Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Makanan

Individu yang Suka Mencoba Makanan Baru Ternyata Dipandang Lebih Menarik dan Seksual

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menyarankan, Jika Anda berharap untuk sukses pada kencan makan malam, jadilah lebih berani saat anda memilih menu makanan di restoran.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di Pennsylvania telah menemukan bahwa orang yang terbuka untuk mencoba makanan baru dianggap lebih diinginkan secara seksual dan lebih “tidak terkekang” dalam seksual.

Sementara itu, keengganan untuk mencoba makanan baru, yang dikenal sebagai “food neophobia” dan tetap berpegang pada pilihan aman pada menu dianggap sebagai sesuatu yang membosankan.

Kesediaan untuk terlibat dalam mencoba sesuatu yang baru di meja makan bisa menjadi “isyarat” untuk kesediaan untuk memiliki pengalaman intim dengan seseorang yang baru juga, para ahli menyarankan.

Menariknya, pola ini khusus untuk keinginan mencoba makanan baru, bukan keinginan umum untuk mencoba hal baru lainnya, seperti hobi, musik atau acara TV, lapor mereka.

Studi ini dipimpin oleh Hannah Bradshaw, asisten profesor psikologi di Washington & Jefferson College di Pennsylvania.

“Saya sedang berbicara dengan sekelompok teman, dan seseorang menyebutkan berkencan dengan seseorang yang tidak suka mencoba makanan baru dan hanya makan hal-hal seperti chicken nugget dan makaroni dan keju,” katanya kepada PsyPost.

“Saya perhatikan bahwa orang-orang tampaknya berpikir ini adalah kualitas yang tidak diinginkan dalam pasangan kencan.”

“Ini membuat saya bertanya-tanya apakah kesediaan seseorang untuk mencoba makanan baru memberikan isyarat untuk karakteristik yang relevan dengan perkawinan.”

Untuk tahap pertama percobaan mereka, Bradshaw dan rekan merekrut 193 mahasiswa sarjana heteroseksual.

Peserta secara acak ditugaskan untuk membaca cerita pendek tentang seseorang dari lawan jenis yang bersedia atau enggan untuk mencoba makanan baru.

Secara keseluruhan, subjek yang enggan mencoba makanan baru dinilai sebagai pasangan seksual dan romantis yang kurang diinginkan dibandingkan mereka yang digambarkan ingin mencoba makanan baru.

Peneliti kemudian merekrut 323 peserta heteroseksual lebih lanjut, yang diuji dengan profil kencan palsu di aplikasi kencan bernama OKCupid.

Profil palsu mengungkapkan sedikit tentang pemilih mereka dalam hal makanan. Mereka akan mengatakan sesuatu seperti “Saya selalu siap untuk mencoba sesuatu yang baru dan berbeda”, atau, sebaliknya, “Saya cukup pemilih. Saya tahu apa yang saya suka dan saya tetap dengan apa yang saya tahu”.

Saat melihat setiap profil, peserta menilai keterbukaan target terhadap pengalaman dan sosioseksualitas, kesediaan untuk terlibat dalam aktivitas seksual di luar hubungan yang berkomitmen.

Tim menemukan, Orang-orang di profil OKCupid yang lebih bersedia untuk mencoba makanan baru dianggap memiliki lebih banyak pasangan seksual masa lalu.

Mereka juga dianggap lebih terbuka terhadap hubungan seksual tanpa komitmen dan kurang sensitif terhadap rasa jijik seksual, yang dikatakan menghalangi individu untuk terlibat dalam aktivitas seksual.

“Hasil kami menunjukkan bahwa orang menggunakan informasi tentang keinginan seseorang untuk mencoba makanan baru ketika membuat penilaian tentang karakteristik penting yang relevan dengan perkawinan,” kata Bradshaw.

Stay away from the burgers and chicken nuggets if you want to give the impression to your date that you’re sexually experienced, the study’s results suggest
Jauhi burger dan nugget ayam jika Anda ingin memberi kesan pada teman kencan Anda bahwa Anda berpengalaman secara seksual, hasil penelitian menyarankan

Artinya, orang-orang memandang mereka yang mau mencoba makanan baru lebih diinginkan dan tidak dibatasi secara seksual daripada mereka yang enggan mencoba makanan baru.

“Pada dasarnya, kemauan seseorang untuk mencoba makanan baru berperan dalam kesan yang dibentuk oleh calon teman kencan dan pasangannya.”

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Personality and Individual Differences, mengikuti penelitian sebelumnya yang menemukan beberapa hubungan yang tidak biasa antara apa yang kita makan dan bagaimana persepsi kita.

Pada tahun 2015, para peneliti melaporkan bahwa orang yang makan dalam porsi kecil dan menjaga pola makan sehat yang mencakup asupan buah dan sayuran yang lebih tinggi dipandang lebih menarik secara fisik daripada mereka yang makan dalam jumlah besar dan lebih tidak sehat.

Dan pada 2019, penelitian lain menemukan remaja dan dewasa muda yang mematuhi pembatasan diet, seperti mereka yang alergi gluten parah, dipandang lebih banyak mengeluh dan menghakimi.