Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kucing

Ilmuwan Mengungkap Perbedaan Kepribadian Antara Ras tiap Kucing

Berita Baru, Finlandia – Perbedaan kepribadian utama antara ras kucing telah diidentifikasi oleh para ilmuwan, seperti misalnya kucing dengan ras (Russian Blues) yang paling berani dan ras (Vans Turki) yang paling agresif.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti dari University of Helsinki membuat kuesioner baru dan lebih komprehensif untuk mensurvei kepribadian dan perilaku kucing kucing ini.

Setelah mempelajari data pada lebih dari 4.300 kucing dari 26 ras yang berbeda, tim mengidentifikasi tujuh ciri utama, termasuk tingkat main-main, ketakutan, dan perawatan.

Menurut tim, mempelajari perilaku dan ciri-ciri kepribadian pada kucing dapat membantu kita mengatasi masalah perilaku seperti agresi dan eliminasi yang tidak tepat.

“Dibandingkan dengan anjing, lebih sedikit yang diketahui tentang perilaku dan kepribadian kucing, dan ada permintaan untuk mengidentifikasi masalah terkait dan faktor risiko,” kata penulis makalah dan pakar perilaku kucing Salla Mikkola dari University of Helsinki.

“Kami membutuhkan lebih banyak pemahaman dan alat untuk menyingkirkan perilaku bermasalah dan meningkatkan kesejahteraan kucing.”

“Tantangan perilaku paling umum yang terkait dengan kucing berhubungan dengan agresi dan eliminasi yang tidak tepat.”

Dalam studi mereka, Mikkola dan rekan mengembangkan kuesioner yang menanyakan pemilik sejauh mana mereka setuju dengan 138 pernyataan tentang kepribadian dan perilaku kucing mereka.

Ini termasuk petunjuk seperti apakah kucing “dapat bergaul dengan baik dengan kucing lain di rumah”, “selalu menyapa orang dewasa yang tidak dikenal yang mengunjungi rumah Anda dengan cara yang ramah” atau “sering menunjukkan ledakan perilaku tiba-tiba.”

Keuntungan dari menyurvei pemilik kucing daripada melakukan tes perilaku adalah bahwa mereka memberikan gambaran tentang perilaku jangka panjang kucing dalam lingkungan sehari-hari mereka, daripada di laboratorium di mana kucing dapat bereaksi tidak biasa terhadap lingkungan barunya.

Analisis mengungkapkan tujuh kepribadian utama dan ciri-ciri perilaku yang tidak hanya bervariasi di antara masing-masing kucing, tetapi juga dimanifestasikan sebagai perbedaan kepribadian yang jelas antara ras yang berbeda.

“Trah atau ras yang paling berani adalah Russian Blue, sedangkan Abyssinian adalah yang paling tidak menakutkan. Benggala adalah jenis yang paling aktif, sedangkan Persia dan Eksotis adalah yang paling pasif, kata penulis makalah Hannes Lohi, juga dari Universitas Helsinki.

“Trah yang menunjukkan perawatan yang paling berlebihan adalah Siam dan Bali, sedangkan keturunan Van Turki mencetak skor yang jauh lebih tinggi dalam agresi terhadap manusia dan lebih rendah dalam bersosialisasi terhadap kucing.”

Ilmuwan Mengungkap Perbedaan Kepribadian Antara Ras tiap Kucing
‘Trah yang paling menakutkan adalah Russian Blue, sedangkan Abyssinian adalah yang paling tidak menakutkan. Benggala adalah jenis yang paling aktif, sedangkan Persia dan Eksotis adalah yang paling pasif, kata penulis makalah Hannes Lohi, juga dari Universitas Helsinki. Foto: kucing Persia

Para peneliti memperingatkan bahwa, pada tahap ini, mereka belum melakukan perbandingan berpasangan antara ras kucing yang berbeda.

“Kami ingin mendapatkan gambaran kasar tentang apakah ada perbedaan sifat kepribadian antar ras,” jelas Ms Mikkola.

“Dalam studi lebih lanjut, kami akan menggunakan model yang lebih kompleks untuk memeriksa faktor-faktor yang mempengaruhi sifat dan perilaku bermasalah.”

“Dalam model ini, kami akan mempertimbangkan, selain jenisnya, usia kucing, jenis kelamin, kesehatan, dan berbagai faktor lingkungan.”

Ilmuwan Mengungkap Perbedaan Kepribadian Antara Ras tiap Kucing
Analisis mengungkapkan tujuh kepribadian utama dan ciri-ciri perilaku yang tidak hanya bervariasi di antara masing-masing kucing, tetapi juga dimanifestasikan sebagai perbedaan kepribadian yang jelas antara ras yang berbeda. Foto: kucing Russian Blue, yang menurut laporan tim adalah ras yang paling ditakuti

Salah satu perhatian dengan menggunakan kuesioner untuk melihat kepribadian kucing adalah bahwa mereka pada dasarnya bersifat subjektif, yang berarti bahwa keandalannya juga harus dinilai.

Untuk melakukan ini, para peneliti menjangkau responden antara satu dan tiga bulan setelah mereka menyelesaikan survei dan meminta mereka untuk mengisi kuesioner lagi, atau meminta orang dewasa lain di rumah untuk menanggapi.

Berdasarkan hasil, tim dapat melihat seberapa konsisten jawaban kuesioner, baik secara temporal tetapi juga antara responden yang berbeda.

“Dengan membandingkan tanggapan, kami mencatat bahwa tanggapan yang diberikan untuk kucing yang sama sangat mirip, sedangkan sifat kepribadian dan perilaku ditemukan dapat direproduksi dan dapat diandalkan,” jelas Ms Mikkola.

“Kami juga memeriksa validitas kuesioner apakah itu mengukur apa yang ingin diukur. Dalam hal ini juga, kuesioner berfungsi dengan baik.”

Ilmuwan Mengungkap Perbedaan Kepribadian Antara Ras tiap Kucing
Setelah mempelajari lebih dari 4.300 kucing – dari 26 kelompok ras yang berbeda – tim mengidentifikasi tujuh ciri utama, termasuk tingkat keceriaan (foto), ketakutan, dan perawatan.

“Secara internasional, penelitian kami adalah survei yang paling luas dan signifikan sejauh ini dan memberikan peluang bagus untuk penelitian lebih lanjut,” kata Profesor Lohi.

“Keandalan kuesioner perilaku kucing sebelumnya belum diukur dengan cara yang serba guna, juga tidak sekomprehensif yang ini.”