru Craugastor mengatakan mereka harus digolongkan sebagai spesies terancam punah dan menyerukan agar mereka dilindungi dengan lebih baik.

Some of the frogs, which live in Mexican forests, are as short as 13 millimetres
Beberapa katak, yang hidup di hutan Meksiko, berukuran pendek 13 milimeter

Dr Jeff Streicher, kurator senior untuk amfibi dan reptil di Museum Sejarah Alam, terlibat dalam mendeskripsikan spesies tersebut.

“Sebagai bagian dari bab dalam disertasi PhD saya, saya sedang mengerjakan katak kecil yang berkembang langsung dari Meksiko,” katanya.

“Saya dan supervisor saya tertarik dengan mereka karena jumlahnya sangat banyak, sedangkan banyak katak cukup sulit ditemukan.”

“Meskipun demikian, ahli taksonomi belum mempelajari kelompok ini terlalu banyak karena mereka sangat bervariasi dalam ukuran dan warna, jadi rasanya seperti tantangan khusus.”

“Seperti yang sering terjadi, saya memiliki banyak hal berbeda yang sedang saya kerjakan, dan bab PhD saya ini tidak pernah sampai ke tempat yang saya inginkan.”

“Sejak mulai bekerja di museum, saya menemukan siswa yang memiliki minat yang sama dengan katak ini, dan akhirnya, 12 tahun kemudian, kami dapat memahami beberapa hubungan spesies dalam kelompok ini.”

Secara total, enam spesies baru dideskripsikan, sehingga jumlah total spesies Craugastor di Meksiko menjadi 12 buah.

Ini termasuk C. bitonium, dinamai menurut pola warna dua nadanya, bersama dengan yang lain yang dinamai sesuai daerah setempat.

“Sulit untuk memilih favorit, tapi C. cueyatl menonjol karena dinamai kata Aztec untuk katak,” kata Dr Streicher.

“Rasanya menyenangkan untuk menghormati sejarah manusia yang kaya dan mendalam di Lembah Meksiko, karena suku Aztec mungkin telah mengetahui spesies ini.”

“Saya juga masih terpesona oleh C. candelariensis, yang dinamai sesuai dengan lokasi tempat kami menemukannya, karena jantan hanya memiliki panjang 13 milimeter.”

“Ini mungkin katak terkecil di Meksiko, dan saya merasa menarik bahwa katak bisa sangat kecil saat dewasa.”

The miniature amphibians were spotted living across a variety of habitats in Mexico and have only just been described because they bear a striking resemblance to other close relatives
Amfibi mini terlihat hidup di berbagai habitat di Meksiko dan baru saja dideskripsikan karena mereka memiliki kemiripan yang mencolok dengan kerabat dekat lainnya.

Satu spesies, C. portilloensis, bahkan lebih kecil dengan panjang lebih dari 11 milimeter, tetapi karena spesimennya belum sepenuhnya dewasa, sulit untuk menilai seberapa besar katak ini bisa tumbuh.

Namun, meskipun ukurannya kecil, tidak ada penemuan baru yang memecahkan rekor amfibi terkecil yang diketahui.

Selama bertahun-tahun, katak terkecil di dunia dianggap sebagai katak emas Brasil (Brachycephalus didactylus), yang panjangnya hanya 8,6 milimeter dan ditemukan pada 1970-an.

Namun pada tahun 2012, Paedophryne amanuensis ditemukan di Papua Nugini, dengan jantan berukuran rata-rata hanya 7,7 milimeter.

Katak Craugastor dari Meksiko dan Guatemala hidup di berbagai hutan yang berbeda dari hutan pegunungan hingga hutan hujan. Mereka mencakup berbagai ukuran dan warna yang berbeda, dengan banyak spesies hidup berdampingan.

Ini berarti bahwa spesies katak mini mungkin telah disalahartikan sebagai remaja dari kerabat yang lebih besar, kata para peneliti, dan karenanya mereka mulai menilai kembali amfibi dan menemukan berapa banyak spesies yang sebenarnya ada.

Beberapa diklasifikasikan pada tingkat kepedulian konservasi terendah, tetapi yang lain terancam punah.

The Craugastor frogs of Mexico and Guatemala live in the leaf litter of a variety of different forests from mountain woodland to rainforest
Katak Craugastor dari Meksiko dan Guatemala hidup di serasah daun di berbagai hutan yang berbeda dari hutan pegunungan hingga hutan hujan

Mereka menghadapi ancaman termasuk kerusakan habitat dan chytridiomycosis, atau penyakit jamur yang menghancurkan populasi amfibi di seluruh dunia.

Mahasiswa PhD Tom Jameson, penulis utama studi tersebut, mengatakan, “Bahkan dalam dekade terakhir, banyak populasi mereka tampaknya menurun.”

“Banyak dari katak bertubuh kecil ini mungkin cukup mikro-endemik, sehingga mereka tidak memiliki kemampuan yang besar untuk menyebar.”

“Sebagai amfibi, mereka cukup mudah mengering, jadi jika habitat mereka berubah melalui perubahan penggunaan lahan atau bahkan peristiwa alam seperti tanah longsor, mereka mungkin tidak dapat pindah.”

Para peneliti mengatakan keenam katak harus digolongkan sebagai terancam punah, atau terdaftar sebagai “kurang data”, sehingga status konservasi mereka dapat dinilai lebih baik di masa depan.