Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Amon

Fosil Amon Purba Raksasa ini Berukuran Setinggi Manusia

Berita Baru, Jerman – Fosil amon raksasa seukuran manusia, ini adalah kerabat sotong dan cumi-cumi yang punah dengan cangkang melingkar dan tentakel, hidup di kedua sisi Atlantik 80 juta tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Inilah kesimpulan para ahli yang dipimpin dari Universitas Heidelberg, yang menemukan fosil spesies raksasa Parapuzosia seppenradensis di Inggris dan Meksiko.

Digali di dekat kota Lüdinghausen di Jerman pada tahun 1895, spesimen jenis P. seppenradensis adalah ammonit terbesar yang diketahui, dengan cangkang berukuran 5,7 kaki (1,7 m).

Beberapa spesimen skala ini telah ditemukan pada abad terakhir, meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab tentang bagaimana spesies berevolusi ke ukuran yang mengesankan.

Namun, tim menemukan spesies P. seppenradensis dan sepupunya yang lebih kecil, P. leptophylla, di kedua sisi Atlantik, dengan lebar berkisar antara 0,3-4,8 kaki (0,1-1,48 m).

Kedua spesies memiliki siklus pertumbuhan lima tahap yang berbeda, menjelaskan kisaran ukuran, kata tim, dengan P. seppenradensis kemungkinan berevolusi dari P. leptophylla.

Few specimens of P. seppenradensis' scale had been discovered in the last century, leaving unanswered questions about how the species evolved to such an impressive size. Pictured: an artist's impression of an ammonite, cephalopods which lived from 409–65 million years ago
Beberapa spesimen skala P. seppenradensis telah ditemukan pada abad terakhir, meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab tentang bagaimana spesies berevolusi ke ukuran yang mengesankan. Foto: kesan seorang seniman tentang amon, cephalopoda yang hidup dari 409–65 juta tahun yang lalu
However, experts led from Heidelberg University found P. seppenradensis and its smaller cousin, P. leptophylla, on both sides of the Atlantic, with widths ranging from 0.3–4.8 feet (0.1–1.48 m). Pictured: the team found the ammonites in Tepeyac, Mexico (top left) as well as southern England (bottom right). P. seppenradensis was first found in the German town of Lüdinghausen in 1895 (far right)
Namun, para ahli yang dipimpin dari Universitas Heidelberg menemukan P. seppenradensis dan sepupunya yang lebih kecil, P. leptophylla, di kedua sisi Atlantik, dengan lebar berkisar antara 0,3–4,8 kaki (0,1–1,48 m). Foto: tim menemukan amon di Tepeyac, Meksiko (kiri atas) serta Inggris selatan (kanan bawah). P. seppenradensis pertama kali ditemukan di kota Lüdinghausen di Jerman pada tahun 1895 (paling kanan)

Dalam studi mereka, ahli geologi Andy Gale dari University of Portsmouth dan rekan memeriksa total 154 spesimen amon, beberapa dari koleksi museum yang ada, tetapi sebagian besar fosil baru ditemukan dari Inggris dan Meksiko.

Enam puluh enam spesimen Meksiko digali dari dasar sungai yang kering di dekat Tepeyac, sebuah desa 25 mil sebelah utara Piedras Negras.

Penanggalan fosil berdasarkan lapisan sedimen, tim menemukan P. leptophylla berasal dari usia Santonian akhir (86,3–83,6 juta tahun yang lalu) — dengan lebar mencapai 3,2 kaki (1 meter).

Sebaliknya, spesimen P. seppenradensis semuanya lebih muda, berasal dari zaman Santonian dan awal zaman Campania (83,6 juta hingga 72,1 juta tahun lalu) yang mengikutinya.

Fosil P. seppenradensis tertua hanya mencapai lebar 3,2 kaki seperti P. leptophylla tetapi, tim mencatat, ukuran yang lebih besar mulai muncul dalam catatan fosil pada pertengahan awal Campanian.

