Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

selfie

Foto dengan Kamera Selfie Membuat Hidung dan Wajah Menjadi Lebih Besar

Berita Baru, Amerika Serikat – Saat selfie dulunya dianggap sia-sia, tiap orang sekarang mengambil rata-rata 450 foto diri setiap tahun nya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, tetapi dengan hasil sebuah studi baru ini mungkin membuat Anda tidak bisa mengambil begitu banyak gambar dengan kamera depan Anda.

Para peneliti dari University of Texas Southwestern Medical Center telah mengungkapkan bahwa selfie mendistorsi wajah Anda, membuat hidung Anda terlihat lebih panjang dan lebih lebar daripada foto standar.

Di Inggris, operasi hidung, juga dikenal sebagai operasi hidung, adalah salah satu bentuk operasi kosmetik yang paling populer.

Dan menurut para peneliti, permintaan untuk operasi hidung melonjak di tengah popularitas selfie.

Dr Bardia Amirlak, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Ada hubungan yang dicatat antara peningkatan foto selfie dan peningkatan permintaan operasi hidung, terutama di antara pasien yang lebih muda.”

Dalam studi tersebut, tim mempekerjakan 30 sukarelawan untuk mengeksplorasi bagaimana selfie memengaruhi penampilan fitur wajah.

Para sukarelawan duduk untuk serangkaian tiga foto, dua diambil menggunakan kamera depan pada jarak 12 dan 18 inci dari wajah, dan satu diambil menggunakan kamera digital pada jarak lima kaki.

Yang penting, ketiga foto itu diambil pada duduk yang sama dan dalam kondisi pencahayaan yang sama.

Para peneliti membandingkan pengukuran empat landmark wajah di foto, seperti hidung, bibir, dagu, dan lebar wajah.

Peserta juga menyelesaikan kuesioner yang menilai kepuasan mereka dengan penampilan mereka di gambar.

The volunteers sat for a series of three photographs – two taken using a front-facing camera at distances of 12 and 18 inches (left), and one taken using a digital camera at a distance of five feet (right)
Para sukarelawan duduk untuk serangkaian tiga foto – dua diambil menggunakan kamera depan pada jarak 12 dan 18 inci (kiri), dan satu diambil menggunakan kamera digital pada jarak lima kaki (kanan)

Hasil penelitian menunjukkan bahwa foto yang diambil dengan kamera depan secara signifikan mendistorsi fitur wajah peserta.

Rata-rata, hidung tampak 6,4 persen lebih panjang pada selfie 12 inci, dan 4,3 persen lebih panjang pada selfie 18 inci, dibandingkan dengan foto yang diambil dengan kamera digital.

Panjang dagu juga ditemukan berkurang rata-rata 12 persen pada selfie 12 inci.

Hal ini menyebabkan peningkatan 17 persen dalam rasio panjang hidung dan dagu.

These distortions were also reflected in the participants' own ratings of their facial appearance. Participants were 9.1 per cent less satisfied with their nose in the 12-inch selfies than the digital camera photo on average, and 5.7 per cent less satisfied with their face
Distorsi ini juga tercermin dalam penilaian peserta terhadap penampilan wajah mereka. Peserta 9,1 persen kurang puas dengan hidung mereka dalam selfie 12 inci daripada rata-rata foto kamera digital, dan 5,7 persen kurang puas dengan wajah mereka.

Sementara itu, selfie juga membuat pangkal hidung tampak lebih lebar, relatif terhadap lebar wajah.

Distorsi ini tercermin dalam penilaian peserta sendiri tentang penampilan wajah mereka.

Peserta 9,1 persen kurang puas dengan hidung mereka dalam selfie 12 inci daripada rata-rata foto kamera digital, dan 5,7 persen kurang puas dengan wajah mereka secara keseluruhan.

“Seiring popularitas fotografi selfie meningkat, sangat penting untuk memahami bagaimana mereka mengubah fitur wajah dan bagaimana pasien menggunakannya untuk berkomunikasi,” kata Dr Amirlak.

“Selain itu, temuan kami menyediakan data bagi produsen untuk meningkatkan dampak sosial dari kamera ponsel cerdas.”

Para peneliti memperingatkan bahwa distorsi wajah pada selfie juga dapat memengaruhi kesehatan mental.

“Studi kami lebih lanjut mendukung kekhawatiran bahwa selfie dapat memengaruhi penampilan wajah secara negatif,” tambah Dr Amirlak.

“Kita perlu meningkatkan kesadaran tentang bagaimana persepsi palsu tentang selfie dapat memengaruhi permintaan operasi hidung, persepsi citra diri, dan depresi serta kecemasan berikutnya.”