Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

India Bisa Beli Drone MQ-19 Reaper yang Mematikan

India Bisa Beli Drone MQ-19 Reaper yang Mematikan

Berita Baru, News -India semakin dekat untuk mendapatkan General Atomics MQ-9 Reaper Drone.

Bisa dibilang, drone MQ-9 Reaper merupakan kendaraan tempur tak berawak paling mematikan (UCAV) di gudang militer AS.

Disebut juga Predator B, MQ-9 Reaper telah mengeksekusi banyak target profil tinggi di Timur Tengah.

Saat ini, angkatan bersenjata India mengoperasikan dua drone SeaGuardian MQ-9B yang disewa dari AS.

Melansir The EurAsian Times, Minggu (21/11/2021), New Delhi sedang mengejar kesepakatan untuk mendapatkan 30 MQ-9 Reaper dengan masing-masing 10 akan dikirim ke Angkatan DaratAngkatan Laut dan Angkatan Udara India.

Pada tanggal 15 November, diadakan pertemuan Dewan Pengadaan Pertahanan (DPB) India dipimpin oleh Menteri Pertahanan Ajay Kumar.

Dan diyakini bahwa diperlukan diskusi yang lebih banyak sebelum keputusan dibuat tentang drone ini.

Setelah disetujui oleh DPB, proposal tersebut akan diambil oleh Dewan Akuisisi Pertahanan (DAC) yang diketuai oleh Menteri Pertahanan India Rajnath Singh.

Jika proposal tersebut disetujui oleh tingkat Kementerian Pertahanan, maka akan dipindahkan ke Komite Kabinet Keamanan yang diketuai oleh Perdana Menteri.

Kesepakatan itu, jika disetujui, akan menelan biaya India $3 miliar.

Spekulasi tersebar luas bahwa pembelian MQ-9 Reaper dapat diumumkan dalam pertemuan 2+2 mendatang antara menteri luar negeri dan pertahanan India dan AS.

Pada tahun 2020, India telah menyewa varian SeaGuardian dari MQ-9 Reaper untuk tujuan kesadaran dan pengawasan maritim.

Terkesan dengan kinerja operasionalnya, angkatan bersenjata menandatangani kontrak untuk pengadaan 30 drone MQ-9, 10 untuk setiap layanan, menurut The Eurasia Times. Varian Angkatan Udara disebut MQ-9B SkyGuardian.

Namun, hal itu menjadi tertunda karena kendala biaya dan proses.

Saat ini, dengan berakhirnya masa sewa dua drone dan Angkatan Laut India menekankan perlunya melantik drone ini, persetujuan diharapkan akan segera tercapai.

Meskipun AS telah memasok MQ-9 Reaper hanya untuk sekutu NATO, India telah memenangkan kepercayaannya untuk memperoleh drone.

Washington telah menyatakan India sebagai Mitra Pertahanan Utama pada tahun 2016 dan India menandatangani keempat perjanjian dasar dengannya, membuat negara tersebut memenuhi syarat untuk pembelian.

Persyaratan utama untuk menggunakan Reaper adalah berbagi teknologi militer rahasia, sesuatu yang dipastikan dalam perjanjian.

Selama kunjungannya ke AS pada bulan September, Perdana Menteri Narendra Modi telah bertemu dengan CEO General Atomics, Vivek Lall.

Yang terakhir dikutip mengatakan oleh PTI (Press Trust of India) bahwa “hub drone khusus dapat dibuat di India untuk mendukung seluruh ekosistem drone”.

India adalah pilihan yang jelas untuk kontrak Reaper karena merupakan landasan kebijakan Indo-Pasifik Amerika di Asia.

Dengan petualangan China di Laut China Selatan dan kehadirannya yang berkembang di Kawasan Samudra Hindia, mempersenjatai India dengan teknologi mutakhir menjadi keharusan.

Reaper akan memungkinkan India untuk melakukan operasi IRS (Intelijen, Pengintaian dan Pengawasan) dan menjaga kewaspadaan di lautnya.

India telah melakukan upaya komprehensif untuk memodernisasi Angkatan Lautnya dan meningkatkan kehadiran maritimnya dengan China yang terus-menerus mempersenjatai militer Pakistan dengan senjata dan peralatan terbaru.

Drone Reaper diharapkan dapat meningkatkan kemampuan Angkatan Laut India, ketika digunakan bersama dengan pesawat patroli maritim P-8I , yang juga merupakan platform buatan Amerika.

Reaper akan memungkinkan India untuk melakukan pengawasan dan menyerang kapal musuh dan aset lain yang mengancam keamanannya.

Reaper tidak akan kekurangan game-changer untuk India, menurut analis militer.