Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Implan Bionik

Implan Bionik Pertama Didunia untuk Burung Ini

Berita Baru, Austria – Sejumlah manusia telah memiliki implan bionik, tetapi sekarang, implan logam telah membuat burung hering berjanggut menjadi “burung bionik” pertama di dunia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pencapaian yang luar biasa, yang diterbitkan dalam Scientific Reports, mencatat bahwa Mia, seekor burung pemakan bangkai berjanggut dari Suaka Burung Hantu dan Burung Pemangsa di Haringsee, Austria, mengalami cedera parah saat masih bersarang, atau seekor burung yang terlalu muda untuk meninggalkan sarangnya.

Pergelangan kakinya terjerat dengan serat wol domba yang digunakan orang tuanya untuk membuat sarang dan jari-jari kakinya mulai mati.

Akhirnya, kaki itu diamputasi dan kaki kanannya berakhir dengan tunggul, yang pada akhirnya akan mengakibatkan kematian karena kekurangan gizi.

Kemudian tim dokter hewan dari suaka tersebut menghubungi Dr. Oskar Aszmann, seorang ahli bedah rekonstruktif di Medical University of Vienna, untuk membuat prostetik untuk Mia, sebagai sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Mia suffered a major injury while still a nestling when her ankle became entangled. Her toes started to die and eventually, the foot was amputated and her right leg ended in a stump
Sebuah implan logam telah masuk ke burung hering berjanggut yang dikenal sebagai Mia di Wina, Austria, menjadikannya ‘burung bionik’ pertama di dunia.
Bearded vultures are reliant on their feet for landing, walking and catching prey
Hering berjanggut bergantung pada kaki mereka untuk mendarat, berjalan, dan menangkap mangsa

“Setelah kunjungan klinis ke Haringsee, jelas bahwa burung langka itu tidak dapat bertahan lama dalam kondisinya saat ini,” kata Aszmann dalam sebuah pernyataan.

“Kami merancang dan membuat implan tulang khusus yang dapat dilekatkan dengan pembedahan pada tunggulnya.”

Hering berjanggut sangat bergantung pada kaki mereka, tidak hanya untuk mendarat, tetapi untuk menangkap mangsanya, serta berjalan.

The prosthetic has a rubber cylinder for 'traction and stability.' It's also intended to help minimize her twisting and damaging the leg further
Prostetik memiliki silinder karet untuk ‘traksi dan stabilitas.’ Ini juga dimaksudkan untuk membantu meminimalkan lilitan dan kerusakan kakinya lebih lanjut

Untuk merancang kaki palsu burung, para ahli membutuhkan sesuatu yang cukup tahan lama dan membiarkan burung mencengkeram mangsanya, tetapi mengatasi goncangan saat berjalan dan mendarat, sehingga mereka beralih ke teknik yang dikenal sebagai osseointegrasi.

Untuk osseointegrasi, bagian luar prostetik secara langsung terhubung ke jangkar tulang untuk menjamin itu melekat pada kerangka.

“Konsep ini menawarkan perwujudan tingkat tinggi, karena osseoperception memberikan umpan balik intuitif langsung, sehingga memungkinkan penggunaan ekstremitas secara alami untuk berjalan dan makan,” tambah Aszmann.

“Untuk pertama kalinya kami sekarang berhasil merekonstruksi anggota tubuh burung nasar secara bionik.”

Kaki bionik adalah silinder karet hitam yang memberi Mia “traksi dan stabilitas,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Ini juga dimaksudkan untuk membantu meminimalkan memutar dan merusak kaki lebih jauh.

Mia menjalani anestesi umum selama beberapa jam, tetapi rehabilitasi dimulai tak lama setelah operasi yang sukses.

“Burung itu pertama kali mencoba berjalan setelah hanya tiga minggu dan prostesis berada di bawah beban penuh setelah enam minggu,” jelas Aszmann.

“Hari ini burung hering berjanggut bisa sekali lagi mendarat dan berjalan menggunakan kedua kakinya, menjadikannya ‘burung bionik’ pertama.”

Hering berjanggut dianggap “hampir terancam”, menurut Daftar Merah IUCN.

Jumlah mereka, yang jumlahnya ratusan, sangat terhambat oleh hilangnya habitat dan ancaman terus-menerus, termasuk manusia, tabrakan dengan kabel listrik dan ladang angin.