Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kereta

Ilmuwan Mengembangkan Kereta dengan Baterai yang dapat Diisi Ketika Berjalan

Berita Baru, Inggris – Penundaan dan pembatalan kereta api adalah masalah terbesar pada setiap komuter dan stasiun kereta.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 April, namun hambatan yang tak henti-hentinya tersebut tentunya akan dapat diminimalisir jika ada lokomotif yang tidak pernah berhenti untuk mengisi bahan bakar atau mengisi ulang karena memiliki sumber daya yang konstan.

Dan itulah yang sedang dikembangkan para ilmuwan dengan bantuan anggaran sebesar £38 juta (Rp. 718 Miliar).

Tugas mereka adalah menciptakan ‘Kereta Tanpa Batas’ (infinity train) pertama di dunia, yang ditenagai oleh gaya gravitasi, yang kemudian akan diluncurkan ke jaringan kereta api akhir dekade ini.

Ini akan berjalan dengan baterai listrik yang tidak perlu diisi ulang menggunakan infrastruktur pengisian konvensional karena akan memanfaatkan energi gravitasi di bagian trek yang menurun.

Gesekan pengereman untuk memperlambat kereta api akan membangkitkan kembali listrik dan secara teoritis berarti lokomotif dapat mengangkut material dan orang suatu saat tanpa harus berhenti.

hal ini seperti yang terdapat pada film fiksi ilmiah pasca-apokaliptik Snowpiercer, di mana Bumi telah membeku dan kereta api yang membawa korban harus tetap bergerak terus-menerus mengelilingi dunia.

It will run on an electric battery that won't need to be recharged using conventional charging infrastructure because it will instead harness gravitational energy on downhill sections of a track
Ini akan berjalan dengan baterai listrik yang tidak perlu diisi ulang menggunakan infrastruktur pengisian konvensional karena akan memanfaatkan energi gravitasi di bagian trek yang menurun.
The idea echoes the 2013 post-apocalyptic science fiction film Snowpiercer (pictured), where the Earth has frozen and a train carrying survivors must stay in perpetual motion
Idenya menggemakan film fiksi ilmiah pasca-apokaliptik Snowpiercer (foto), di mana Bumi telah membeku dan kereta yang membawa korban harus tetap bergerak terus-menerus.

Perusahaan teknik Australia di balik rencana tersebut, Fortescue Future Industries, mengatakan pihaknya juga akan menghapus kebutuhan akan kereta api apa pun yang ditenagai oleh diesel.

Ini bekerja dengan cara yang sama seperti bagaiamana mobil listrik hibrida ditenagai.

Perusahaan mengumumkan kereta tersebut menyusul akuisisi perusahaan baterai yang berbasis di Inggris, Williams Advanced Engineering (WAE), yang lahir dari Williams F1 pada 2010.

Bersama-sama, kedua perusahaan akan bekerja untuk mempercepat transisi ke energi hijau dan membantu industri mengurangi emisi karbon hingga nol pada akhir dekade ini.

“Kereta Infinity akan bergabung dengan armada hijau Fortescue yang sedang dalam pengembangan dan akan berkontribusi pada Fortescue menjadi pemain utama di pasar global yang berkembang untuk peralatan transportasi industri hijau, memberikan nilai besar bagi pemegang saham kami,” kata Dr Andrew Forrest, pendiri dan ketua Fortescue.

“Untuk menggerakkan para pemimpin bisnis dan politisi secara global ke kesadaran bahwa bahan bakar fosil hanyalah salah satu sumber energi dan ada yang lain sekarang, seperti energi gravitasi, yang muncul dengan cepat, yang lebih efisien, biaya lebih rendah dan hijau.”

Fortescue said its rail operations (pictured) currently include 54 locomotives that haul 16 train sets, together with other on-track mobile equipment
Fortescue mengatakan operasi kereta apinya (foto) saat ini mencakup 54 lokomotif yang mengangkut 16 set kereta, bersama dengan peralatan bergerak di jalur lainnya.
Each train set is about 1.7 miles (2.8km) in length and has the capacity to haul 34,404 tonnes of iron ore in 244 cars
Setiap rangkaian kereta memiliki panjang sekitar 1,7 mil (2,8 km) dan memiliki kapasitas untuk mengangkut 34.404 ton bijih besi dalam 244 gerbong

“Dunia harus, dan jelas dapat, beralih dari zaman bahan bakar fosil yang sangat berpolusi, mematikan jika tidak dihentikan.”

Dia mengatakan Kereta Infinity akan membantu mempercepat perlombaan Fortescue untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2030, sementara juga menurunkan biaya pengoperasian dan menciptakan peluang perawatan yang lebih efisien.

Fortescue mengatakan operasi kereta apinya mencakup 54 lokomotif yang mengangkut 16 set kereta, bersama dengan peralatan bergerak di jalur lainnya.

Setiap rangkaian kereta memiliki panjang sekitar 1,7 mil (2,8 km) dan memiliki kapasitas untuk mengangkut 34.404 ton bijih besi dalam 244 gerbong.

Sistem tersebut saat ini mengandalkan mesin diesel yang mengkonsumsi 82 ​​juta liter bahan bakar setiap tahun.

Perusahaan berharap untuk secara dramatis memotong penggunaan itu dan akhirnya menghapusnya sepenuhnya dalam beberapa tahun ke depan dengan bantuan Kereta Infinity.

“Kereta Infinity memiliki kapasitas untuk menjadi lokomotif baterai-listrik paling efisien di dunia,” kata CEO Fortescue Elizabeth Gaines.

“Pemulihan listrik di bagian beban menurun akan menghilangkan kebutuhan untuk instalasi pembangkit energi terbarukan dan infrastruktur pengisian ulang, menjadikannya solusi modal yang efisien untuk menghilangkan diesel dan emisi dari operasi kereta api kami.”

Tetapi bahkan jika para insinyur berhasil memanfaatkan teknologi untuk menciptakan Kereta Infinity, mungkin diperlukan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun bagi perkeretaapian lain untuk mengimplementasikannya.

Tidak hanya itu, tetapi itu tidak akan menghentikan penundaan kereta karena cuaca atau meninggalkan jalur, tidak seperti teknologi baru yang sedang diuji coba.

Es kering akan disemprotkan ke jalur kereta api di seluruh Inggris utara sebagai bagian dari inisiatif yang bertujuan untuk mengurangi penundaan yang disebabkan oleh dedaunan di rel.

Perangkat pembersih daun, yang dipelopori oleh para insinyur Inggris, dapat diluncurkan di seluruh Inggris pada tahun 2024.

Ini telah dikembangkan oleh para ahli di University of Sheffield dan saat ini sedang diujicobakan oleh operator Northern di kereta penumpang.

Dengan cara yang mirip dengan es hitam di jalan, dedaunan menyebabkan lapisan licin di jalur kereta api yang memaksa kereta berjalan dengan kecepatan lebih lambat, yang menyebabkan penundaan.