Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Lebah

Gadis Muda ini Menemukan Lebah Tanpa Sengat yang Diperkirakan Sudah Lama Hilang

Berita Baru, Amerika Serikat – Seorang gadis berusia empat tahun di California telah menemukan dua koloni lebah tanpa sengat, yang diperkirakan telah menghilang di AS sekitar 70 tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Annika Arnout membuat penemuan luar biasa di lokasi yang dia tolak untuk diungkapkan, dalam upaya untuk menjaga lebah di “tempat rahasianya” aman, lapor CBS News.

Lebah tak bersengat, yang hidup di Brasil dan secara signifikan lebih kecil dari lebah madu, dibawa ke AS pada 1950-an dalam upaya yang gagal untuk membantu meningkatkan ukuran tanaman buah dan sayuran.

Gadis Muda ini Menemukan Lebah Tanpa Sengat yang Diperkirakan Sudah Lama Hilang
Arnout menemukan lebah tanpa sengat di lokasi yang dirahasiakan, yang dia sebut ‘tempat khusus’

Dr Martin Hauser, ahli biosistem serangga senior di Departemen Pangan dan Pertanian California, yang memperoleh spesimen dari penemuan tersebut, mengatakan pemerintah AS menghubungi seorang peneliti Brasil beberapa dekade lalu untuk membantu penyerbukan tanaman di seluruh negeri.

“Dia [peneliti Brasil] mengirim mereka pada tahun 50-an ke Gainesville, Florida, Logan, Utah, dan Davis dan Palo Alto,” kata Hauser. “Dan dia bilang semua lebah mati dalam satu tahun.”

“Mereka tidak menyukai cuaca dingin di Utah. Mereka tidak bisa bersaing di Florida,” tambahnya.

Lebah yang terlepas dari namanya, memiliki penyengat, meskipun tidak dapat digunakan untuk pertahanan juga dikirim ke profesor Stanford Dr George Shafer untuk analisis lebih lanjut.

Gadis Muda ini Menemukan Lebah Tanpa Sengat yang Diperkirakan Sudah Lama Hilang
Lebah tanpa sengat (bawah) umumnya hidup di Brasil dan secara signifikan lebih kecil dari lebah madu (atas)

Para ahli yakin bahwa lebah ini adalah keturunan dari lebah yang dibawa ke AS pada pertengahan abad ke-20, karena Hauser mengakui bahwa dia belum pernah mendengar tentang mereka sampai 20 tahun yang lalu.

Dia menerima pertanyaan dari petugas pengendalian hama di Palo Alto, Richard Schmidt, yang mengirim mereka ke departemen pertanian Kabupaten Santa Clara untuk pemeriksaan lebih lanjut.

“Saya belum pernah melihat mereka sebelumnya,” kata Schmidt kepada outlet berita.

“Mereka tidak tahu apa itu. Jadi, mereka mengirimkannya ke negara bagian.”

Ada lebih dari 300 spesies lebah tanpa sengat di Brasil, termasuk spesies yang tidak disebutkan namanya ini, yang pertama kali dideskripsikan pada tahun 1900 oleh seorang peneliti Jerman.

Beberapa telah menyarankan lebah dikenal “Annika’s Bees'” untuk menghormati Arnout.

Sekitar 20 persen lebah tanpa sengat neotropis yang diketahui sains ditemukan di Brasil, dengan sebagian besar dari mereka mampu menghasilkan madu, menurut sebuah studi tahun 2019.