Both species have a distinct, five-stage growth cycle (depicted — in which new chambers would have been added onto the whorl as the creature's soft body expanded), explaining the range of sizes, the team said, with P. seppenradensis likely having evolved from P. leptophylla
Kedua spesies memiliki siklus pertumbuhan lima tahap yang berbeda (digambarkan – di mana ruang baru akan ditambahkan ke lingkaran saat tubuh lunak makhluk itu meluas), menjelaskan kisaran ukuran, kata tim, dengan P. seppenradensis kemungkinan telah berevolusi. dari P. leptophylla
Unearthed near the German town of Lüdinghausen in 1895, the type specimen of P. seppenradensis (pictured) is the largest ammonite known, with a shell 5.7 feet (1.7 m) across
Digali di dekat kota Lüdinghausen di Jerman pada tahun 1895, spesimen tipe P. seppenradensis (foto) adalah amon terbesar yang diketahui, dengan cangkang sepanjang 5,7 kaki (1,7 m).

Para peneliti mengatakan bahwa mereka terkejut menemukan kedua spesies Parapuzosia di kedua sisi Atlantik.

Spesimen yang digali di Inggris berasal dari Peacehaven, di pantai East Sussex dan dari tebing kapur di Kent timur, khususnya di Kingsgate Bay, Minnis Bay, dan Palm Bay.

Fosil parapuzosia, Profesor Gale menjelaskan, “biasanya ditemukan di kapur di tepi pantai di Peacehaven di East Sussex, di mana erosi oleh laut telah membuka cetakan cangkangnya.”

Spesimen terbesar adalah betina, yang mungkin sekali bertelur dan kemudian mati.

“Kerang-kerang bilik itu mengapung, dan mengapung di laut kapur untuk waktu yang lama sebelum akhirnya tenggelam ke dasar, di mana mereka telah diawetkan selama jutaan tahun,” tambahnya.

Raksasa ini tampaknya terjadi pada waktu yang kurang lebih sama di kedua sisi Atlantik,” kata penulis makalah dan paleontolog Christina Ifrim dari Universitas Heidelberg kepada Live Science.

“Pasti ada hubungan antara populasi kedua belah pihak, karena mereka menunjukkan evolusi yang sama, waktu yang sama.”

Para peneliti percaya bahwa lokasi kaya fosil di Inggris dan Meksiko kemungkinan mewakili tempat kawin atau penetasan amon.

Di sini, cephalopoda besar mungkin telah menyelesaikan siklus reproduksi mereka sebelum mati tak lama kemudian — perilaku yang terlihat pada beberapa sotong dan cumi-cumi hari ini.

Masih belum jelas, bagaimanapun, bagaimana tepatnya kedua spesies berakhir di sisi berlawanan dari Atlantik, terutama mengingat bahwa ammonit dianggap perenang yang relatif lambat, seperti nautiloids saat ini.

Mungkin, Dr Ifrim berspekulasi, amon raksasa mungkin bisa bergerak lebih cepat daripada rekan-rekan mereka yang lebih kecil. Atau, bisa jadi cephalopoda lebih mudah tersapu oleh arus laut dalam tahap remaja yang lebih kecil.

It remains unclear exactly how both P. seppenradensis and P. leptophylla ended up on opposite sides of the Atlantic, especially given that ammonites are thought to be relatively slow swimmers, much like their present-day lookalikes, the nautiloids (pictured)
Masih belum jelas persis bagaimana P. seppenradensis dan P. leptophylla berakhir di sisi berlawanan dari Atlantik, terutama mengingat bahwa ammonit dianggap perenang yang relatif lambat, seperti yang terlihat saat ini, nautiloid.

Penelitian telah menyoroti kemungkinan jalur evolusi dari P. leptophylla yang berukuran lebih sederhana ke P. seppenradensis yang lebih besar dan lebih baru, ini membantu menjelaskan bagaimana raksasa pemecah rekor pertama kali berevolusi.

Persis mengapa mereka berevolusi begitu besar, sementara itu, masih menjadi bahan perdebatan. Satu teori menunjukkan bahwa itu adalah respons terhadap munculnya predator yang lebih besar.

“Gigantisme yang ditunjukkan oleh dua spesies yang dipelajari di sini mungkin merupakan evolusi bersama dengan peningkatan ukuran mosasaurus,” tulis para peneliti dalam makalah mereka.

“Ini diketahui telah mendahului ammonoid dan ukurannya meningkat pesat selama paralel Santonian-awal Campanian dengan Parapuzosia.”

“Namun, [penyusutan] Parapuzosia berikutnya dari akhir Campanian awal jelas tidak terkait dengan peningkatan lebih lanjut dalam ukuran mosasaurus.”

Lebih lanjut, Dr Ifrim mengatakan kepada Live Science, tidak ada bukti langsung bahwa mosasaurus berinteraksi dengan P. seppenradensis secara khusus.