Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

tanam

Ilmuwan Mencoba Bercocok Tanam di Tanah dari Bulan

Berita Baru, Amerika Serikat – Untuk setiap astronot yang berharap untuk bertahan hidup di permukaan bulan, dengan memulai menanam tanaman akan menjadi hal yang sangat penting.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 20 Mei, sekarang, para ilmuwan telah mengambil ‘satu langkah kecil’ untuk menumbuhkan tanaman di permukaan bulan, setelah menunjukkan kemungkinan menumbuhkan tumbuhan selada di tanah bulan, meskipun prosesnya dilakukan di Bumi.

Para peneliti dari University of Florida menanam tanaman di tanah yang dikumpulkan oleh NASA selama misi Apollo 11, 12 dan 17 sebelumnya.

Temuan ini meningkatkan harapan bahwa tanaman dapat ditanam di bulan selama misi luar angkasa di masa depan, dan bahkan memungkinkan umat manusia untuk mendirikan koloni bulan.

“Untuk misi luar angkasa yang lebih lama dan masa depan, kami dapat menggunakan Bulan sebagai hub atau landasan peluncuran,” jelas Profesor Rob Ferl, salah satu penulis studi tersebut.

“Masuk akal jika kita ingin menggunakan tanah yang sudah ada di sana untuk menanam tanaman.”

Researchers from the University of Florida grew the plants in soil collected by NASA during the Apollo 11, 12 and 17 missions
Para peneliti dari University of Florida menanam tanaman di tanah yang dikumpulkan oleh NASA selama misi Apollo 11, 12 dan 17

Sementara penelitian sebelumnya telah membersihkan tanaman dengan tanah bulan (juga dikenal sebagai regolith) untuk menguji patogen, sampai sekarang, para ilmuwan belum menanam tanaman di tanah.

“Jadi, apa yang terjadi ketika Anda menanam tanaman di tanah bulan, sesuatu yang benar-benar di luar pengalaman evolusi tanaman? Apa yang akan dilakukan tanaman di rumah kaca bulan? Bisakah kita memiliki petani bulan” Profesor Ferl bertanya.

Untuk menjawab pertanyaan ini, tim mulai menanam benih selada thale di tanah bulan, menambahkan air, nutrisi, dan cahaya, dan melihat apa yang terjadi.

Namun, tim hanya memiliki 12 gram tanah bulan pinjaman dari NASA untuk melakukan ini, yang berarti mereka harus melakukan percobaan di sumur berukuran bidal, bukan pot berukuran penuh.

Para peneliti memilih menggunakan selada thale (Arabidopsis thaliana) karena kode genetiknya sudah sepenuhnya dipetakan.

Sebagai perbandingan, para peneliti juga menanam benih di berbagai tanah terestrial, termasuk yang mensimulasikan tanah Mars.

Yang membuat mereka senang, para peneliti menemukan bahwa hampir semua benih telah berkecambah.

“Kami kagum. Kami tidak memprediksi itu,” kata Profesor Anna-Lisa Paul, salah satu penulis studi tersebut.

“Itu memberitahu kami bahwa tanah bulan tidak mengganggu hormon dan sinyal yang terlibat dalam perkecambahan tanaman.”

Namun, tim mengamati perbedaan antara tanaman yang tumbuh di tanah bulan, dan yang tumbuh di tanah kontrol.

Beberapa tanaman yang tumbuh di tanah bulan berukuran lebih kecil, sementara yang lain tumbuh lebih lambat atau lebih bervariasi ukurannya.

The team set out to plant thale cress seeds in lunar soil, add water, nutrients, and light, and see what happened
Tim berangkat untuk menanam benih selada thale di tanah bulan, menambahkan air, nutrisi, dan cahaya, dan melihat apa yang terjadi

Hal ini menunjukkan bahwa tanaman harus bekerja untuk mengatasi susunan kimia dan struktural dari regolith bulan, menurut Profesor Paul.

Temuan ini dikonfirmasi dalam studi lanjutan yang melihat pola ekspresi gen tanaman.

“Pada tingkat genetik, tanaman mengeluarkan alat yang biasanya digunakan untuk mengatasi stresor, seperti garam dan logam atau stres oksidatif, sehingga kami dapat menyimpulkan bahwa tanaman menganggap lingkungan tanah bulan sebagai stres,” Profesor Paul menjelaskan.

To their delight, the researchers found that nearly all of the seeds sprouted
Tim memang mengamati perbedaan antara tanaman yang tumbuh di tanah bulan, dan yang tumbuh di tanah kontrol

“Pada akhirnya, kami ingin menggunakan data ekspresi gen untuk membantu mengatasi bagaimana kami dapat memperbaiki respons stres ke tingkat di mana tanaman, terutama tanaman yang dapat tumbuh di tanah bulan dengan dampak yang sangat kecil terhadap kesehatan mereka.”

Menanam tanaman di tanah bulan juga dapat mengubah bulan itu sendiri, menurut Dr Stephen Elardo, yang berkolaborasi dalam penelitian ini.

“Bulan adalah tempat yang sangat, sangat kering,” katanya.

“Bagaimana mineral di tanah bulan merespons tanaman yang tumbuh di dalamnya, dengan tambahan air dan nutrisi? Akankah menambahkan air membuat mineralogi lebih ramah bagi tanaman?”

Para peneliti berharap untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dalam studi lanjutan.

Studi ini dilakukan saat Program Artemis NASA dimulai, dengan tujuan mengirim manusia kembali ke Bulan pada tahun 2025.

“Artemis akan membutuhkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana menanam tanaman di luar angkasa,” Profesor Ferl menyimpulkan.