Berita

 Network

 Partner

Perasa Super

Individu dengan Indra Perasa “Super” Beresiko Rendah Tertular Covid-19

Berita Baru, Amerika Serikat – Jika Anda tidak tahan dengan rasa dari brokoli, seledri atau kangkung, Anda mungkin seorang “Perasa Super”, dan sebuah studi baru menunjukkan bahwa itu mungkin melindungi Anda dari Covid-19.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, “Perasa Super” adalah orang yang sangat sensitif terhadap kepahitan karena mutasi genetik pada gen rasa, T2R38.

Sekarang, para peneliti dari Sinus and Nasal Specialists of Louisiana telah menemukan bahwa orang dengan mutasi ini lebih kecil kemungkinannya terkena Covid-19, dan lebih kecil kemungkinannya dirawat di rumah sakit karena infeksi jika mereka tertular.

Setiap orang mewarisi dua salinan gen rasa yang disebut T2R38 satu dari ibu Anda dan satu dari ayah Anda.

Namun, ada beberapa varian gen, yang dapat memengaruhi kepekaan Anda terhadap rasa pahit.

Misalnya, orang yang mewarisi dua salinan varian yang disebut AVI tidak peka terhadap rasa pahit, sedangkan mereka yang memiliki satu varian AVI dan satu varian PAV merasakan rasa pahit.

Dan untuk orang dengan dua salinan varian PAV, beberapa makanan terasa sangat pahit.

Dalam studi baru mereka, para peneliti mempelajari 2.000 orang, termasuk non-perasa (orang yang tidak dapat mendeteksi rasa pahit sama sekali), supertaster (orang yang sangat sensitif terhadap rasa pahit), dan perasa (orang dengan rasa rata-rata).

Para peserta diuji untuk Covid-19, dan hasilnya menunjukkan bahwa non-perasa secara signifikan lebih mungkin terinfeksi daripada supertaster.

Berita Terkait :  Teleskop Hubble Akan Kembali Beroperasi dalam Waktu Dekat

Kelompok ini juga lebih mungkin memiliki Covid-19 yang parah daripada pencicip atau supertaster.

Sementara alasan untuk ini masih belum jelas, para peneliti menyarankan bahwa supertaster dapat menghasilkan lebih banyak oksida nitrat, yang pada gilirannya merusak partikel virus corona.

Dalam studi mereka, yang diterbitkan di JAMA Network Open, para peneliti, yang dipimpin oleh Dr Henry Barham, menjelaskan: “Ketika T2R38 dirangsang, ia merespons dengan memproduksi oksida nitrat untuk membantu membunuh atau mencegah replikasi virus lebih lanjut di mukosa pernapasan.”

Para peneliti berharap temuan mereka akan mendorong penelitian lebih lanjut tentang manfaat menjadi seorang supertaster.

“Studi lebih lanjut mengevaluasi potensi ekspresi fenotipik T2R38 sebagai faktor yang terkait dengan penyakit pada skala yang lebih besar diperlukan,” tambah mereka.

In their new study, researchers studied 2,000 people, including non-tasters (people who can't detect bitter flavours at all), supertasters (people who are extremely sensitive to bitter flavours), and tasters (people with average taste)
Dalam studi baru mereka, para peneliti mempelajari 2.000 orang, termasuk non-perasa (orang-orang yang tidak dapat mendeteksi rasa pahit sama sekali), supertaster (orang-orang yang sangat sensitif terhadap rasa pahit), dan perasa (orang-orang dengan rasa rata-rata).

“Temuan ini membawa implikasi global potensial untuk pemahaman kita tentang SARS-CoV-2, selain infeksi tahunan dengan virus tambahan, termasuk influenza.”

Menurut Rob DeSalle, kurator entomologi di Sackler Institute for Comparative Genomics di American Museum of Natural History di New York City, 25 persen orang adalah non-perasa, 50 persen orang adalah pencicip dan 25 persen orang adalah perasa super.

Kurang dari satu persen manusia adalah perasa super dan mereka sebagian besar adalah wanita yang tidak memiliki keturunan Eropa.