Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gunung everest

Gunung Everest Dilihat dari Stasiun Luar Angkasa ISS

Berita Baru, Internasional – Gunung Everest berdiri setinggi 29.032 kaki (8800 Meter), membuatnya hampir mustahil untuk dilewatkan di Bumi bagi para penggemar wisata ekstrim, tetapi gunung besar itu berada 250 mil di atas permukaan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Astronot NASA Mark Vande Hei mengambil gambar Gunung Everest yang menakjubkan saat berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) yang menjulang sekitar 250 mil di atas permukaan bumi.

“Nah, setelah saya mendarat itu. Bisakah Anda menemukan Gunung Everest di foto ini?”

Banyak pengguna Twitter berbagi tebakan mereka di komentar gambar, dengan beberapa jawaban benar dan yang lainnya bahkan tidak mencoba karena hampir tidak mungkin.

Gunung Everest membentang melintasi perbatasan China dan Nepal dan pertama kali didaki oleh manusia pada tahun 1953.

Gambar yang dibagikan oleh Vande Hei menunjukkan Himalaya besar yang tertutup salju dan anyaman melintasi lanskap.

Dari atas ISS, Himalaya tampak seperti akar pohon yang menyebar dari tanah.

Tetapi jika Anda melihat ke tengah gambar, Anda akan melihat Gunung Everest.

Vande Hei tiba di ISS pada bulan April, bepergian dengan dua kosmonot Rusia, Oleg Novitskly dan Pyotr Dubrov.

Vande Hei shared the image on Twitter, asking his followers if they can find Mount Everest in the photo
Vande Hei membagikan gambar itu di Twitter, menanyakan pengikutnya apakah mereka dapat menemukan Gunung Everest di foto
From aboard the ISS, the Himalayas looks like tree roots spreading out from the ground. But if you look toward the middle of the image, you will spot Mount Everest
Dari atas ISS, Himalaya tampak seperti akar pohon yang menyebar dari tanah. Tetapi jika Anda melihat ke tengah gambar, Anda akan melihat Gunung Everest
Mount Everest stretches across the China and Nepal borders and was first climbed by humans in 1953
Gunung Everest membentang melintasi perbatasan China dan Nepal dan pertama kali didaki oleh manusia pada tahun 1953

Ketiganya diluncurkan dengan roket Soyuz MS-18 pada 9 April dan Vande Hei bergabung dengan Ekspedisi 65.

Banyak astronot telah menghabiskan waktu di kapal untuk mengambil gambar Bumi yang menakjubkan, salah satunya adalah Thomas Pesquet dari Badan Antariksa Eropa.

Selama misi keduanya di ISS, yang berlangsung dari April 2021 hingga November 2021, Pesquet mengambil hampir 250.000 foto Bumi, ISS, dan kosmos sekitarnya.

Vande Hei (left) arrived at the ISS in April, traveling with two Russian cosmonauts, Oleg Novitskly (middle) and Pyotr Dubrov (right)
Vande Hei (kiri) tiba di ISS pada bulan April, bepergian dengan dua kosmonot Rusia, Oleg Novitskly (tengah) dan Pyotr Dubrov (kanan)

Dalam sebuah wawancara dengan NASA pada 15 November, Pesquet mengatakan bahwa dia mengambil lebih banyak foto kali ini daripada pertama kali di luar angkasa. Dia mengatakan dia mengambil lebih dari 245.000 foto selama perjalanannya, dan proses untuk melewatinya sangat menakutkan.

“Saya pikir ada terlalu banyak gambar. Saya telah mengambil beberapa, tetapi kali ini lebih banyak daripada yang pertama kali, untuk misi pertama saya,’ katanya. ‘Saya masih harus kembali dan melihat mana yang akan menjadi banyak pekerjaan bagi saya, jadi saya tidak tahu apakah saya bisa melakukannya segera.”

Dia menambahkan bahwa memberikan informasi sebanyak ini juga secara pribadi penting baginya.

“Juga ada aspek pribadi. Saya tumbuh sebagai penggemar penerbangan luar angkasa dan saya kekurangan informasi ketika saya masih muda,” kata Pesquet.

Many astronauts have spent time on the ship snapping amazing images of Earth, one specifically was the European Space Agency's Thomas Pesquet (pictured)
Banyak astronot telah menghabiskan waktu di kapal untuk mengambil gambar Bumi yang menakjubkan, salah satunya adalah Thomas Pesquet dari Badan Antariksa Eropa
During his second mission on the ISS, which ran from April 2021 to November 2021, Pesquet took nearly 250,000 photos of the Earth, the ISS and surrounding cosmos. Pictured is Earth's 'sodium layer' (orange) made up of neutral atoms of sodium within the upper layers of the atmosphere, that originate from the burning up of meteors
Selama misi keduanya di ISS, yang berlangsung dari April 2021 hingga November 2021, Pesquet mengambil hampir 250.000 foto Bumi, ISS, dan kosmos sekitarnya. Digambarkan adalah ‘lapisan natrium’ (oranye) Bumi yang terdiri dari atom netral natrium di lapisan atas atmosfer, yang berasal dari pembakaran meteor

“Tidak banyak yang bisa dilihat, sesekali buku atau majalah. Saat ini, kita hidup di waktu yang fantastis di mana Anda dapat menonton berbagai hal di internet dan mengikuti misi sedekat mungkin. Saya sangat menikmati berbagi dengan semua orang.”

“Saya pikir ada tanggung jawab untuk berbagi sudut pandang ini karena Anda melihat kerapuhan Bumi.”

“Semua astronot yang kembali ke Bumi akan memberitahu Anda bahwa di sini tampaknya tak terbatas dan tak terbatas, tetapi ketika Anda melihat Bumi dari luar angkasa, itu sangat terbatas dengan sumber daya yang terbatas. Jadi ada tanggung jawab untuk berbagi sudut pandang itu sehingga orang-orang memahami situasi yang kita hadapi.”