Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

teleskop

Gambar Galaksi Super Tajam dari Teleskop Baru James-Webb

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA telah membagikan gambar yang sangat tajam dari galaksi terdekat, yang ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Mei, sebagai perbandingan, ia juga membagikan gambar galaksi yang sama yang ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer yang sekarang sudah pensiun, yang diluncurkan pada tahun 2003 dan merupakan yang pertama memberikan gambar resolusi tinggi dari alam semesta inframerah dekat dan menengah.

Sementara gambar Spitzer menunjukkan kekaburan sekitar tujuh bintang terdekat yang terletak di Awan Magellan Besar, pada galaksi satelit yang mengorbit Bima Sakti, gambar James Webb menangkap bintang-bintang latar depan dengan detail yang tajam.

Ini juga mengungkapkan detail yang lebih halus seperti awan tipis gas antarbintang dan ratusan bintang dan galaksi latar belakang dalam apa yang disebut NASA sebagai “detail yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Kedua gambar tersebut mengilustrasikan kemajuan besar dalam fotografi luar angkasa yang mampu dicapai dengan Teleskop James Webb yang baru, karena sekarang keempat instrumen sainsnya berada dalam “kesejajaran yang sempurna.”

“Saya senang melaporkan bahwa penyelarasan teleskop telah diselesaikan dengan kinerja yang bahkan lebih baik dari yang kami perkirakan,” kata Michael McElwain, ilmuwan proyek Teleskop Luar Angkasa James Webb di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland, menurut CBS News.

“Kami pada dasarnya mencapai keselarasan teleskop yang sempurna. Tidak ada penyesuaian pada optik teleskop yang akan membuat peningkatan material pada kinerja sains kita.”

Teleskop Luar Angkasa James Webb senilai $10 miliar (Rp. 143 Triliun) diluncurkan pada Desember 2021 dan diharapkan akan beroperasi penuh pada akhir Juni 2022.

Ini dimaksudkan untuk menggantikan Teleskop Luar Angkasa Hubble sebagai misi utama NASA dalam astrofisika.

Teleskop terdiri dari 18 segmen cermin heksagonal, dipasang bersama menjadi satu cermin besar selebar 21 kaki.

Selama satu dekade atau lebih mengorbit, Webb akan digunakan oleh tim astronom untuk mempelajari berbagai fenomena langit, mulai dari planet ekstrasurya hingga lubang hitam.

Ia mampu mengintip lebih jauh ke dalam sejarah alam semesta daripada teleskop ruang angkasa mana pun sebelumnya, sebagian karena posisinya 930.000 mil dari Bumi.

James Webb memiliki empat instrumen utama, yaitu Kamera Near InfraRed (NIRCam), Near InfraRed Spectrograph (NIRSpec), Instrumen Mid-InfraRed (MIRI) dan Fine Guidance Sensor serta Near Infrared Imager dan Slitless Spectrograph (FGS/NIRISS).

Gambar uji ditangkap oleh MIRI, instrumen terdingin Webb pada 7,7 mikron.

Ini dibandingkan dengan gambar masa lalu dari target yang sama yang diambil dengan Infrared Array Camera Spitzer Space Telescope NASA pada 8,0 mikron.

Gambar Galaksi Super Tajam dari Teleskop Baru James-Webb
Pemandangan yang sama dari Awan Magellan Besar – galaksi satelit yang mengorbit Bima Sakti – ditangkap oleh teleskop luar angkasa Spitzer dan Webb
The Webb Space Telescope is composed of 18 hexagonal mirror segments, fitted together into one large, 21-foot-wide mirror.
Teleskop Luar Angkasa Webb terdiri dari 18 segmen cermin heksagonal, dipasang bersama menjadi satu cermin besar selebar 21 kaki.

NASA mengatakan bahwa Webb, dengan cermin utama yang jauh lebih besar dan detektor yang ditingkatkan, akan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat langit inframerah dengan kejelasan yang lebih baik, memungkinkan lebih banyak penemuan.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa Webb akan mampu menggambarkan objek yang jauh hingga 100 kali terlalu redup untuk dilihat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Dengan instrumen yang selaras, teleskop Webb sekarang menunggu kalibrasi instrumen terakhir sebelum secara resmi mulai mempelajari bintang jauh akhir musim panas ini.