Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

demensia

Harapan untuk Demensia, Ilmuwan dapat Membalikan Kehilangan Memori pada Otak

Berita Baru, Amerika Serikat – Hilangnya memori telah berhasil disembuhkan oleh peneliti pada tikus dengan cara menyuntikkan mereka dengan cairan otak dari tikus yang lebih muda, hal ini dapat meningkatkan harapan untuk perawatan demensia manusia di masa depan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Mei, para peneliti mengambil cairan serebrospinal (CSF) atau cairan yang membasahi jaringan otak dan sumsum tulang belakang semua vertebrata, dari tikus dewasa muda (berusia 10 minggu).

Mereka kemudian memasukkan cairan CSF yang mengandung beberapa faktor pertumbuhan protein yang membantu perkembangan otak normal ke dalam otak tikus tua (18 bulan).

Perawatan tersebut meningkatkan daya ingat tikus tua dalam tugas pengkondisian rasa takut, di mana mereka belajar mengasosiasikan sengatan listrik kecil dengan nada dan cahaya berkedip.

Cerebrospinal fluid (CSF, pictured here in a file photo) isĀ  fluid that bathes the brain tissue and spinal cord of all vertebrates
Cairan serebrospinal (CSF, digambarkan di sini dalam file foto) adalah cairan yang membasahi jaringan otak dan sumsum tulang belakang semua vertebrata

Temuan yang diterbitkan dalam sebuah studi baru di Nature, menunjukkan potensi sifat peremajaan cairan CSF muda untuk otak manusia yang menua, bukan hanya otak tikus.

Studi sebelumnya telah menunjukkan produksi CSF menurun secara signifikan seiring bertambahnya usia, sehingga infus cairan untuk orang tua berpotensi menyebabkan kemampuan memori yang lebih baik pada manusia yang lebih tua juga.

“Penuaan otak mendasari demensia dan penyakit neurodegeneratif, memaksakan beban sosial yang sangat besar,” kata penulis studi Profesor Tony Wyss-Coray di Stanford University di California.

“Perbaikan memori yang terlihat pada tikus tua yang menerima CSF dari hewan yang lebih muda mungkin dikaitkan dengan faktor pertumbuhan yang terbukti memulihkan fungsi sel saraf.”

“Temuan ini menunjukkan potensi sifat peremajaan CSF muda untuk otak yang menua.”

Infus CFS dari tikus muda ke tikus tua memulihkan ingatan pada hewan tua dengan memicu produksi mielin, selubung lemak yang mengisolasi neuron di otak.

Neuron, juga dikenal sebagai sel saraf, adalah sel yang sangat bersemangat yang mengirimkan informasi ke bagian tubuh melalui sinyal listrik, dan mereka meningkatkan kemampuan belajar dan memori kita.

Tim kemudian menggunakan pengurutan RNA untuk menentukan bagaimana pengobatan CSF mengubah ekspresi gen di hippocampus, pusat memori otak.

Hippocampus adalah salah satu dari sedikit daerah otak di mana neuron baru dihasilkan.

Neurons, also known as nerve cells, are highly excitable cells that transmit information to parts of the body via electrical signals (artist's impression)
Neuron, juga dikenal sebagai sel saraf, adalah sel yang sangat bersemangat yang mengirimkan informasi ke bagian tubuh melalui sinyal listrik

Infus CSF muda ke tikus yang lebih tua terbukti meningkatkan stimulasi sel yang disebut sel prekursor oligodendrosit, yang menimbulkan oligodendrosit.

Oligodendrosit menghasilkan lapisan isolasi mielin, yang juga menyekat bagian neuron yang disebut akson yang membawa impuls saraf menjauh dari badan sel.

‘Mielinasi’ proyeksi aksonal di seluruh otak ini memastikan bahwa koneksi sinyal yang kuat dipertahankan antara neuron.

Untuk menentukan mekanisme yang mendasari efek ini, penulis melihat jalur pensinyalan yang diaktifkan oleh cairan CSF muda.

Mereka mengidentifikasi ‘faktor transkripsi’ tertentu dari protein yang membantu mengaktifkan atau ‘mematikan’ gen tertentu dengan mengikat DNA di dekatnya.

Faktor transkripsi khusus ini, yang dikenal sebagai SRF, memediasi efek CSF muda pada sel prekursor oligodendrosit.

Ekspresi SRF terbukti menurun di hipokampus tikus yang lebih tua.

Dementia is a term used to describe the symptoms that occur when there's a decline in brain function (stock image)
Demensia adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan gejala yang terjadi ketika terjadi penurunan fungsi otak

Penulis juga mengidentifikasi faktor pertumbuhan yang dikenal sebagai FGF17 sebagai kandidat untuk menginduksi pensinyalan SRF. FGF17 berpotensi sebagai target terapi untuk perawatan manusia.

Dr Miriam Zawadzki dan Prof Maria Lehtinen, dari Boston Children’s Hospital di Massachusetts yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengklaim bahwa para peneliti telah “mendobrak bidang kesehatan otak dan penuaan.”

“Terapi untuk mengakses CSF secara langsung dapat bermanfaat dalam mengobati demensia,”

“Setiap perawatan seperti itu akan sangat membantu dalam mendukung populasi kita yang menua.”

Di seluruh dunia, sekitar 55 juta orang memiliki kondisi demensia, termasuk namun tidak terbatas pada penyakit Alzheimer.