Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Sampah

Ilmuwan Berencana Mengubah Sampah Luar Angkasa Menjadi Bahan Bakar untuk Roket

Berita Baru, Amerika Serikat – Sampah antariksa yang berasal dari satelit, roket, dan manusia dari bumi sekarang mengacaukan orbit Bumi sedemikian rupa sehingga beberapa orang khawatir bahwa suatu hari nanti bisa menyebabkan tabrakan dahsyat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Baru minggu lalu, anggota awak di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) terpaksa mengambil tindakan darurat setelah uji senjata Rusia yang mereka sebut “sembrono dan tidak bertanggung jawab” telah menghasilkan lebih dari 1.500 keping puing diluar angkasa.

Tetapi para ilmuwan percaya bahwa mereka memiliki jawaban untuk bagaimana mengatasi masalah tersebut, dan itu bahkan dapat membantu mengisi bahan bakar pesawat ruang angkasa yang berputar ratusan mil di atas kepala kita.

Menurut Badan Antariksa Eropa (ESA), ada sekitar 9.200 ton puing-puing luar angkasa yang sekarang mengambang tanpa tujuan di atas Bumi.

Proliferasi sampah yang mengkhawatirkan ini sudah mulai mengganggu misi orbit rendah saat ini dan para ahli khawatir itu hanya akan bertambah buruk kecuali tindakan drastis diambil.

Salah satu ide tersebut melibatkan upaya internasional untuk mendaur ulang puing-puing berbahaya ini menjadi bahan bakar roket saat masih di orbit.

Ini akan melibatkan satelit yang menangkap potongan sampah luar angkasa, yang melesat dengan kecepatan hingga 17.000 mph, sebelum disimpan dan kemudian dipotong menggunakan robotika canggih.

Sebuah pengecoran ruang yang saat ini sedang dikembangkan kemudian akan melelehkan puing-puing menjadi batang logam, yang pada gilirannya akan digunakan sebagai bahan bakar roket untuk “sistem propulsi listrik di luar angkasa.”

Tahap pertama dari visi tersebut telah didemonstrasikan oleh perusahaan rintisan Jepang, Astroscale.

Pesawatnya, yang disebut ELSA-d, menggunakan magnet untuk mengumpulkan sampah luar angkasa setelah diluncurkan pada Maret tahun ini.

Secara terpisah, Nanorocks yang berbasis di AS sedang mengerjakan rencana untuk kemudian memotong puing-puing ini saat masih di orbit dan mempersiapkannya untuk tahap daur ulang berikutnya.

Turut terlibat dalam kerjasama tersebut adalah CisLunar Industries.

Perusahaan Amerika sedang mengembangkan pengecoran luar angkasa untuk melelehkan sampah menjadi batang logam, yang kemudian dapat digunakan untuk bahan bakar melalui sistem propulsi yang mengionisasi logam dan menciptakan daya dorong untuk memindahkan benda-benda di orbit.

Sistem ini telah dibuat oleh perusahaan Australia Neumann Space sebagai cara untuk memperluas misi pesawat ruang angkasa dan memindahkan atau mengorbit satelit.

Kepala eksekutif perusahaan Herve Astier mengatakan kepada Guardian bahwa ketika Neumann didekati untuk menjadi bagian dari rantai pasokan untuk melelehkan logam di luar angkasa, dia pikir itu adalah rencana futuristik yang tidak akan ‘semudah kelihatannya’.

As the commercial space sector continues to grow at a rapid rate, firms are vying to launch constellations of satellites and new experimental craft into low Earth orbit
Karena sektor ruang angkasa komersial terus tumbuh dengan kecepatan tinggi, perusahaan berlomba-lomba meluncurkan konstelasi satelit dan pesawat eksperimental baru ke orbit Bumi yang rendah.

Dia menambahkan: “Tetapi mereka mendapat hibah dari NASA jadi kami membuat prototipe dan berhasil.”

“Seseorang dapat mengambil sepotong puing, seseorang dapat memotong puing-puing, seseorang dapat melelehkan puing-puing, dan kita dapat menggunakannya.”

Astier mengatakan itu akan “seperti mengembangkan pompa bensin di luar angkasa.”

Karena sektor ruang angkasa komersial terus tumbuh dengan kecepatan tinggi, perusahaan berlomba-lomba meluncurkan konstelasi satelit dan pesawat eksperimental baru ke orbit Bumi yang rendah.

Hal ini membuat para astronom frustrasi dan berjuang karena “bercak-bercak di langit” yang membuat pengamatan lebih sulit dan kurang akurat, serta kekhawatiran akan sampah luar angkasa.

Ada kekhawatiran jangka panjang bahwa “pendekatan bebas untuk semua” ke ruang angkasa ini suatu hari akan mengakibatkan tabrakan bencana yang dapat menyebabkan hilangnya konektivitas di Bumi, atau dalam kasus ekstrem, hilangnya nyawa jika pesawat ruang angkasa berawak itu dipukul.

Skenario terburuknya adalah serangkaian tabrakan antara sampah antariksa yang lebih kecil dan lebih kecil hingga orbit menjadi tidak dapat digunakan, yang dikenal sebagai Efek Kessler.

Itu diusulkan pada tahun 1978 oleh ilmuwan NASA Donald Kessler, yang mengatakan itu bisa membuat manusia tidak mungkin meninggalkan Bumi.

Ada jutaan keping puing yang mengotori ruang angkasa, bergerak dengan kecepatan ratusan atau ribuan mil per jam, dan masing-masing dapat menghancurkan satelit, teleskop, atau bahkan pesawat ruang angkasa dalam perjalanannya ke ISS, bulan, atau Mars.

Badan Antariksa Inggris sebelumnya telah mengungkapkan harapan untuk menengahi konsensus internasional tentang perilaku yang bertanggung jawab di ruang angkasa, bekerja dengan industri untuk mengembangkan kerangka kerja perizinan dan peraturan untuk mempromosikan keselamatan di orbit.

Diperkirakan ada 170 juta keping sampah antariksa di orbit bersama dengan infrastruktur luar angkasa senilai 700 miliar dolar.

Puing-puing ini bisa sebesar tahap roket bekas atau sekecil serpihan cat.

Tetapi hanya 22.000 yang terlacak, dan dengan pecahan yang mampu melaju dengan kecepatan di atas 16.777 mph (27.000 km/jam), bahkan potongan-potongan kecil dapat secara serius merusak atau menghancurkan satelit.

Para ilmuwan sebelumnya telah menunjuk dua peristiwa yang memperburuk masalah sampah antariksa.

Yang pertama adalah pada Februari 2009, ketika satelit telekomunikasi Iridium dan Kosmos-2251, satelit militer Rusia, secara tidak sengaja bertabrakan.

Yang kedua adalah pada Januari 2007, ketika China menguji senjata anti-satelit pada satelit cuaca Fengyun.